Pagi Matahari


Pagi MatahariIni balik lagi masa SMA

Jadwal kuliah gue hampir pagi semua. Harusnya sih kalo perkuliahan bisa milih jadwal sendiri, bebas pake pakaian yang dia suka. Tapi di kampus gue enggak, jadwal kuliah udah masuk paket, masuk kelas harus pake seragam lengkap. Hitam putih, untung ga kayak anak SD. Kalo kuliah di harusin make dasi sama topi di pastikan gue sering ngompol di celana, kan anak SD

Hari senin jadwal gue jam 8, masih mending bisa bangun jam 7. Tapi jadwal penuh ga ada break sampe jam 2 siang, sumpah kalo laper dan nafsu makan memuncak dosennya bisa-bisa gue makan. Kecuali itunya, jijik deh. Masih mending sih daripada si arif, dia senin dapet jadwal jam 7 pagi, mungkin sampe kampus upacara dulu kali. Iya masa kuliah hari senin masuk jam 7  pagi. Di jamin kalo beneran upacara pasti masuk kelas ada bau khas ketek bertebaran. Arif mangap-mangap kayak ikan koi

Dapet kelas baru harus ada semangat baru. Minggu malem udah siap-siap untuk kuliah hari senin, persiapan gue untuk kuliah adalah main uno dan menang pertama 3 kali berturut-turut dalam 5 permainan dari 7 pemain. Itu memuaskan, gue tidur dengan nyenyak. Hari pertama masuk kuliah ga boleh telat, harus ngasih kesan yang baik. Tapi apa, gue telat 15 menit, sial. Kelas gue udah mulai. Mau masuk tapi ragu soalnya ga kenal orang-orang di kelas itu. Buka pintu langsung dapet senyuman manis dari dosen, untung dosennya cewek jadi ga najis dan paling penting semua anak ngelihatin gue dengan tatapan aneh. Iya gue emang ganteng, tapi entah kalo mereka membandingkan kegantengan gue sama monyet, ya jelas gantengan monyet

Karena di kelas itu tempat duduk bentuk huruf  ‘U’ gue duduk paling ujung deket dosen. Bukan karena gue rajin, tapi karena udah penuh semua kecuali yang pojok. Engglish hari pertama free writing. Kita disuruh nulis satu topik tentang teknologi handphone masa depan. Kalo bikin tulisan pake bahasa indonesia sih masih enteng, lha ini free writing pake bahasa inggris. Untung gue masih bisa, tapi dikit ga ada satu halaman. Di pikiran gue bukannya handphone canggih dengan berbagai fitur tapi handphone canggih yang ada di belahan dada katy perry

Kelas kedua pemrograman, dosennya sama kayak di smester 1. Dosen yang paling gue kagumi karena kecerdasannya. Masuk kelas dia langsung ngomong “Kalian kok mukanya asing semua ya? tapi ini ga asing deh” Sambil nujuk gue. Sumpah ngeselin

“Kelas baru ya? di acak lagi? tapi muka kalian kok lama” katanya ke kita “Saya mau tau kemampuan dari kalian, yang dapet A pemrograman siapa?” anak-anak pada angkat tanggan “Yang dapet B… C… D… E..” dan gue selama itu ga angkat tangan sama sekali “Yaz, kamu ga angkat tangan? oh iya kamu dapet jelek ya, makannya jangan sakit mulu kamukan pinter” Gue merasa melayang di puji sama dosen “Pinter ngibul maksudnya” anak-anak pada ketawa semua. Kurang ajar

Hari senin di tutup dengan pemrograman yang bikin puas, bisa bantu ngajarin temen yang masih bingung, bisa paham logika-logika yang di ajar dosen dan baru sadar ada temen cantik yang pernah gue taksir satu kelas sama gue. Dia juga pinter pemrograman, cewek yang pinter pemrograman itu sexy, bikin kangen, gemesin. Tapi faktor body dan muka pengaruh juga sih. Eh aura kasih bisa pemrograman ga ya?

***

Hari ini selasa. Gue dapet kelas jam 7, untung cuma kelas pengganti. Pagi-pagi setengah 7 gue baru bangun. Bandung sedang bernyanyi, nyanyian hujan. Dengan terpaksa gue mandi kedinginan dan berangkat ke kampus basah-basahan oleh hujan. Iya demi pemrograman gue ga mau terlambat. Sampe kelas dengan baju sedikit basah dan rambut basah kuyub ternyata dosennya belom dateng. Gue cuma bengong nyium-nyium AC, tau gini mah berangkat agak siang udah macet, kena hujan. Untung kancut gue ga basah

Dosen dateng, materi langsung di mulai. Pagi yang harusnya dingin oleh hujan + AC tapi kali ini gue lihat kepala anak-anak pada keluar asapnya. Iya materi kali ini udah mulai sulit. Tapi gue selalu tersenyum puas, lihat temen-temen pada belom bisa ngoding, gue udah sendiri. Iya udah beres tapi salah semua! Gue emang sok pinter

Kuliah beres, keluar ketemu lagi sama cewek yang bikin gue salah tingkah. Dia di depan kelas gue, Tuhan memang mempertemukan kita, gue mencoba untuk ga salah tingkah. Senyum maut yang bikin cewek jatuh cinta, gue lontarkan untuk dia, senyum manis tulus tapi sayang dia ga melihat gue. Sumpah percumah gue tersenyum, malah temen deketnya yang senyum balik cowok pula. Sial

13 thoughts on “Pagi Matahari

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s