Modal Tampang


Anak kos, tanggal segini itu pasti rawan. Rawan duit abis, rawan lapar, dan yang pasti rawan gembel. Kalo rumah kalian di kawasan anak kos alias deket-deket kampus, hati-hati ada temen yang sok akrab, itu modus cari makanan gratis.

Seperti kemarin (20/9) di kamar gue ada yang ulang tahun, sebenernya ulang tahunnya udah 1 minggu yang lalu, tapi berhubung pemikiran kita cerdas, makan-makannya di tunda sampe kemarin malam. Lumayan kan sehari ga ngeluarin duit buat makan, mental anak kos.

Yang ulang tahun itu si Haris, karena kita ini orang yang ga tau malu, jadi kemarin seharian kita manggil haris dengan sebutan ‘bos’, tak lain tak bukan biar kita bisa makan gratis. Jam 7 malem kita berangkat ke Trans Studio Mall, mau makan enak, pizza hut. Yang di undang pastinya pertama gue, mata cina dengan kulit coklat dan kegantengan berlebihan. Terus kamar sebelah sebenernya di undang juga, tapi sayang yang bisa cuma 2 orang, si gendut riski dari demak dan tukang dandan hakim dari bali. Ada juga david, dan yang pasti master kita yaitu Arif. (baca post sebelumnya-sebelumnya jika tak kenal)

Kita ke TSM cuma modal tampang doang, bahkan nih si arif sepatunya aja pinjem. Sumpah ga modal sama sekali, dan fashion si arif ini ga jauh dari kebapak-bapakan. Awalnya dia pengen pake batik ‘Lah rif” kata gue ‘ini kan mau jalan ke mall masa pake batik, lu kira di sana ada kondangan apa?’. Dan dengan terpaksa dia ganti pake baju biasa, tak kalah dengan bapak-bapak berkumis tebal. Pas kita lagi nunggu lift, si hakim bilang ‘Eh rif, itu sepatu pinjeman? kayak sepatu jackie chan ya?’ seketika kita ngakak semuanya, dan bener ternyata emang mirip sepatunya jackie chan, tapi sayang badannya si arif kegedean. Jadi mirip jackie chan versi pedopil. Di sisi lain juga gue takut, kan gue boncengan sama si arif kalo tiba-tiba ada orang iseng trus dia langsung loncat ga jelas dengan gayanya jackie chan kan gue yang repot malunya.

Sampe di pizza hut, kita di sambut sama mbak-mbak bermakeup tebal, untung cantik. Kita milih duduk di smoking room, maklum temen gue perokok semua, kecuali gue. Sebenernya agak tersiksa sih, tapi mau gimana lagi kan gue cari makan yang gratisan. Di sambut mbak makeup tebal dengan daftar menu pizza yang super banyak, kita bingung mau milih apa, tapi tetap sebagai anak kos kami memegang janji suci ‘Cari yang ada bonusnya’. Akhirnya kita milih American Favourite ukuran besar dan Meat Lovers sedang. Dengan bonus salad dan sup. Keuntungannya salad sama sup nya ini ngambil sendiri, anak-anak gue suruh ngambil ga mau, padahal tinggal ngambil aja gitu. Mungkin mereka belum pernah kali ya, jadi dengan terpaska gue sama hakim yang ngambil, dengan biadap mangkok yang seharusnya isinya sedikit gue atur sedemikian rupa biar masuk salad sebanyak-banyaknya. Ada mbak-mbak yang ngantri di belakang dengan muka kecutnya melihat gue, berhubung ini masalah perut dan anak kos, gue cuma senyum sama mbaknya itu ‘Maklum mbak anak kos, biasanya makan di warteg’

Balik ke kursi dengan senyum-senyum sendiri karena kepuasan bisa bawa salad se-mangkok penuh hampir jatuh-jatuh. Anak-anak yang lain udah pada ketawa aja ngelihat gue. Gue tau mereka ketawa karena girang gue bawain salad banyak. Karena gue yang ngambil ya gue dulu yang makan saladnya. 1 mangkok lagi masih kosong, bonusan sup, nyuruh lagi ga ada yang mau. Akhirnya dengan berat hati gue yang ngambil (lagi), kali ini yang ikut si riski, ada 2 pilihan sup ayam sama sayuran. Si riski milih sup ayam, ya gue suruh ngambil sendiri ‘Coy..’ kata riski ‘gue ga bisa ngambil kayak begituan’. Lah ini kan ngambil pake sendok biasa, lu kira kayak ngambil upil di hidung orang.

Dan dengan biadapnya tuh mangkok gue isi penuh sampe tumpah-tumpah. Pizza udah siap di hidang kan. Kehormatan tersendiri adalah mbak yang bermakeup tebal cantik tadi cuma nyajiin di piring gue, yang lain ngambil sendiri. Sumpah modus banget nih mbaknya ke gue.

