Cinta Programmer


Cinta ProgrammerJangan dikira anak pemrograman itu adalah dewa. Iya sih dia kemana-mana pasti di penuhi oleh teknologi, gue sendiri juga ngalamin. Sebenernya ribet juga, tapi entah kenapa mungkin karena cap anak programmer. Jadi kemana-mana bawa gadget. Sayangnya jarang bawa pacar.

Biasanya yang selalu gue bawa pertama adalah hape jadul untuk persiapan kalo baterai habis hape ini sangat berguna, karena hape jadul itu berat, kalo kepepet bisa gue pake nimpuk maling. Yang kedua Blackberry, sebenernya ini cuma buat gaya doang. BB itu ga bisa di oprek semau kita, jadi ya mentok buat nyeimbangin anak gaul tapi ga pake moyong sana moyong sini.

Yang ketiga hape android, ini paling penting bagi kita. Soalnya sistem android bisa kita ubah semau kita. Kalo kebanyakan orang punya smartphone android untuk gaya, kita beda punya android untuk kebutuhan. Iya kebutuhan untuk mempelajari sistemnya. Yah kita memang bagaikan dokter, dokter teknologi yang kurang kerjaaan.

Sebenernya pengen juga punya iPhone, namun berhubung harganya mahal dan fasilitasnya hampir setara sama android. Gue cuma bisa ngoleksi photo-photo iPhone.

Anak programmer itu ga semuanya tau tentang perangkat keras. Kalo berkaitan sama program sih gue jamin pasti bisa. Tapi kalo masalah hardware cuma sekedar tau, ga mahir-mahir amat. Kadang banyak orang yang mengira kita ini bisa apapun yang berkaitan sama komputer. Apalagi kalo di minta buat ngawinin komputer, ga bakal hamil.

Profesi programmer itu rumit. Kita kerjanya cuma menerjemahkan bahasa manusia ke bahasa mesin lalu di keluarkan lagi dalam bentuk sederhana. Bagi kita itu tantangan, paling penting sih kepuasan hati karena hal rumit bisa sederhana. Sangat di sayangkan sampe sekarang gue belum bisa bikin program menyederhanakan hati yang rumit. Kalo bener terwujud pasti gue terkenal di kalangan anak muda yang jatuh cinta dan tentunya. Alay.

Belum bisa bayangin gimana ntar gue kerjanya kalo jadi mahasiswa aja masih ribet sama logika pemrograman. Setiap ada tugas bikin program, kita mikir keras. Sebenernya kita tau hasil dari program itu tapi masih ribet sama prosesnya. Kalo lagi ngerjain bareng-bareng 1 jam pertama masih diskusi. 2 jam berikutnya otak mulai panas belum ketemu juga logikanya. 3 jam berikutnya banyak yang udah nyerah. 4 jam selanjutnya terdengar suara ‘Uh ah uh ah ohhh shitt” ini bagi imannya yang ga kuat. Dan 5 jam selanjutnya kita tertidur pulas tanpa hasil, kadang-kadang sambil kayang karena stress

7 thoughts on “Cinta Programmer

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s