Awal Kamar Baru


Awal Kamar Baru“Yaz lu di bandung ngekos atau ngontrak?”

“Enggak kok” jawab gue sambil menyombongkan diri “Gue mah ga level kayak gitu. Gue di bandung  tinggal di apartemen”

Muka temen gue langsung berseri-seri “Wih keren.. kapan-kapan gue mampir kesana ya”  “Iya boleh” jawab gue tetep sombong, padahal kamar di apartemen kayak dapur kena tsunami.

Gue emang tinggal di apartemen. Awalnya gue mau nempatin salah satu kamar di lantai 4. Barang-barang udah gue taruh kunci udah gue pegang. Karena cepek siang itu gue langsung tidur. Padahal kamar masih berantakan, meja kotor, kamar mandi kotor dan gue juga kotor, bukan karena mimpi basah, bukan juga karena di grepe farah quin. Karena belum mandi seharian

Jangan dikira gue ini menempatin apartemen yang mahal, yang 1 kamarnya bisa buat main bola sangking luasnya. Tapi gue tinggal di apartemen yang lebih layak di sebut rumah susun. Tapi kalo disebut rumah susun enggak juga sih, serem kalo rumah susun mah. Sembarangan orang bisa menyewa, beda sama apartemen yang mau menyewa atau beli harus orang yang jelas. Yang pasti ga boleh nyewa itu orang bertato dan ngondek

Sorenya setelah bangun gue lihat-lihat di sekitar flat, ternyata bau asap rokok. Beuh, secara gue ga tahan asap rokok langsung ga betah. Telpon temen yang ada di lantai 20 ternyata ada yang kosong. Malam itu juga gue ga nempatin kamar asli tapi malah menodai kamar 20.01 B dengan pose tidur gue yang membahana

Besoknya gue minta tolong temen si arif untuk membantu perpindahan ke lantai 20. Gue milih 1 flat yang bisa di tempatin 4 orang. Akhirnya flat nomor 20.01 B gue tempatin sama Arif dan Haris. 3 orang laki yang laki banget. Tapi setiap malem kita pasti curhat. Bukan curhat masalah pacar, curhat tentang daerahnya si arif. Cerita-cerita apa aja yang ada di sana, kadang di bandingin dengan jakarta. Arif pernah bilang “Kalo di daerahku macet, aku bayar tuh orang-orang yang kena macet”

Awal-awal belum full kuliah kita sering ngobrol bareng, sering ketawa bareng. Tapi ga pernah bareng kalo ke kamar mandi

Setelah jadwal perkuliahan kita full, kita jarang ngobrol. Dan temen kamar tambah 1 lagi, dia temen sekelas gue. Awalnya gue ga kenal sama sekali tuh orang, bahkan baru kali itu gue kenalan di kampus, malemnya dia main ke kamar buat belajar pemrograman. Eh ternyata dia kenal si arif, katanya temen waktu Ospek . Belum juga belajar, dia melihat kamar kosong langsung nyerocos “Gue boleh ga ikut tinggal di sini?” “Emm tanya dulu sama 2 orang itu” kata gue. Arif sama Haris setuju aja, gue sih sebenernya agak ragu. Selain agak ragu, kalo ini flat dihuni 4 orang agak gimana gitu. Takut dibilang orang lain kita ini saling berpasangan. Kalo beneran ada orang bilang begitu, najis deh mending gue ngajak kawin lari kambing daripada sama cowok.

Yang awalnya kita tinggal bertiga laki banget. Sekarang tambah 1 lagi, jadi 4 orang laki yang kurang laki banget. Krisis mental. Minggu pertama kita full masuk kuliah merasa berat, harus berangkat pagi dan pulang malem, tapi minggu ke 2 kita udah terbiasa. Kita jadi ada waktu ngobrol lagi tapi suasana berbeda dengan tambahnya 1 penghuni di flat ini. Waktu kita lagi asik ngobrol si Arif teriak marah “Ga usah pegang-pegang deh!” Ternyata penghuni baru ini suka grepe-grepe, dan tentunya dia grepe Arif. Arif kamu sekarang najis

Karena dia udah terlanjur tinggal sama kita ga mungkin diusir. Lebih tepatnya gue, Arif sama Haris ternyata orangnya ga tegaan. Akhirnya kita menerimanya dengan hati-hati. Dia memiliki kurang, tapi kami sadar setiap orang memang mempunyai kekurangan, bukan untuk di ejek. Namun dimengerti dan dihargai. Kalo dia grepe, langsung deh semprot pake baygon

40 thoughts on “Awal Kamar Baru

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s