Wisata Jogja, Kepulanganku


baru pulang dari jogja, capeknya minta ampun. tidur di kasur sendiri itu ternyata lebih nyaman dari kasur hotel bintang 5, ga tau kenapa atau emang sifat gue yang ndeso ini yak

total gue liburan di jogja 4 hari mulai dari minggu sampe hari ini rabu. tapi jangan salah gue liburan ini GRATIS mulai dari perjalanan sampe makan, tapi yang bersifat pribadi ya pake uang sendiri. gue di sponsori lucky dari tokonya yaitu furniture basuki rahmat. selain itu lucky juga temen gue lebih lengkap baca post yang masih berkaitan dengan jogja. selama di sana gue tinggal di jalan supadi kota baru, ya rumah marsk. makasih ya! udah nyediain kamar yang luas banget 5×5 dan kamar mandi yang lebih cocok untuk kamar tidur gue. kalo kalian ga paham apa yang gue omongin baca dulu gih lelahku jogja, sampai jogja, jalan jalan jogja.

untuk hari ketiga gue jalan jalan menyusuri wisata di sekitar pusat kota jogja. pagi pagi setengah 7 gue udah mulai jalan jalan. tapi itu juga terpaksa soalnya si lucky kan harus ikut ujian SNMPTN jadi dia susah susah ngadepin soal gue senang senang. di awali dengan makan bubur ayam, dan ternyata porsi bubur ayam di jogja itu banyak banget memang sih porsi makan orang jawa itu banyak banyak. ga cocok sama perut gue yang baru di kasih makan dikit aja udah kenyang, padahal sayang masi sisa banyak banget. kalo tuh makanan gue beli sendiri pasti deh gue suruh bungkus tuh bubur lumayan kan di makan nanti siang, tapi berhubung ini di sponsori dan gratis ya malu dong.

setengan jam gue duduk di situ sambil melihat sekitar jalan malioboro yang terlihat gelandangan dengan baju kotor bahkan sampah sampah banyak yang berserakan. masih pagi bingung mau main kemana maklum masih sekitar jam 7. agak siang gue jalan ke benteng Vredebug, itu adalah tempat wisata bangunan tua peninggalan VOC, biaya masuknya cuma 2rb. murah banget emang, di sana lo bisa ngelihat begitu tebalnya tembok yang di bangun oleh orang belanda, dan ketika pertama masuk akan di sambut oleh jendral sudirman tapi dalam bentuk patung, kalian bisa meluk dia cium dia. gue sih juga pengen tapi takut di kira ga normal

dari atas benteng itu kalian bisa ngelihat bangunan bangunan tua seperti bank indonesia dan kantor pos, pastinya bisa photo photo juga tapi sayang gue disitu sendirian jadi ga bisa photo photo lagian kalo photo sendiri ntar di kira alay kurang kerjaan, yang mulutnya manyun kiri manyun kanan

gue lanjutkan untuk jalan ke tempat wisata lain, iya gue jalan soalnya lebih bisa menikmati pemandangan di sekitar situ lagian jaraknya enggak jauh kok, lo bisa tanya orang situ atau kalo malu tanya, ya pake GPS, kalo gue sih ya pake GPS selain mudah kita juga dapet detail tempatnya. jalan agak jauh sih gue merasa nyaman soalnya sepatu nortstar gue empuk ketika di pakai, terus nyaman, ringan dan pastinya gampang untuk di bersihin, tapi emang harganya agak mahal sih.

kalo kalian di tawari oleh tukang becak tolak aja, mending jalan kaki. sumpah tapi kalo emang kalian ga suka jalan kaki ya naik becak aja. cuma 3rb bisa keliling keliling. untuk di kraton jogja biaya masuknya 7rb, tapi ada biaya tambahan untuk yang bawa kamera, katanya sih kalo ga beli tiket kameranya akan rusak setelah pulang, tapi mah gue ga percaya, soalnya belom nyoba. di dalam kraton lo bisa lihat peninggalan peninggalan orang dulu yang tertata rapi, lo bisa lihat orang orang keraton yang memakai pakaian ala jawa, dan bisa menikmati orang main gamelan, tapi gue mah anti. soalnya ga suka musik gamelan.

