Kenikmatan Sengsara


Kenikmatan sengsaraBukankah kenikmatan itu datang setelah kesengsaraan. Tapi kayaknya ga berlaku sepenuhnya bagi gue. Setelah sakit 4 hari yang lalu badan gue rasanya sakit semua, lebih sakit dari sakit hati, sakit gigi, sakit panu, tapi ada yang lebih-lebih menyakitkan lagi. Dicium cowok

Kemarin sempet kontrol ke dokter, si dokter bilang ini efek dari kerasnya infus jadi gue suruh tenang dan sabar. Setenang-tenangnya gue ya tetep aja ga bisa diem, ada aja yang gue lakuin. Kegiatan favorit gue ngupil, kegiatan sambilan mencari hati-hati yang patut untuk gue cintai.

Dokter ngajak ngobrol macem-macem yang berkaitan tentang gue, mulai dari kuliah sampe tempat tinggal di bandung. Sempat mikir juga kalo si dokter ini punya anak cewek, soalnya tanya pribadi mulu dan gue mau banget kalo di jodohin. Kalo serius, gue pasti jungkir balik sampe korea.

Sembari ngobrol, dokter sibuk ngambil darah gue, sumpah ini udah kesekian kalinya gue di sakiti jarum, sakit banget. Setelah beberapa saat hasilnya keluar, dokter langsung nulis resep 1 baris doang. Pasti ini gue udah sembuh total, soalnya cuma 1 baris resepnya. Dan dokter ngebolehin gue balik lagi ke bandung hari minggu, tapi itu kalo udah fit. Semoga sih begitu.

Setelah serangkaian pemeriksaan dokter, bokap gue nebus obat yang resepnya 1 baris tadi. Balik-balik bawa 1 kantong plastik penuh obat. Mampus! kok malah semakin banyak. Setelah gue baca ternyata resepnya itu sama kayak obat tipus yang lalu, di tambah 2 kali lipat. Gue takut mabok minum obat sebanyak itu. Soalnya minum susu aja udah mabok apalagi obat.

Karena gue merasa fit, hari ini banyak kegiatan yang gue lakuin. Salah satunya ke bank minta kartu mastercard. Di bank ngantri banyak banget, setelah cape-cape ngantri eh gue di khususkan ke petugas lain. Sialan, tau gitu mah dari tadi kek. Ruangan khusus sama pegawai bank cantik itu bikin gemeteran, iya cuma berdua. Bukan gemeteran grogi sih tapi badan gue mendadak ga enak, lupa belum minum obat. Jadi selama mbak yang bantu gue itu jelasin, gue sibuk ngelap keringat. Beres ngocehnya dia ngisiin data untuk permintaan mastercard. Gue emang butuh banget kartu ini, biar mudah beli-beli dari luar. Kayak blog ini, sebenernya mau gue beli. Udah 2 hari gue ngusahain mulai dari pinjem mastercard kakak gue tapi karena enggak khusus di tolak, beli dari orang lain yang gue temuin di kaskus, ga bisa. Terpaksa deh bikin sendiri. Dan kabar paling menyedihkan setelah mbaknya tadi ngisiin data gue, dia bilang ‘Kartunya jadi sekitar 2 minggu mas, soalnya ngambil yang gold jadi di survey dulu’ mendadak gue langsung lemes, selain karena fisik gue  yang ngedrop. Kata-katanya itu lho bikin gue pengen meluk mbaknya.

Keluar dari bank dengan badan lemas, gue pergi ke optik deket situ. Walaupun ga fit lagi karena sekalian jalan, ya gue paksaain. Ke optik pengen ganti frame kacamata, udah bosen. Padahal di rumah udah punya 3 kacamata. Berhubung gue member spesial di optik situ, jadi gue  dilayani layaknya dewa. Maksudnya layaknya dewa bukan berarti di elus-elus, di pijetin sambil goyang gergaji. Tapi di layani dulu daripada yang lain.

Dapet yang cocok tapi harga ga cocok. Karena gue member yang di spesialkan, dapet potongan banyak banget. Tapi sempet heran juga kenapa dapet potongan segitu gede padahal lensanya aja mahal. Apakah mbaknya yang ngelayanin ada rasa ke gue sehingga di beri harga spesial?. Atau karena yang punya optik teman bokap gue? emang temen deket sih. Atau karena muka gue yang sangat kasihan ini? sepertinya memang prasangka terakhir yang paling cocok.

2 thoughts on “Kenikmatan Sengsara

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s