Momen Liburan


hari libur menjadi hal yang spesial bagi gue. di waktu hari libur keluarga gue bisa ngumpul semua, yang tadinya sibuk dengan kerjaannya. waktu liburan bisa kumpul bercanda bareng, menikmati makanan yang tadinya terasa hambar, jadi nikmat banget. soalnya bisa makan bareng sambil ngelihat senyum nyokap

walaupun akhir-akhir ini gue juga libur setelah UN, tapi libur sama keluarga adalah momen yang berhaga banget. tapi sayang kakak gue yang pertama belum bisa libur dia masih ada urusan kerjaan. btw kakak gue punya showroom mobil eropa di malang, kalo butuh mobil eropa baru bisa kok beli di showroom kakak gue. bilang aja tau showroom itu dari gue (fiaz) gue jamin lu bakal di kasih harga murah. tapi gue bakal di peras habis habisan suruh ganti rugi, soalnya kakak gue punya sifat ga mau rugi, walaupun sama adek sendiri. bahkan pernah dulu kan kolor kita warnanya sama, nah ketika di masukin lemari pakaian ternyata kebalik, kolor punya kakak gue masuk di lemari pakaian gue dan sebaliknya.

gue kan ga pernah hafal sama kolor sendiri, kurang kerjaan aja nginget nginet kolor. tapi beda kakak gue ini selalu ingat, jadi gue pake aja kolor itu. hari itu tiba tiba kakak gue bingung sambil marah marah sama pembantu, nyari kolornya. sampe lemarinya di berantakin. lemari gue pun jadi sasarannya, kolor gue di periksa satu satu, tapi hasilnya nihil ‘Kak, emang warnanya apa sih?’ tanya gue

‘Coklat Yaz!, lo tau ga?’

‘Jangan Jangan..’ gue langsung lari ‘yang gue pake ini!’

kakak gue langsung lari ngejar gue lalu nelanjangin body mulus gue, demi ngecek  kolornya dan bener aja kolornya gue pake, parahnya lagi, padahal tuh kolor gue pake, tapi dia maksa buat ngelepas. sungguh kejadian yang memalukan dan hina sekali, hanya gara gara salah kolor gue di telanjangi untung masi di dalam rumah, kalo di luar pasti gue jadi bahan gosipan ibu ibu Se-RT

walaupun keluarga gue kurang lengkap 1 kakak pertama gue, kita tetap liburan. rencana awal sih mau ke bali, tapi lihat di berita kok rame banget, akhirnya liburan ke kampung aja. Magetan, kampung halaman gue kalo belum tau magetan itu deket telaga sarangan, solo itu lho. kalo tetep ga tau cari di google maps

awalnya gue ngira mobil jazz itu enak kalo buat perjalanan jauh. tapi ya ampun…. dugaan gue salah besar, sepanjang perjalanan gue harus menghindari beribu ribu lubang di jalan, dan beratus ratus lubang sukses menjebak ban mobil gue, asal lo tau aja mobil jazz itu skok nya keras, gue pake skiny jins pula,  jadi kalo terjebak di lubang gue selalu mengerang kesakitan. soalnya anu gue pasti kegenjet keras, gue yakin lama lama kalo anu gue tersiksa kayak gini bisa impoten

sampe di kampung kita rencanain buat pergi ke pacitan, pengen tau rumahnya pak SBY gitu, dan katanya ada pantai yang indah pula. ga pake lama lama langsung pergi ke pacitan. tapi gue ganti mobil, ga mau tersiksa kembali oleh mobil jazz, karena di rumah sini ada taruna ya kita pake, lumayan lah mirip mirip pajero sport walaupun sesungguhnya beda jauh

selama perjalanan gue cuma bisa bengong sambil nyetir, bokap nyokap sama kakak gue yang ke 2, pada bercanda. ngidupin tivi nyala cuma layar biru doang ga ada sinyal. akhirnya gue cuma bisa dengerin radio sepanjang perjalanan, stasiun radio satu dengan yang lainnya itu ternyata ada persamaan, yaitu alay alay pada reques lagu dan titip salam buat pacarnya. sumpah gue baru tau salah satu fungsi pacar yaitu buat di pamerin sekalian aja pamerin neneknya

