Sakit di Jodohin


sakit di jodohinBelum juga genap seminggu perkuliahan, gue harus berhelat lagi dengan sesuatu yang membuat keluarga khawatir.

Jum’at pagi badan gue di landa dingin tak menentu, kayaknya sih mirip di kutub gitu. Berhubung gue ga pernah ke kutub dan jarang mandi pagi jadi perumpamaan dingin, seperti ngemil es batu sambil kayang.

Dan pagi itu gue lewati dengan normal masih bercanda-canda sama temen, tapi mulai agak sore agak parah sakitnya. Langsung tanpa basa-basi telpon orang tua beli tiket untuk pulang. Beruntung gue punya temen setia si arif, bener-bener deh temen yang dapet di andalkan mau ngebeliin makanan, laundry baju, beliin tiket buat gue, tapi tetep pake ATM gue dengan pin khusus untuk dia. Yah gue maklum lah anak kos kalo pake duit dia gue jamin besok langsung ngesot di jalan sambil minta-minta.

Gejala penyakit ini mirip yang pertama, gue simpulkan sendiri tipus gue kambuh. Tapi agak aneh di dalam kereta gue selalu merasa mual. di masukin makanan keluar lagi, tapi kalo udah minum air hangat tiba-tiba mual atau pusing hilang seketika. Yang kesusahan sih waktu tengah malem ga ada petugas kereta yang keliling untuk gue mintain minuman panas. Padahal nih mulut udah nahan pengen muntah aja. Ngelihat ke depan ada cewek cantik tidur pulas, rasa pengen muntah agak berkurang. Ngelihat ke samping gue langsung teriak “Masaallah arip!!! mulutmu manganga bagaikan lumba-lumba”

Sampe rumah seketika lemas tak berdaya dan gue langsung di bawa ke rumah sakit pertama dimana gue di rawat, tapi sayang di sana penuh. Untung suster yang jaga penuh kasih sayang dengan baik hati dia telpon satu persatu rumah sakit terbaik. Dengan senyum bangganya akhirnya kita dapet ruang VIP di rumah sakit islam. Bergegas gue sama bokap langsung ke sana. Kami cuma berdua ,nyokap masih ada acara di jogja untuk 4 hari kedepan, kakak-kakak gue masih sibuk dengan pekerjaannya. Jadi kami 2 lelaki perkasa yang gagah, eh gue perkasa ga sih?

Sampe di IGD udah ada yang nyambut, tapi gue ga ngelihat kasur, cuma kursi roda. Pintu mobil di buka dan perawat laki yang nyamperin gue menyambut dengan ramah ‘Yang pesan di kamar VIP? Pake kursi roda kuat kan?’ ‘Kuat kok’ jawab gue ‘asal bukan gue nya yang di naikin’

Gue di giring pake kursi roda memasuki ruangan, di sana suruh tiduran dan nunggu dokter datang. Ngelihat sekeliling kok serem bau alkohol pula. Di atas kepala gue ada tulisan ‘Ruang Bedah’. Mampus! perut gue mau di bedah?, gue parno banget setelah baca itu, takut ini lah takut itu lah. Salah satu motivasi paling kuat dan ga masuk akal ketika itu adalah ga mungkin perut gue di bedah ga ada apa-apanya kecuali cacing lagi gangnam style.

Dokter sama suster datang meriksa gue, selang infus udah masuk di tangan, darah udah di ambil tapi penyakit gue belum bisa di tentukan. Bokap di kasih 2 alternatif dokter 1 ahli bedah dan 1 lagi dokter yang ngerawat gue pertama kali. Iya pilihan ke dua dokter yang ngerawat gue dulu, dia dokter terbang alias dokter spesialis di mana-mana jadi dengan mudah untuk menjadi pilihan.

Baru bisa masuk ruang VIP waktu menjelang sore, setelah serangkaian pemeriksaan. Ruangan yang gede itu cuma kita tempatin berdua bokap dan gue. Sengaja kita ga ngasih tau siapapun bahwa gue sakit, bokap gue super banget tanpa nyokap bisa ngerawat gue dengan baik tanpa mengeluh, harus bangun malam gara-gara suhu tubuh gue meingkat drastis. Harus ninggalin pekerjaannya. Untung nyokap ngerawat sendirian cuma 2 hari, esoknya kakak gue yang cewek pulang.

Setiap hari darah gue di ambil terus dan tanpa kepastian penyakit yang gue derita. Setelah 3 hari, malamnya dokter baru bisa bilang bahwa gue kena Demam Berdarah. Gue langsung lega, selama sebulan ini gue dapet 2 penyakit tipus dan DB. Gue bersyukur. Dipikir-pikir selama balik ke bandung ga pernah di gigit nyamuk, yang ada mah di sana di perkosa tugas.

Sebaik-baiknya cinta di sembunyikan akhirnya semerbak juga harumnya. Kabar sakit gue udah menyebar, entah dari mana seperti gosip artis hot yang cepat tersebar. Hari ke 4 gue mulai menerima berbagai tamu dengan berbagai buah tangan. Kamar gue yang tadinya sepi sekarang rame, sampe suster di situ mau menyediakan kursi, tapi sama bokap di tolak. Di kira kondangan apa!

Hari sabtu gue di bolehkan pulang sama dokter, tapi tamu masih berdatangan aja. Malah yang hari sabtu ini yang dateng muda-muda masih cantik pula. Berhubung hari itu gue udah siap-siap pulang jadi wajah yang tadinya kucel jadi berseri-seri yang tadinya badan gue bau bangkai sekarang masih tetep bau bangkai tapi wangi sedikit.

Berhadapan dengan ibu-ibu muda ini bikin bingung. Dateng-dateng langsung heboh ‘Ini mas fiaz? ya ampun ganteng banget ya’ gue cuma senyum-senyum sendiri. Trus ngobrol macem-macem sama bokap ujung-ujungnya ‘Udah punya pacar belom mas?’ jawaban pamungkas gue cuma senyum. Salah satu ibu-ibu itu bilang ke bokap ‘Pak boleh di ambil mantu?’ kita langsung ketawa semuanya. Salah satu ibu paling cantik di situ bilang ‘Mas, anak saya namanya juga luthfi lho tapi sayang masih TK’ gue lemas, segitu parahkah gue sehingga di jodohkan dengan anak TK. Ada lagi yang bilang ‘Sayang anak saya kelas 4 SD mas!’ gue lansung pengen salto . Apa gue emang di takdirkan dengan jodoh yang lebih muda. Tapi agak takut, ntar kayak bupati garut lagi.

7 thoughts on “Sakit di Jodohin

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s