Happy so Terimakasih


Happy so Terimakasih‘Tadi kemana mas?’

Pertanyaan yang membuat gue semacam cowok panggilan. Bukan 1 atau dua aja tapi banyak, sekitar 21 orang yang tanya kayak gitu via email. Dan bukan cewek doang, cowok dengan nama kecewek-cewean juga ada. Satu-persatu gue baca ternyata dari anak-anak SMA yang harusnya senin kemarin dengerin seminar gue. Pupus sudah harapan gue jadi cowok panggilan

Harusnya kemarin gue ngisi seminar di SMA, tapi apa dikata badan ngedrop lagi. Untung ada temen yang bisa mengantikan gue buat ngisi. Beban lepas tapi obat enggak. Gue ngedrop gara-gara kecapean dan 2 hari ga tidur. Gue lupa penyebabnya yang jelas kelamaan di depan laptop bukan mikirin negara, bukan mikirin mantan juga. Apa itu mantan buang aja ke laut. Eh jangan deh, digampar bolak-balik baru tau rasa.

Puncak kecapean gue hari minggu. Mata udah merah banget, niatnya mau tidur malah dapet kabar gembira dari nyokap. Pertama di beliin rak buku baru. Buku gue emang udah berantakan. Rak buku dateng gue langsung girang. Gede soalnya trus dari kaca semua lagi, jadi kalo gue lagi ga ada kerjaan gue bisa masuk lemari dan pura-pura jadi patung. Dengan hidung kembang-kempis

Tapi sedikit kecewa, yang tadinya gue kira rak sebesar itu bisa mencangkup buku-buku yang gue miliki ternyata salah. Setelah dirapikan ternyata  raknya udah ga muat lagi oleh buku dengan berbagai kategori. Kebanyakan buku gue tentang psikologi sama motivasi, entah kenapa melenceng banget sama hobi. Dulu gue emang suka membaca kepribadian orang, mulai dari matanya, hidungnya, lekuk tubuhnya dan gue mulai berhenti baca tentang psikologi ketika gue belajar membaca sifat dari tumit kaki. Ada yang cantik ada yang serem. Maksudnya serem bukan tumitnya kuntilanak, tapi tumitnya banci.

Kabar gembira yang kedua ketika gue udah kecapean dan merem-melek di sofa depan tivi. ‘Yaz’ kata nyokap ‘nanti belanja karpet buat ruangan keluarga ya. Udah waktunya ganti, sekalian beli laptop yang kamu pengenin. Tapi nunggu ayah pulang’ Gue langsung loncat meluk nyokap yang tubuhya lebih kecil dari gue. ‘Heh! heh! heh! udah meluknya ketek kamu bau!’  gue dengan pasrah melepaskan pelukan di sertai senyum manja. ‘Iya ma, belom mandi dari pagi’

Siang setelah bokap pulang kita berangkat belanja, gue rela jadi sopir keluarga. Itung-itung membahagiakan orang tua dengan menjadi sopir pribadinya, yah emang belum bisa membahagiakan secara materi. Tapi kalo gue nyertir mobil biasanya brutal selip sana-selip sini, demi menghindari macet. Awal-awal dulu nyokap sering teriak-teriak karena takut yang nyetir gue. Sekarang udah biasa. Biasa getok kepala gue

Dan sampe sini gue bercerita. Di tengah jalan ada sesuatu yang hampir menghantarkan gue dalam kematian. Terimakasih tuhan atas hidup ini. Maafkan orang yang telah berhenti sembarangan yang menyebabkan mobil-mobil di belakang kecelakaan, Terimakasih mobil kami tak tersentuh sama sekali. Terutama Terimakasih telah membelokkan truk bermuatan baja yang tepat di belakang kami ke got. Dan terimakasih tak ada korban yang terluka kecuali sakit hati mereka.

17 thoughts on “Happy so Terimakasih

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s