Kampung Halaman


Sudah di kampung halaman? selamat datang, di titik nol dari dunia ini. Selamat menikmati keindahan rumah dan kehangatan di dalamnya.

Kemarin gue bukber sama temen SD. Ga nyangka sih padahal kita udah 6 tahun berpisah tapi mereka masih aja bisa menghubungi gue. Salah satunya karena nomor rumah gue dari dulu sampe sekarang ga ganti jadi mereka ga kesulitan ngontak gue.

Pertama dateng ke tempat lokasi acara bukber, gue kaget. Muka mereka pada tua semua sumpah deh. Untung sih muka gue lebih mudaan dari pada mereka. Ketika jabat tangan sama mereka, pikiran gue melayang mengingat-ingat nama mereka. Tapi otak gue ga mampu, ga inget, ya ampun parah nih otak. Hitungan aja lancar tapi nama orang pasti lupa.

Salah satu temen gue namanya afif dia dapet beasiswa di Syria. Bikin iri. Gue yang sering ngirim beasiswa keluar negeri ga ada panggilan satu pun. Puji tuhan gue termasuk yang terbaik dari yang lain, dari temen SD gue sebagian wirausaha dan sebagian kuliah di malang UB.  Sifat-sifat mereka udah pada berubah, tinggal gue aja yang masih kekanak-kanakan, malu sih tapi mau gimana lagi memang udah nasib. Beruntung sih walaupun sifat gue kekanak-kanakan tapi muka agak tua.

Kenangan-kenangan ketika masih SD terbayang di depan mata, mereka semua masih inget kalo gue ini di sukai banyak cewek. Mereka masih ingat kalo gue ini cuma suka sama Ratih. Eh si Ratih ga ikut dia masih belum mudik masih sibuk di semarang. Masih inget waktu pelajaran matematika kita selalu bersaing untuk jadi lebih baik. Dulu mah yang namanya nyontek hal memalukan, tapi entah kenapa sekarang jadi budaya gitu.

Temen gue juga udah ada yang menikah. Gue tanya sih karena kecelakaan. Tau kan maksud gue? iya kecelakaan hamil gitu. Rugi deh gue ga ikut bikin *Upsss Selama kita ngobrol gue sering di tanya sama salahsatu temen gue namanya zuhud dia tanya-tanya tentang bisnis gitu. Memang sih dari mereka tau kalo bokap gue punya bisnis yang omsetnya gede, tapi di luar jawa.

Inget ga kalo gue ini masih botak, jidad gue lebar? kalo ga tau baca deh post sebelum-sebelumnya. Tetep jidad gue jadi bahan ejekan, sumpah deh nyesel gue di suruh botak sama telkom. Jadi sedikit tramuma gitu setiap denger pesawat terbang, gue langsung pake topi, takut aja kalo ada pesawat sembarangan parkir di jidad gue.

Kebanyakan dari mereka bilang kalo gue ini pinter, padahal kalo di inget waktu SD gue ini ga pernah dapet 3 besar. Oh iya yang cewek. Mereka juga udah pada berubah, gue inget salah satu dari mereka pernah ngasih coklat waktu hari valentine tapi coklatnya gue buang gitu aja, tapi sekarang dia jadi cantik. Ada juga dari mereka yang dulu suka dengan gue cantik sih tapi ingusan, sekarang gue malah sering smsan sama dia.

Ceritanya gue lagi deket juga tuh sama dia (yang dulu ingusan). Dari kebanyakan temen ngira kalo gue pacaran, soalnya dari nyampe sampe pulang nempel terus. Lucu juga sih, dulu gue ga suka sama sekali tapi sekarang agak beda gitu. Dia calon perawat.

Salah satu temen gue cewek (lagi) dia cerita kalo mau di nikahin seseorang, tiba-tiba kami langsung diem dengerin dia. Betapa indahnya nikah muda di pikiran kami. Dari kebanyakan kita emang kepingin nikah muda. Ketika gue ngelirik si Dia, dia juga ngelihat ke gue senyum berkembang di bibir kami.

(Akhir-akhir ini gue cerita deket sama seseorang, inget ya cuma deket bukan playboy kan? enggak pokoknya playboy itu kalo udah punya pacar terus pacaran lagi itu namanya playboy. Jadi jangan di cap playboy ya gue ini. Kalo bener suka gue jujur kok, seperti yang gue tulis itu)

5 thoughts on “Kampung Halaman

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s