Kondangan Ala Jawa


gue habis pulang dari kondangan saudara bukan saudara deket sih, saudara dari om gue. pernikahannya itu ala adat jawa, aneh sih menurut gue trus kurang sreg aja di hati. mulai dari dandanan dan lagu lagu yang di dendangkan begitu serem, lebih serem dari suara kentut gue

nikahan adat jawa itu agak berlebihan, mulai dari dandanannya. yang tadinya pengantin wanita punya muka yang imut trus cantik. abis di dandanin dan pake pakaian ala jawa mukanya jadi amit amit trus mirip tante tante jongkok di wc

ga cuma itu ternyata para undangan pun juga dandan yang berlebihan. memang sih niat mereka pasti untuk lebih cantik, tapi bukan kah lebih cantik kalo bedaknya di sesuaiin dengan warna kulit?,kebanyakan gue lihat orang jawa yang berkulit gelap itu terobsesi untuk memutikan kulitnya. buat apa coba? kulit coklat itu dambaan orang luar negeri lho, trus kalo berkeringat lebih terlihat sexy gitu

yang bikin ribet di pernikahan adat jawa itu makanannya. jadi di siapin satu satu dan pastinya undangan banyak banget, jadi ribet kan. gue yang tadinya diem menikmati tamu tamu wanita yang cantik jadi ikut bantuin kayak pelayan restoran. mau ga bantu sih, tapi kalo di lihat ga enak aja, soalnya masih saudara gitu.

gue kasian aja sama orang yang di dapur yang nyiapin makan satu persatu di atas piring dan undangan tamunya lebih dari 1000 orang bisa di bayangin di dapur pasti makanan makanannya itu kesentuh sentuh tangan orang banyak. ribet aja gitu

ada yang unik juga kalo di pernikahan adat jawa itu beberapa jam setelah duduk dia akan ganti pakaian dengan warna yang lain. pikir gue pasti ribet tuh. jalannya aja pelan banget, jalan ke tempat pelaminan itu di iringin orang laki laki yang pake celana doang trus kayak punya sayap gitu dan yang pasti bedak tebel, eh panunya banyak juga lho

memang sih sudut pandang dari gue terlihat aneh. tapi gue yakin orang jawa beda lagi, mungkin dari lagu lagu jawa mereka akan mendapat ketenangan tersendiri, trus pakaian pakaian yang jawa banget itu menunjukkan karismanya bagi mereka. mungkin bedakan tebel itu bagi orang jawa menandakan bahwa dia tukang bedak

eh tadi ketemu temen SD gue, tapi sayang gue ga nyapa. sibuk bantu bantu kayak pelayan restoran. kan ga enak juga kalo tangan kotor trus kringet kemana mana, ngobrol sama dia. gue lihat perubahan yang banyak banget, dia dulu yang ingusan, sekarang jadi cantik, bisa dandan. pas dia natap gue lama banget, sampe gue malu sendiri terlihat samar samar mata indahnya yang item, gue suka orang yang matanya item banget, soalnya mata gue kecoklatan gitu, malah mirip warna kolor.

gue inget inget ternyata dia mirip gisel pacarnya gading lho, wah ayo siapa mau? gue kenalin gih. Dia mau jadi istri gue? emmm enggak deh kayaknya lebih cocok temenan.

9 thoughts on “Kondangan Ala Jawa

  1. haha emang iya gan kalo lagu2 jawa tradisional gitu suka kedengeran rada serem. kayak lagu durmo yang buat manggil kuntilanak di filmnya julie esteller.😦 tapi kan gak cocok kalo diganti jadi lagu country.

  2. “gue inget inget ternyata dia mirip gisel pacarnya gading lho, wah ayo siapa mau? gue kenalin gih. Dia mau jadi istri gue? emmm enggak deh kayaknya lebih cocok temenan.”

    kalo gw sih ktemu gisel gw bilang :”I want you to be my friend.. But unfortunately you’re a pretty girl, so I guess you’re better be my girlfriend.. ” :))

  3. padahal 1 yang bagus dari pernikahan adat jawa yang masih dipertahankan dikampungku adalah, dipisahnya tamu laki2 dan perempuan dari tempat masuk, tempat duduk dan tempat keluar. tapi itu yang kayaknya luntur duluan.. yang aneh2 kayak makeup, tetek bengek malah awet….

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s