Standing Party


Konsep standing party adalah konsep terdasyat, menurut gue. Jadi gue bisa makan sepuasnya. Pernikahan kakak gue andri sama istrinya danik (Baca dulu) ga ribet-ribet amat. Untung sih keluarga besar kita bukan fanatik sama adat jawa, jadi ga pake konsep-konsep jawa gitu. Lebih ke barat-baratan, yah boleh di bilang kurang cinta indonesia. Tapi itulah kami

Gue di sana ketemu saudara sendiri yang gue taksir ‘sherin’, pernah gue ceritain kok, tapi gue sendiri lupa postingan yang mana (kalo ada yang inget mohon di ingatkan). Aneh ya? iya emang aneh, tapi untungnya hubungan saudaranya agak jauh, jadi sah-sah aja dalam bidang kedokteran karena gen yang ada di tubuh kita sudah jauh berbeda tak ada resiko cacat tubuh untuk keturunan kami, tapi kalo menyangkut agama muslim, gue ga tau sih. Seperti biasa bagaimana kita bertemu dengan sosok wanita, menebar senyum, hati berbunga-bunga, terbang deh.

Gue ga tau gimana perasaan dia, yang pasti setiap kita ngobrol gue merasa dia nyaman ngobrol sama gue. Yah gue taunya dia nyaman karena topik obrolannya udah mulai sesi curhat gitu. Kalo gue suruh milih di antara cewek yang pernah deket, cewek yang pernah gue pacarin, cewek yang pernah gue taksir. Ya gue milih dia, soalnya… emm gue ga bisa jelasin nih pokoknya hati udah pas aja.

Nah tapi ada masalah, ini kan acaranya standing party gue ngambil makan sebanyak banyaknya. Udah ngantri di belakang orang-orang yang ngambil makanan, trus dengan nafsunya gue ngambil sedikit nasi dengan lauk banyak banget bermacam-macam pula. Eh di lihatin orang-orang dengan muka masamnya, si sherin malah senyum-senyum ngelihat makanan yang ada di piring gue. Setelah kita duduk dia bilang ‘Laper atau rakus mas?’

‘Huahahahaha…’ kita tertawa berdua dengan di lihatin banyak orang. Gue sih sebenernya malu, tapi ngelihat sherin kok kayaknya dia ga malu duduk deket gue. Ya gue masa bodo aja di lihatin orang banyak. Mungkin kalo ada orang yang ngelihat dengan tajam gue akan bilang ‘Jangan heran pak, saya dari luar angkasa jadi harus makan banyak, mau gue kentutin?’

Di iringin dengan lagu-lagu lama yang di nyanyikan penyanyi membuat lamunan terbawa terbang. Bagaimana indahnya pasangan kakak gue andri dan danik yang akan membina keluarga mereka. Bagaimana kisah rumitnya cinta gue yang tak kunjung berhenti untuk setia. Penyanyi yang cantik saling adu pandang sama gue, dia terlihat cantik, tapi sayang udah tante-tante.

Kita makan es berdua dengan bisu. Mungkin hati kita yang berbicara. Sherin yang masih belum begitu dewasa. Gue yang baru lulus tahun ini. Tak ada ucapan kasih, tak ada ucapan sayang, tak ada ucapan cinta. Bagaimana tuhan menciptakan kita bagai jejak kaki di atas lumpur basah, yang akan kekal jika ada matahari yang menyinari, dan akan pudar ketika hujan membasahinya.

Tuhan selalu ada untuk menjadikan hidup lebih indah. Dan gue berharap itu benar terjadi di antara kita, dia dan gue.

13 thoughts on “Standing Party

  1. “Ya gue milih dia, soalnya… emm gue ga bisa jelasin nih pokoknya hati udah pas aja.” << kalo emang udah cinta, mau diapain juga ya tetep milih itu. saking absurdnya kita sampe enggak tahu alasan detailnya kenapa:mrgreen:

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s