Walaupun piring gue doang yang di sajikan tapi baru di tinggal kedip aja piring mereka udah keisi semua, saos udah keliling, dan gue bagian yang terakhir. Gue dengan susah payah ngeluarin saos dari botolnya ‘Lah yaz’ kata haris ‘Lu ngapain?’. ‘Ini nih susah banget keluarnya’. ‘Gimana mau keluar tutup botolnya aja belum lu buka’

Anak-anak pada ketawa semuanya. Sumpah bodoh banget gue, ga sadar tutup botolnya belum gue buka, sampe kiamat ga bakal keluar tuh saos.

Perut udah keisi dengan beberapa potong pizza, si arif ngelap mukanya pake tissu tanpa di tanya dia bilang sendiri ‘Maklum orang jawa, abis makan enak langsung kringetan’.

‘Rif’ kata gue ‘Itu tisssu bukannya bekas mulut gue?’

‘Hah..?’ mukanya pucet

kami langsung tertawa semuanya

Jadi Arif ngelap mukanya pake tissu yang blepotan saos, bekas ngelap mulut gue pula.

Setelah puas ketawa ngakak, kita lanjut acara karaoke. ‘Udah semua kan ini, Yuk karaoke, daripada ntar kemaleman’ kata gue dan berdiri sambil mau berjalan keluar. Anak-anak masih aja pada duduk, ‘Yaz’ teriak si haris ‘Lu kira ini warteg apa bayar di depan! notanya belom woy..!!’

Dan gue kembali ke tempat duduk dengan di lihatin banyak orang gara-gara teriakan si haris, 2 kali malu malam ini, sumpah lupa gue kalo lagi makan di tempat enak. Bener-bener udah terjangkit virus warteg.

Si mbak bermakeup tadi bawa nota dan kembali untuk ucapan terima kasih, dengan khas gaya hormat ala pizza hut. Berhubung Arif pake sepatu jakie chan, dia bales ucapannya pake gaya mirip ala pizza hut tapi lebih dominan ke gaya yingnyang dengan nada suara mirip orang jepang ‘Ooo… terimakasih kembali!’.

Setelah puas makan kita jalan ke tempat karaoke lantai 3. Di sambut dengan sederhana sama mbak dan mas di tempat karaoke, anak-anak lagi pada sibuk milih harga dan tempat, gue ngelihatin mbaknya tanpa berkedip. Sumpah cantik banget.

Setelah dapet ruangan, lampu langsung di matiin nyanyi dengan suara pembunuh kita. Paling parah nih si riski, masa nyanyi aja pake medok ala jawa. Tapi ga masalah sih namanya juga lagi seneng-seneng mau jungkir balik di situ juga ga papa. Kurang suka sama si david, mentang-mentang suaranya bagus kita-kita di ejek semuanya. Padahal suara gue bagus lho dari pada kentut sendiri.

‘Yaz’ kata arif  ‘Aku puas lho nyanyi di sini, masalahku serasa hilang, walaupun cewek yang aku taksir di ambil david’

Gue terharu mendengar kata si arif, kasian banget dia udah putus sama pacarnya, terus dapet gebetan. Eh di ambil david, padahal temen sekamar. Dan yang penting sih david udah nunjukin kenormalannya, walaupun sedikit demi sedikit. Tapi tetep aja si arif kasian, semoga dia cepet dapet pacar (padahal gue sendiri belum dapet-dapet).

Setelah suara gue abis dan waktunya habis juga. Kita pulang, yang bayar gue, tapi pake duit bersama sih. Langsung ke mbak yang melayani kita tadi gue nagsih nota sama duitnya. ‘Mas ada seribuan ga?’ gue langsung ngasih mbaknya seribu dan si mbak ngasih gue 20rb. Gue bingung padahal duitnya pas lho. Ya udah tanpa pikir panjang gue nyelonor pergi aja. ‘Eh a’ maaf’ teriak si mbak cantik sekali itu. ‘Maaf ya, tadi duitnya salah ngembaliin’. Semua yang di situ langsung ketawa semuanya, termasuk pegawai karaoke. Gue baru sadar, ternyata di modusin sama mbaknya itu.

Sukses gue hari ini di modusi 2 kali sama mbak pizza hut sama mbak karaoke. Untung bukan mas-mas

2 thoughts on “Modal Tampang

  1. patroli rutin sore sob,
    izin nyimak dulu.
    salam kenal & sukses selalu untuk warga wordpress.
    kalou berkenan, & ada waktu, saya tunggu kunjugan sobat ke gubuk saya .
    terimakasih.

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s