Mbak Pengutil


udah hampir 2,5 tahun gue hidup sama hape BlackBerry (BB). kenangan indah pahit, udah kita laluin bersama, ga kerasa begitu lama kita berdua saling melengkapi. BB ini gue beli awal tahun 2010-an waktu itu belum se booming sekarang, bahkan masih mahal mahalnya, gue juga lupa harganya berapa, yang jelas MAHAL untuk ukuran kantong gue, dan waktu itu belum banyak juga yang punya, apalagi BeBe kayak punya gue, dulu orang kalo denger nama BB Storm pasti terkagum kagum, mereka pengen beli namun karena mahal di urungkan. gue juga pertama tau wih cangih bener deh, mirip iPhone, tanpa ragu ragu gue beli BeBe dan bangga sama temen temen

tapi sekarang, BB ini termasuk barang yang hina sekali, lihat aja sekarang BB di dominasi anak muda yang punya bahasa ga jelas, bikin mata sakit, kalo nulis sms kayak nulis sandi morse. ini siapa yang harus di salahkan, guru bahasa indonesia? ga mungkin, salah satu kemungkinan besar adalah salah pergaulan, mungkin dia bergaul dengan alien mirip banci sehingga punya bahasa yang ga jelas ‘Alay boo..’

kembali ke topik, hape BB gue ini udah lama, gue seneng nih hape ga pernah nyusahin gue selama dia hidup, tapi karena semakin bertambah tahun si BB ini kayaknya udah tua, yang dulu baterainya kuat selama seharian penuh, tapi sekarang cuma 4 jam, aneh banget padahal ga pernah gue apa apain, jangan jangan sangking seringnya gue taruh di kantong celana, listrik baterainya di serap titit gue

akhirnya karena jam terbang gue tinggi dan jarang pulang, gue putuskan untuk beli baterai baru,  dan terpaksa karena waktu gue free cuma malem hari, ya gue belanja tuh baterai malem hari juga, agak jauh sih tempatnya dari rumah gue, tapi mau gimana lagi, demi seonggok baterai BB

di toko yang gue datengin itu rame banget, kebanyakan anak muda sih, entah mau belanja hape, atau cuma lihat mbak mbaknya yang kerja, cantik cantik soalnya. gue agak nunggu lama baru di tanya sama embaknya ‘cari apa mas’ tanya mbak 1

‘baterai BB storm ada mbak?’

‘oh iya sebentar ya mas’ si mbak 1 tadi kebelakang nyari Baterainya

dia dateng bawa 2 baterai gitu, gue tanya tanya, mana yang paling bagus, trus si mbak mbaknya nunjuk harga yang paling mahal, gue tanya apa kelebihannya si mbaknya ga ngerti dia cuma bilang kalo harganya mahal pasti bagus, gue kan ga puas, trus temen temennya dateng, maklum udah malem udah mulai sepi, si temen temennya ini ngelihat gue dengan senyam senyum, padahal gue biasa aja.

gue bingung milih baterai yang mana, sebenernya bukan masalah baterainya sih, tapi masalah DUIT, gue cuma bawa 15o ribu, dan harganya yang baterai 1 60rb yang satulagi baterai 2 135 rb. karena gue orangnya pelit gue milih yang murah aja dengan alasan bisa beli berkali kali, eh tiba tiba si mbaknya nyindir ‘ih mas hapenya bagus kok milih yang murah sih’ temen temennya ketawa cekikian, ancrit sumpah malu gue. yang namanya fiaz ga boleh kalah, ‘sebenernya gue pengen yang baterai 2 mbak, tapi cuma bawa uang cash mepet, bisa bayar pake kartu ga?’ ini alasan biar gue ga malu

‘aduh ga bisa mas, emang bawa cash berapa sih?’

‘gue cuma bawa 150 ribu mbak’ jawab gue jujur

‘ih mas ini nganteng nganteng dongok ya, kan harganya 135rb mas, jadi cukup lah’.  ancrit bukan gue di katain

dari pada debat lama lama, akhirnya gue pilih yang baterai 2, gue malu udah di liatin temen temennya pula, trus di katain ‘nganteng tapi dongok’ mau gimana lagi harga diri gue hilang hanya gara gara beli baterai

dengan terpaksa, gue ngeluarin uang 150rb terakhir di domper gue. trus di kasih kwitansi pembelian, dari pada malu gue langsung aja pergi. sampe tengah jalan gue inget harga baterai 2 kan 135rb, tapi kayaknya gue kok nga di kasih kembaliannya ya, gue cek ke kantong plastik tempat baterai yang baru gue beli, ga ada uang, gue rogoh kantong + dompet, juga ga ada.

‘ANCRITT cantik cantik ngutil duit, kembaliin duit gue woyyy’

9 thoughts on “Mbak Pengutil

  1. kayanya kalo diliat dari cerita bukan si mba nya yg ngutil duitnya tapi situnya yg lupa ngambil kembaliannya karna malu langsung ngabur.

  2. anggap aja bayaran si mbak gile itu udah muji lo ganteng, atau balik lagi aja ke tokonya trus minta kembaliannya tapi dengan sarat lo pake kolor doang, dijamin mereka bakal sembah-sembah dan ngasih lebih
    #gakjaminselametdarisecurityya

  3. Aku jga gak suka sekali dengan org alay, lebih dominan ke udik campur banci. waduh bisa dimarahin pasukan alay, kabooor…

    Saranku beli baterai lebih dr 2 gak bakalan takut BB kamu is dead. Beli nya jangan di toko, di pasar gelap lebih murah kualitasnya bagus lagi.

    Agak Sama sedikit dg aku!. Kamu masih untung gak terlalu malu maluin depan mbak mbak cantik itu. Bila aku pasti keringetan ampe basah bajuku.

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s