di deket situ juga ada wisata taman sari, tapi gue ga kesitu soalnya katanya itu tempat religious jawa gitu. akhirnya gue ke museum kreta kraton masuknya 3rb, di dalem terdapat kereta kereta kuda berbagai macam bentuk, dan paling gue benci di samping setiap kereta ada sesajian gitu. yah gue maklum lah adat jawa kok, tapi jangan salah keretanya antik antik. gue mau lho bawa pulang tuh kereta kecuali kereta kematian, serem abis bahkan lebih serem dari muka gue

setelah dari situ lo bisa keliling keliling cari baju, terkenal sih baju dagadu. tapi di catat ya, di situ ga ada dagadu asli, jadi ya maklum kalo kwalitasnya jelek, pinter pinter aja nyari tuh baju soalnya banyak yang murah bahkan murah banget tapi ya kwalitasnya jelek, dan jangan ‘bodoh’ soalnya lo bisa di tipu kwalitas baju yang jelek tapi harganya selangit.

paling membuat janggal di jogja ini adalah alun alunya, dulu 5 tahun yang lalu gue ngelihat penataan kota jogja itu sangat bagus alun alun di tumbuhi oleh rumput hijau dan di hiasi oleh 2 beringin besar di tengah situ. tapi sekarang boro boro rumput hijau yang ada tanah kering dengan debu bertebaran kemana mana, terus pohonnya juga ga selebat dulu, lebih parah lagi di dalam alun alun situ banyak penjual penjual yang dengan santainya menjajakan jualannya di situ. penataannya jelek banget harusnya penjual penjual itu di kasih tempat untuk jualan biar terlihat rapi dan pastinya  membuat wisatawan betah untuk lama lama disitu. oh iya ada mitos di antara 2 pohon beringin itu. kalo kalian bisa melewati 2 pohon dengan berjalan lurus sambil mata tertutup maka keinginan kalian akan terkabulkan. ingat itu hanya ‘mitos’

udah puas untuk wisata di situ gue jalan lagi ke taman pintar yang belum tau bisa baca websitenya selama perjalanan ke taman pintar gue menikmati bangunan bangunan tua yang masih kokoh beridiri bahkan masih berfungsi, bagus banget apalagi waktu malem gue ga bisa bayangin. masuk di taman pintar gue jadi ngeri soalnya di sana anak kecil semua dan ketika gue masuk gerbang situ gue jadi sorotan mereka, pasti mereka mengira gue ini bapak guru gaul yang ganteng abis.

tiket untuk masuk situ 8rb untuk anak anak dan 15rb untuk dewasa tapi karena itu emang harusnya khusus anak kecil gue ga jadi masuk hanya main di tamannya, kalo kalian main di taman situ gratis tapi membuat iri gue, banyak suami istri yang tertawa riang bermain bersama anaknya gue hanya duduk diem. ada anak kecil dengan tingkah laku yang lucu gue hanya ngupil. ada pasangan muda yang anaknya masih di gendong duduk duduk di sekitar situ sambil ngobrol, gue jadi semakin iri akhirnya pergi dari situ.

di deket situ ada toko toko buku yang banyak sekali, gue lupa apa namanya. pokoknya 2 lantai dan semuanya adalah penjual buku. gue kliling keliling situ sambil melihat buku buku dan gue kaget ketika tanya harga buku 50% lebih murah dari pada yang di toko resmi bahkan itu masih bisa di tawar. tapi jangan salah ternyata itu buku tiruan alias palsu, mungkin kalo kalian  ga hobi baca tapi ada buku yang pengen di baca kalian bisa beli disitu dengan harga yang murah tapi palsu atau kalian mahasiswa yang membutuhkan buku yang aslinya harga mahal, bisa cari disitu dengan harga murah ‘banget’. tapi kalo nyari buku dari luar negeri susahnya minta ampun, gue keliling tanya tanya dari satu tempat ketempat lain bahkan lantai dua juga gue datengin dan enggak ada yang ngejual.

pukul 1 gue di jemput lucky disitu, kita mau ke amplaz, yah memang enak siang siang kesana lumayan lah dapet AC gratis. tapi perjalanan kesana  bagaikan jalan di atas perapian dan di hadang oleh duri duri tajam. jogja ‘macet’  ga beda jauh sama jakarta. tapi lebih parah disini soalnya hanya sedikit polisi yang turun tangan untuk mengurangi macet, panasnya jogja juga ga beda sama jakarta kok.

