Mengajar Gitu


Mengajar GituSenin kemarin gue di undang untuk ngisi seminar di salah satu SMA. Lebih tepatnya SMA yang baru tahun kemaren meluluskan murid bodoh yang sering di kira cewek. Iya gue sendiri

Gue heran kenapa banyak orang yang mirip-miripin gue sama cewek padahal beda jauh. Tapi ada aja yang maksa “Senyum kamu itu lho yaz yang bikin mirip cewek” Hah! senyum gue? Rasa senyum gue senyum najis deh

Gue kemarin di undang untuk ngisi seminar pemrograman, sebenernya ga pantes, masih banyak yang mahir, kenapa gue yang di undang. Tapi karena undangan dari temen sendiri mau nolak ntar di kira sombong, mau ngomong kalo gue masih di bandung, dia satu kampus sama gue, mau pura-pura kejang-kejang terus mati, malah di kira kesurupan.

Baru jam 9 pagi dan gue masih sibuk-sibuknya lepas dari kasur. Eh ada pesan di LINE “Yaz, jangan lupa ke SMA jam 10” gue jawab oke aja. Lagian kayak ga tau orang indonesia. Kalo gue mau tepat waktu, pasti sananya molor. Jam 10 tepat ada pesan lagi “Udah di mana?” “Ini lagi jemput temen bentar lagi nyampe” bales gue, emang gue udah perjalanan jemput temen sih, soalnya dia juga di undang, lagian kalo sendirian masuk gerbang SMA kan malu. “Oke, gue OTW” bales dia. Ketauan banget, orang indonesia kalo bilang OTW itu masih di rumah, coba aja buktiin. Mungkin kalian sendiri, hayo ngaku

Karena gue udah terlanjur jemput temen dan dia masih OTW dan parahnya lagi rumah dia jauh, gue mampir beli jajan dulu. Masuk di salah satu minimarket di sambut ramah tapi ga keliatan orangnya. Gue sih cuek aja, nyari jajan lari kesana kemari. Enggak lari juga sih, kalo beneran lari di gampar dong muka imut ini.

Mau bayar ke kasir gue bingung. Dalem hati udah agak dongkol, padahal minimarket lho masa kasirnya ga siap, lebih tepatnya ga ada yang nunggu di tempat kasir. Karena agak dongkol meja yang dari besi itu gue tendang, tapi pelan. Tiba-tiba muncul sosok biru “Belanjanya udah mas?” ternyata dia kasirnya. Canggih bener nih minimarket, meja tendang kasir keluar

Jam 11 tepat baru gue berangkat ke SMA. Eh yang ngundang gue ternyata belum ada, gue telpon LINEnya ga di angkat, gue telpon nomornya juga ga di angkat. Yaudah gue pergi aja ke kantin toh udah ada temennya. Dan lebih penting lagi gue menghindar dari guru-guru yang pernah ngajar gue, takut dibully. Terkenal bodo, dan kalo ngerjain ulangan ga pernah dapet bagus, kok suruh ngisi seminar. Ga lama sekitar 15 menit orang yang ngundang gue dateng. Acaranya jam setengah 2. Hueh mampus gue, tau gini mah berangkat siang. Kasiankan sama orang yang mencium aroma terasi, pasti dari tubuh gue yg montok ini.

Karena berangkat agak kepagian pastinya di kantin ketemu orang-orang yang pernah mengenal gue atau pernah menaruh hati di gue. Jadi gue sembunyi-sembunyi gitu, mereka lalu-lalang di depan gue. Tapi untung ga tau. Gue sadar terlalu mengobral hati pas SMA dulu, tapi ga ada yang bener-bener gue gebet. Yah semoga sih ga sakit hati. Dan gue sendiri ga pernah sakit hati kecuali pas motor ilang

Dan ternyata gue lebih milih istilah ngisi anak les daripada ngisi seminar. Ternyata yang mau dengerin gue ngomong itu cuma dari anak extra komputer ga lebih. Pertama acaranya sih di buka sama ketuanya, terus yang mengundang gue ngomong juga entah gue ga tau apa yang di omongin. Pas giliran gue dan memperkenalkan diri gue bilang gue kuliah jurasan kedokteran. Semuanya pada ketawa kenceng banget. Kayaknya emang muka gue ga cocok jadi dokter

Gue tanya-tanya ternyata mereka belum pernah belajar pemrograman sama sekali, gue mendadak keringet dingin. Gue kira udah belajar jadi gue ga perlu bawa laptop cuma modal flasdisk dan pikir gue programnya udah di instal di komputer ternyata dugaan gue salah semua. Jurus pamungkas pun datang, gue banyak ngomongnya dan untung mereka banyak ketawa. Karena bingung mau ngisi apa, mereka gue ajarin sedikit ngedit dengan photoshop dengan teknik spesial. Semoga sih mereka ngerti apa yang gue ajarin bukan ketawanya doang. Dan karena gue bingung mau ngomong apa, ujung-ujungnya gue inget jupe ya udah bahas jupe

Dan tak ada ilmu yang sia-sia di dunia ini kecuali kita melewatkannya. Entah darimana gue bisa membuat mereka tertawa dan ngerti apa yang gue ajarkan. Akhirnya minggu depan gue suruh ngisi lagi. Gue sih siap aja, tapi uang tipnya di tambah dong kakak…

34 thoughts on “Mengajar Gitu

  1. masih bagus ada yg bisa di sharing yas.

    ketawa aja udah bikin seneng kan.

    yakin deh, sekecil apapun yg elo sampaikan … pasti berguna untuk anak2 SMA itu.

  2. keren. jarang2 kan seminar pemrograman yang jadi pembicaranya seorang comic. ane yakin setelah seminar itu banyak anak2nya yang napsu pengen nikah sama fiaz.

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s