Kekasih mop April


Tiba-tiba udah masuk bulan april aja nih, masuk bulan baru pastinya kesibukan semakin bertambah lagi dan selalu berharap rezeki juga selalu bertambah di bulan april ini dan seterusnya

Di bulan april ini mengingatkan gue dengan seseorang yang pernah jadi kekasih gue, ya di lahir bulan april. Tapi gue agak-agak lupa tanggal lahirnya, ga masalah kan lumayan masih ingat bulannya sama orangnya. Bahkan tuh mantan kekasih gue yang lahir bulan april ini masih sering ketemu.

Gue inget banget ketika pertama kali bertemu dia di extrakulikuler sekolah, pertama kali masuk extra pasti peminatnya banyak termasuk gue salah satunya. Alasan yaitu gue jomblo pengen ikut, kan lumayan kalo dapet cewe dan tuhan pun menjawab itu. Waktu itu extra udah di mulai pertama kalinya, sebelum masuk ruangan gue pengen penampilan gue ini spesial, langsung menuju kamar mandi merapikan pakaian menyisir rambut dan tak lupa memakai tali beha

Gue pengen pertama kesan masuk tuh ruangan anak-anak pada terpesona melihat gue apa lagi yang wanita. Dengan soknya gue masuk ruangan dengan melambaikan tangan ke atas ‘WOY INI BUKAN MISS BERKUTANG’ teriak senior, dan gue baru sadar di tangan gue masih ada tali beha yang gue temuin di kamar mandi tadi, gue malu. Semua orang di ruangan itu pada tertawa, tapi yang di belakang terutama kaum laki laki mukanya pada aneh pikir gue pasti dalam hati mereka bilang ‘Aduh fiaz cantiknya, tipe gue banget deh’. ya gue lihat mereka kawanan homo, gila  gue takut kalo duduk di belakang, tiba-tiba di grepe gitu gimana. Karena tempat duduk yang kosong itu cuma di samping laki-laki yang ga jelas itu, gue akhirnya minta sama cewe yang paling dekil untuk duduk di belakang. Untung tuh cewe mau. Makan tuh cewe dekil wahai lelaki ga jelas

Senior lagi membahas materi yang gue ga ngerti sama sekali, gue cuma lihat sana sini, kalo ada bidadari yang jatuh soalnya parfum gue axe dan bener saja ada satu cewe yang menarik perhatian gue. Terlihat rambutnya yang lebat (mirip kuntilanak sih) kulitnya yang kuning langsat, mirip pisang dan membuat gue nafsu banget buat melahapnya, namun niat itu gue urung kan. Gue tau dia hanya seekor wanita bukan pisang

Dengan keberanian yang matang sebagai laki laki yang bener laki. Ketika pulang gue beranikan buat kenalan sama dia. Gue pengen mengenal sesosok bidadari mirip kuntilanak yang cantik itu ‘Hey, gue fiaz’ langsung gue julurkan tangan buat kenalan sama dia ‘Oh iya gue tau, yang tadi bawa tali beha kan?’ mampus mau gue jawab apa ini. Malu gue masa harus bilang ‘Iya, tadi tali beha yang biasa aku pake’ ga mungkin kan. ‘Gue anjani’ kata dia. Langsung gue terdiam, namanya anjani kok mirip mirip india gituh padahal mukannya asli jawa, kulitnya kuning langsat, apa orang tuanya salah pergaulan atau orang tuanya ngefans banget sama film india. Sampai sekarang pertanyaan itu belum bisa terpecahkan. Entah kenapa gue jadi asik aja ngobrol sama dia, kita semakin deket, seru seruan bareng. Untung seru-seruannya masih dalam tahap normal, ga lucu juga kan tiba-tiba melempar batu ke muka orang.

Karena gue rasa bulan april adalah bulan yang pas, gue mau nembak dia. Kalo di tolak kita tinggal bilang ‘april mop! april mop!. cuma bercanda weekk. kamu tertipu’. ketika itu malem-malem gue gelisah ga bisa tidur bukan karena mikirin dia tapi karena kancut gue basah. Gue mikir nembak dia lewat sms atau langsung. Tak lama-lama gue berfikir dan mendapatkan inspirasi dari pocong, gue nembak lewat sms. Gue persiapkan kata-kata yang romantis di sms tersebut dengan susah payah, membuka berpuluh-puluh kamus hanya demi kata-kata yang indah. Akhirnya kata itu udah siap “Happy b’day anjani.. ini hari sepesial buat kamu, mau ga jadi pacar aku?”, ya hanya itu yang pas menurut gue untuk nembak anjani lewat sms. Percumah juga buka kamus ini itu tapi cuma dapet kata kata yang klasik.

Sent to anjani

SMS udah gue kirim gue berharap harap cemas ‘Gagal’ sial kenapa ga terkirim, masa sih belum nyampe aja udah gagal, apa hape gue ini berkelamin laki sehingga cemburu kalo gue mau nembak seseorang. Gue panik ngemut kaos kaki demi menghilangkan panik, ‘Haduh gimana ini kenapa hape gue’ dengan berfikir jernih akhirnya ngecek pulsa. Shitt pulsa tinggal ’94’ rupiah. ‘Haduhh bakalan gagal nembak si dia’ gue ga boleh menyerah gue harus jadi kekasihnya bertepatan dengan ulang tahunnya ini. Gue merasa terpuruk gara-gara pulsa itu, ga sabar menanti pagi. Esok paginya dengan segera gue kesekolah ga sabar menembak si anjani, dengan iler yang masih di mana mana gue nembak dia di wc, sumpah ga romantis banget. Bayangin aja nembak cewe dengan di sambut oleh bau-bau yang menjijikkan sekali, di tambah iler gue yang kemana mana. Namun anjani menerima gue, kita pacaran. Seneng banget, dengan suasana wc di terima oleh cewe, rasanya pengen masuk jamban aja

5 thoughts on “Kekasih mop April

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s