keliling keliling amplaz dan bertemu dengan marsk di gramedia, lagi di gramedia gue nyari buku yang dari tadi gue cari dan gue nemuin, tinggal 3 pula mumpung ada diskon di situ akhirnya gue beli deh, walaupun harganya tinggi. dari gramedia kita jalan muter muter di situ dan perut pun sudah teriak akhirnya memutuskan untuk cari makan di A&W

klik biar gede

kalo kalian tanya porsi makan gue ya itu seperti di photo hanya sepotong roti burger, itu pun udah kenyang banget tahan lama pula kenyangnya. kalo orang indonesia bilang belum makan nasi belum kenyang, buat gue ga berlaku roti aja kenyangnya minta ampun apalagi kalo makan nasi, bisa hamil di tempat

dari A&W kita mau nonton, tapi karena filmya jelek jelek kita ga jadi nonton dan disitu rame oleh nenek nenek, iya kalian heran kan kenapa ada nenek nenek? gue sendiri heran tapi sumpah ini beneran nenek nenek yang jalan pake tongkat pada ngantri tiket masuk bioskop. nenekpun juga mau gaul

akirnya kita putuskan untuk jalan jalan, kita duduk di depan amplaz sambil menikmati senja hari itu. gue melihat berbagai macam orang yang bertingkah laku macam macam. yang paling membuat gue kasian adalah ada nenek yang udah bungkuk bawa jualan banyak banget duduk di depan amplaz situ, satu sisi gue memang kasian tapi satu sisi juga gue ga tega untuk melihat dia lebih dalam. nenek itu sudah tua namun masih berjuang untuk hidup dengan jualan, namun bedalagi ternyata hati gue terlalu kecil. marsk yang duduk di samping gue dengan senang hati membantu nenek itu dengan sigap, namun si nenek menolak, gue samar samar mendengar percakapan mereka dengan ramah. nenek itu menolak karena dia cuma jalan dekat situ makanya dia ga mau di bantu tapi si marsk ingin membantu walaupun sedikit tapi si nenek tetep besikukuh tidak mau akhirnya marsk beli makanan yang di jual nenek itu. sumpah murah banget banyak pula. sesudah percakapan sebentar dengan nenek itu marsk kembali duduk di dekat gue dengan raut wajah yang gembira, gue melihat dia sungguh gembira tidak seperti waktu sebelumnya bahkan hatinya lebih mulia. gue sadar bahagia itu sederhana. sedangkan gue? ‘hina banget’

senja di amplaz sungguh indah, lama duduk di situ ada bis pariwisata yang gede gitu masuk parkir area amplaz, gue heran kenapa bis pariwisata mampir kesitu. 3 bis gede samar samar gue baca dari lampung. langsung seketika gue ketawa ngakak, apa di lampung ga ada mall ya? masa pariwisata tujuannya ke mall? padahal di amplaz kan biasa seperti mall mall kebanyakan.

malamnya gue tidur dengan kebencian, soalnya si lucky kalo tidur ga pernah diem. untung gue sabar kalo ga, pasti gue telanjangin tuh anak. sumpah kalo tidur ga bisa diem bahkan bisa bisa gue di lempar keluar kasur

hari ke empat yaitu hari ini, cuma gue habiskan untuk berinteraksi dengan orang orang di sekitar jalan malioboro, sambil nunggu lucky lagi ujian. berbagai orang yang bicara sama gue dan mempunyai keunikan tersendiri, besok aja gue ceritain. udah kepanjangan ya? maaf deh

gue pun sampe di rumah dengan hati yang lebih gembira. makasih sama orang yang mau maunya nyeponsorin gue, sukses selalu untuk bisnisnya. lain kali ajak lagi ya kalo perlu yang lebih jauh.

9 thoughts on “Wisata Jogja, Kepulanganku

  1. sama sekali gak ada cewek yang kamu ceritakan di sana Fiaz. semua nya hampir laki laki, ada perempuan itu pun hanya nenek nenek. apa jangan jangan fiaz gak suka lagi dengan cewek. hiks, jangan nyerah fiaz jadi laki laki itu gampang kok, cukup olga saputra saja yang begitu kamu jangan. #kabuuur

  2. eh masa iya kamera bisa rusak kalo masuk ga baya tiket? katasiapa? seingat saya dulu waktu ke kraton masuk bawa kamera ga pake tambahan biaya tiket segala ah. kameranya bagus2 aja sepulang dari situ. Apa beda kraton ya xixixi..

    aaah, bacanya jadi bikin kangen jalan sepanjang malioboro, suasana jogja yang ademmm, dan kenangan2 yang tersisa di sana😐

    bikin kenangan baru kapan yaa.. huuhuhuhu..

  3. bok.. porsinya dikit bener… #iri😐 cemilan itu cemilan judulnyaaaaa :p

    entah kenapa kalo buat gw juga, jogja punya satu daya tarik tersendiri… padahal pacaran ama orang jogja aja ga pernah… punya keluarga di jogja juga ngga… tapi pengen buru2 ngejadiin rencana liburan ke jogja!😀

    Amien ya.. moga2 deh banyak yang nyeponsorin liburannya😉

  4. Kami juga siap membantu agan2 yang ingin berkeliling di jogja. Pelayanan maksimal dengan harga yang sangat terjangkau rental mobil jogja

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s