Peka Valentine


Peka ValentineKadang benci orang yang bilang “Apasih Valentine, haram!” lah emang semua orang di dunia ini muslim. Apa alasan marah karena jomblo? ya ampun segitunya ya. Kalo menganggap perayaan Valentine haram, kenapa pas perayaan imlek kalian ga bilang haram? malah di rayain dengan hari libur kan? kalian juga menikmatikan? Oke jangan emosi, masih banyak kambing yang bedakan

Sebenernya yang bilang valetine haram biasanya jomblo. Dan kualitas jomblo itu ada 2, yang pertama jomblo karena terlalu terobsesi punya pacar, biasanya ini jomblo rentan galau. Iya gue kadang heran jomblo kok galau, apa coba yang di pikirin. Pasangan aja ga punya, gebetan? kalo gebetan kan belum tentu jadi kekasih. Kenapa terlalu menaruh hati. Cinta sih boleh banget, bukankah karena cinta hidup jadi berwarna. Bukankah dengan cinta kita jadi rajin ganti kolor

Kualitas jomblo yang ke 2 adalah jomblo yang tak penah merasa kesepian, biasanya ini punya target atau tipe tertentu untuk memilih wanita jadi jangan heran kalo mereka jomblo. Dan sepertinya ini gue banget. Merasa nyaman gitu jadi jomblo, bisa jadi bahan candaan. Deket dengan banyak cewek jadi mudah. Terus ga ada beban hati untuk selalu setia. Nyamanlah pokoknya bisa di nikmati. Kalo ada valentine masih bisa senyum bahagia, soalnya temen cewek banyak, jadi banyak yang ngasih coklat juga. Kalo ga ada yang ngasih ya beli sendiri, dan pamer ketemen-temen “Eh gue valentine kemarin di kasih coklat sama aura kasih lhoo, ngasihnya pake beha melorot pula”

Tapi untuk valentine kali ini gue ga yakin ada yang ngasih. Kecuali nyokap gue, kemaren gue tau dia beli coklat dan masih di sembunyiin, sepertinya untuk gue. Ya ampun pengertian banget nyokap. Gue ga yakin ada yang ngasih soalnya lagi liburan dan banyak temen yang ga tau keberadaan gue, antara ada dan tiada. Bagi gue valentine ga harus ada coklat. Udah seneng cuma dapet ucapan. Tapi gue ga seneng kalo ada cowok yang ngasih sesuatu ke pacarnya di depan mata gue, pasti mulut gatel banget pengen teriak “Ga usah pamer deh! Nanti juga putus!”

Gue paling inget pertama kali di kasih coklat sama cewek kelas 3 SD, iya masih ingusan banget. Gue ga tau merk coklatnya tapi gue inget itu coklat di bungkus dengan kertas warna merah, warna kesukaan gue dengan pita emas. Udah seneng banget waktu itu, ga nyangka ada orang yang ngasih coklat. Tapi gue penasaran soalnya tuh coklat ga di kasih ke gue langsung tapi di taruh tas. Dengan sok penguasa kelas gue maju kedepan dengan pasang muka sangar. Tapi kalo gue inget-inget muka sangar gue kayak nahan boker deh. “Siapa yang naruh coklat di tas gue?” Semuanya pada diem, padahal gue harap-harap cemas yang ngasih itu cewek yang gue taksir di kelas. “Sekali lagi, siapa yang naruh coklat ini di tas gue?” Akhirnya salah satu cewek ngaku. Hati gue langsung remuk, ternyata yang ngasih bukan orang yang gue suka. Cewek lain, cewek yang lebih ingusan dari gue. Gue sedih, gue langsung lari ke kamar mandi. Temen cowok-cowok pada ngikutin “Apa sih kalian pada ngikutin!” teriak gue “Ga usah sedihlah yaz” dengan muka mereka yang sok simpati “Gue kebelet boker bro, bukan sedih”

Di wc gue sadar, gue emang ga sedih. Murni kebelet boker. Tapi sayang coklat yang di kasih ke gue tadi ga bisa gue nikmatin. Di rumah gue ngiler sendiri. Harusnya pas sok-sok marah di kelas ga usah terlalu dramatis, ga usah pake nolak tuh coklat pake ngelempar ke tempat sampah, kan coklatnya mahal. Hih nyesel gue.

Kelas 3 SMP gue ketemu cewek yang pernah ngasih Coklat pertama waktu SD. Kita udah berubah, kita udah agak dewasa sama-sama cantik. Maksud gue, dia cantik gue ganteng dan bukan sebaliknya. Gue normal booo!

Dia menaruh hati lagi sama gue, sering sms, telpon dan gue tetep belum punya perasaan ke dia. Padahal kalo di pikir-pikir gue ini bodoh banget ga mau nerima dia. Putih, Cantik, Sexy, muka kebule-bulean pula. Tapi tetep gue deket kok sama dia, sempet jalan bareng tanpa ada status. Coklat yang dulu pernah di kasih adalah coklat perasaan, dia masih punya perasaan itu. Gue ga mau menerima, takut merasakan coklat yang harusnya manis terasa pahit di mulut gue. Cinta kadang memilih

25 thoughts on “Peka Valentine

  1. tenang aja fiaz, gak semua muslim nganggep valentine kayak babi kok, gue juga biasa-biasa aja ke valentine, gue juga suka ngasih coklat ke temen gue, kalo ada orang-orang yang bilang haram ttng itu ke gue plng tanya balik aja
    “eh valentine tgl brapa ya?”
    “tgl 14 feb”
    “lah itu sampe tau, care yaaa” sembari ngeledek

  2. Mungkin yang dimaksud haram itu ikut-ikutan ngerayain dan ucapin selamet Kak. Selain itu, peringatan Valentine di sini juga lebih meriah daripada peringatan hari-hari nasional, jadinya saya pribadi masih nggak suka aja kalo ada orang yang terlalu umbar-umbar Valentine. Itu budaya melankolis (menurut saya pribadi); ber’sayang-sayang’an di suatu hari lebih dari hari lainnya dalam setahun, dan itu kurang cocok dengan budaya nasional yang sifatnya lebih patriotis dan kolektif.

    Tapi ini cuma opini saya aja Kak.
    Senang blogwalk di sini, tulisannya seger-seger. Kayak es cendol Bang Udin.

  3. buat muslim valentin itu haram.. buat kristen tahlilan itu haram, orang mati kog dirayakan?.. buat hindu, puasa sebulan di bulan ramadan itu haram, napa juga mo menyiksa diri.. semua sih punya sudut pandang masing masing.. terima aja deh, daripada berantem kan..

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s