Dogma Ilmu


hari ini hari terakhir gue mengunjungi sekolah untuk ngambil ijazah. gue janji ga balik kesana lagi. kecuali perlu, hehehe

3 tahun di jejali oleh ilmu ilmu yang sulit bagi gue sangat membebani, gue inget tugas tugas yang selalu menumpuk. tapi gue kerjain kalo udah mendekati deadline itu lebih menantang andrenalin. kalo lupa ga gue kerjain paling disuruh lari keliling lapangan basket dan kembali kekelas dengan membawa bau busuk. bau ketek gue

gue kan paling lemah di hitungan, tapi sih sebelumnya ga begitu. gue dulu suka banget pelajaran fisika gue suka matematika yang bikin lebih semangat melihat soal soal yang sulit. tapi setelah masuk SMA nafsu buat menaklukkan pelajaran itu musnah, guru di SMA itu lebih egois yang mengajarkan tanpa tanda titik dan di minta untuk ngulangi eh malah marah marah ‘makanya dengerin dong.!’ itu kata yang selalu gue inget. sebenernya ga semua guru, tapi namanya manusia punya perasaan sekali di sakiti bangkit pun susah

apalagi guru gue fisika kelas 10, pertama masuk kelas gue takjub dia ngajar pake bahasa ingris. seneng banget maklum gue biasanya masuk sekolah swasta di swasta kan hampir semua pelajaran pake bahasa ingris (tapi gue ga bisa bisa). tapi kalo di SMA Negeri selain pelajaran bahasa ingris kok pake bahasa ingris! itu luar biasa. gue selalu tertarik awal awal bab dia pake bahasa ingris tapi lama kelamaan bahasa ingrisnya aneh, gue tanya pake bahasa ingris juga dia ga bisa jawab. setelah masuk bab 2 dari pelajaran Fisika gue jadi tau tuh guru cuma pamer pake sok sok pake bahasa ingris. dia belum tau kalo sebagian besar muridnya ternyata pinter bahasa ingris. alhasil lama kelamaan dia ga ngajar pake bahasa ingris tapi pake bahasa isyarat.

tapi di sisi lain gue punya pengganti ibu gue disekolah. dia padahal bukan wali kelas gue bahkan ga ngajar gue. tapi dia nemuin gue karena gue punya bakat di bidang teknologi, setiap hari gue ngobrol sama dia bahkan dia selalu terbuka segalanya. gue menjadi pemimpin redaksi majalah di sekolah karena dia, gue tau photografi karena di fasilitasi dia. bahkan gue paham sedikit pemrograman karena dia juga. gue bangga punya guru seperti itu. gue sadar ada sebagian orang yang mengabdikan hidupnya untuk membuat orang lain berjalan cepat melebihi dia, tapi dia bangga tetap berhenti di tempat itu dengan senyum lebar.

tapi pelajaran sesungguhnya tak pernah kita dapatkan di sekolah, disana kita cuma di ajarkan dogma dogma yang itu itu saja tanpa ada perkembangan. otak kita dibuat beku. ilmu sesungguhnya ada di alam, kita akan belajar menghormati orang lain dengan cara berkomunikasi. kita menghargai agama orang lain dengan cara melihat bagaimana mereka mempercayai tuhannya. kita belajar dari alam bahkan lebih sering kita belajar kepada binatang bagaimana cara hidup. gue belajar makan, minum, bernafas sampe kentut

9 thoughts on “Dogma Ilmu

  1. Setuju banget yang kamu bilang yaz …
    Aku yakin kamu akan menjadi orang besar seandainya tak berhenti belajar..
    Tetap semangat dan tetap tersenyum🙂

  2. saya kira kamu benar…dan saya ingin berbagi sedikit pengalaman masa indah di sma tentang ilmu. saya menyadari bahwa ketika belajar disekolah ada rasa jemu dan bosan menghadapi pelajaran ini dan itu, tapi yang saya rasakan bukan karena materi atau teori yang membuat otak butek. cara belajar dengan metode menghapal membuat otak saya berat sebelah. beda halnya ketika seorang guru membuat kita paham dan mengerti tentang konsep ilmu yang diajarkan pd murid, otak terasa ringan menerima pelajaran dan tanpa disuruh pun saya pasti hapal teori dan rumusnya. dengan cara belajar seperti ini, otak saya terasa bebas dari belenggu dan tanpa beban….just sharing. salam kenal.

  3. kebalik kita. bukan soal dogma ilmunya, tapi soal gak mau balik ke skolahnya hahaha. Kalo saya malah selalu menantikan masa2 balik lagi ke sekolah. Kangen guru2, kangen ibu kantin😛

    dan berhubung saya sempat mengajar di sekolah saya itu, juga kangen dengan siswa2 saya :’)

  4. “gue sadar ada sebagian orang yang mengabdikan hidupnya untuk membuat orang lain berjalan cepat melebihi dia, tapi dia bangga tetap berhenti di tempat itu dengan senyum lebar.” << kakak ternyata bisa yah bikin quotes kayak gini:mrgreen:

  5. guru juga ngajarin ilmu bukan bikin ilmunya jadi ilang, tapi malah jadi makin lengket karena diulang2 terus ampe bertahun2… tinggal muridnya aja yang ngembangin dan ngaplikasiinnya di dunia nyata. tapi emang sih belajar di alam itu lebih cepet nangkep daripada belajar teori. apalagi buat yang otaknya belok kayak ane.. *menangis di bawah shower mengingat kegoblokan diri sendiri sebagai murid*

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s