sepanjang perjalanan ke pacitan pemandangannya bagus bagus, hamparan sawah yang hijau luas, membuat mata gue menjadi segar. trus jalanan yang berliku liku, membuat andenalin mengemudi gue jadi meningkat. di pacitan ini  punya semacam ciri khas tersendiri seperti di daerah tuban lamongan, di sana sepanjang perjalanan kita akan di suguhkan pemandangan laut. di pacitan ini lebih mantep, di suguhkan sungai sepanjang jalan mirip perjalanan ke malang tapi di pacitan ini lebih menarik dengan pemandangan hijau dan jalan jalan yang berliku lebih banyak

sampai di pantai pacitan situ ternyata pengunjungnya juga lumayan banyak, tapi ada yang beda di pantai ini kita di suguhkan pemandangan rumput dulu sebelum pasir pantai, bingung gue jelasin lihat aja nih kayak gini lah pokoknya

klik untuk lebih gede

jelas kan, jadi di ujung itu parkir mobil untuk jalan ke pantai kita ngelewatin taman rumput rumput, baru deh sampe pantai, anginnya gede banget di situ, lihat aja pohon pohon pada di tiup angin. gue jamin kalo njemur daleman istri atau pacar lo, 1 jam aja udah kering

di sini kalo main pasir bisa sampe sepuasnya soalnya luas banget bahkan naik motor pun bisa, terlebih lagi di ujung ujung pantai kita di suguhkan oleh pegunungan. tapi sayang di sini kotor banyak sampah di mana mana, gue merasa ga nyaman aja, bau ketek gue setara dengan bau sampah

klik biar tambah gede

tapi gue agak benci juga, di mana mana gue ngelihat orang berpasangan menikmati indahnya pantai dan angin yang bertiup kenceng. lha gue cuma bisa bengong, sambil marah marah dalam hati ‘mana bidadari yang mendampingi gue.!, sampai kapan gue ngejomblo gini..?’. tambah galau lagi kelakuan mereka yang nulis nulis nama di atas pasir, gue jadi iri mereka bisa menulis nama pacarnya dan di tambah lope lope gitu gue cuma bisa nulis ‘Fiaz Was Here, Want to Die?

klik perbesar

sangking putus asanya gue ngelihat mereka photo photo bareng gue pun juga ikut photo bareng sama bayangan gue, lumayan lah dari pada ga ada yang di ajak photo.

entah karena arah mataharinya atau karena baju gue di bawa angin photo bayangan gue kelihatan gede macho gitu mirip ade ray yang di gilai cewek cewek, tapi kalo yang aslinya mah badan gue ceking entah punya bokong apa enggak, soalnya gue ga pernah bisa ngelihat bokong sendiri

klik biar gede

anak kecil

ngelihat anak kecil yang main pasir, gue jadi pengen ikut main. tapi gue sadar kalo gue main sama mereka, pasti gue dikira penculik yang lagi nyamar, atau lebih parahnya gue di kira anak SD yang ga lulus selama 10th.

di sana gue cuma bisa keliling keliling  sendirian pula, gue ga main basah basaan soalnya ga bawa baju ganti. ga lucu juga kan kalo baju sama celana gue basah. ntar di mobil gue sambil telanjang gitu

di sana cuma 1 jam doang, bukannya lama waktu liburan tapi malah lama di jalannya. karena kakak gue yang kedua besok senin harus pergi kuliah di surabaya, dan bokap nyokap gue juga kerja. akhirnya kita pulang ke rumah dengan rasa capek namun terobati oleh kebersamaan dengan keluarga.

keluarga ga akan berharga kalo kita tidak saling melengkapi dan sungguh berhaga saat kita dalam kesepian.

9 thoughts on “Momen Liburan

  1. Gue jadi ngiri ma lo yaz …. Kapan bisa ngerasaain liburan pake jazz ngerasaain anu sakit k gencet.. hehheee… n gue ga nyadar kalo hari kejepit semua instansi pemerintah ato swasta pada cuti bersama ” liburan kagak aktivitas kaga ” kali2 ajakin gue donk pemandangannya indah banget . sumpah gue ngiri ..ma lo beneran

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s