Kuliah sama Cinta


Cinta barangkali tiket pesawat. Aku bandaranya yang menyaksikan kau datang dan pergi berkali-kali.

Gue balik lagi ke bandung setelah 1 bulan ga ikut perkuliahan. Tepat di tengah perjalanan menuju bandung bosen tingkat RT melanda. Ujung-ujungnya kepikiran pacar deh, berhubung gue masih single akhirnya yang keinget malah pacar orang.

Gue sadar pacar orang ga bisa bikin bosen gue berkurang. Niat mulia pun muncul yaitu ngirim sms ke semua mantan. Ga semua juga sih, tepatnya ngirim sms ke sebagian mantan. Sayang mantan yang paling membuat gue berkesan ini nomornya hilang. Sayangnya lagi cinta gue ke dia ga ilang-ilang.

Satu persatu mereka ngebales. Balasannya macem-macem ada yang langsung minta pin bb, ada yang bilang kangen, ada lagi yang balasannya alay seperti dulu dan gue paling inget dia ini narsis banget. Karena dia narsis gue cuma bisa berdoa , semoga mulutnya ga monyong gara-gara kebanyakan photo.

Dari awalnya bosen eh malah jadi sibuk bales SMS sama BBM. Dari mantan satu pindah ke mantan lainnya, puji tuhan gue di beri otak yang agak mudah mengingat. Jadi sms dan bbm ga ada yang keluar dari topik, maupun salah kirim antara satu dengan yang lain. Ga etis aja kalo gue pelupa, lagi pesen ojek eh… salah kirim ke mereka.

Dan malam ketika perjalanan itu, gue tinggalin mereka semua dalam pesan tanpa pesan, alias ketiduran.

Bersyukur juga sih gue ketiduran, soalnya senin udah mulai kuliah. Udah 1 bulan ga ikut perkuliahan itu bikin pusing, harus ngurus absensi lah. Harus nyiapin assisment yang ketinggalan. Dan yang paling parah 2 mata kuliah nilainya masih kosong, sama seperti hatiku.

Ada 1 mata kuliah yang bikin mata gue berbinar. Padahal gue ga pernah sekalipun ikut assisment, dan kemarin baru bilang mau minta susulan. Lalu dosen bingung ngasih jadwalnya “Emmm… kamu yang megang kelas ini kan? dan admin blog mata kuliah ini?” langsung gue jawab dengan semangat ” iya pak! iya!” “Kalo gitu gampang lah pokoknya” dan apa yang terjadi pemirsa… Nilai gue muncul dengan tiba-tiba dengan predikat “Memuaskan” dan pastinya tanpa assisment. Sumpah gue langsung pengen nyium tiang listrik.

Tapi ada 1 mata kuliah yang yang bikin galau. Mau minta assisment susulan kajian yang ke 2, tapi kok materinya ribet banget. Namun di sisi lain gue juga bersyukur, kajian pertama mata kuliah ini temen gue banyak yang nilainya jelek, tapi gue dapet A. Yah semoga gue di kuatkan hati dan pemikiran untuk bener-bener minta assisment susulan. Biar ga galau lagi. Malu aja, kebanyakan orang galau masalah pacar, gue malah galau ga jelas.

Harapan utama gue di november ini, semoga ga ada remidi dan ga akan pernah ngulang mata kuliah apapun. Di sisi lain ada ketakutan juga, soalnya perkuliahan yang harusnya 4 bulan cuma gue tempuh selama 3 bulan. Namun gue tetep sok cool, daripada ketakutan hal-hal seperti itu, cuma bikin stres lebih mending takut kalo dikejar-kejar banci keker.

5 thoughts on “Kuliah sama Cinta

  1. aaaak fiaaaz… kok saya udah lama banget ya ga mampir ke blog kamu.. huhuhuww ketinggalan cerita2 seru deh😦

    ckckck mantan2, mantannya ada berapa emang? 2 ya?

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s