Dua Kecil


Dua KecilKecil-kecil cantik yah

Setelah sabtu malem puas dengan sate dan durian kita begadang main uno, gue menang terus. Malum gue mah orang paling pinter dan sok. Sok ganteng lah, sok pinter lah, dan sok banci

Jam 12 malem anak-anak udah pada capek dan balik ke kamar masing-masing. Gue, Avi sama Haris masih terpaku menatap tivi. Entah apa yang kita tonton yang jelas gue ga ngerti, Haris senyam-senyum sendiri sedangkan avi komentar terus kayak pesiar radio overdosis obat. Setengah 3 baru tidur, padahal paginya kita janjian untuk beli bubur. Karena gue anak yang paling rajin jam 4 pagi udah bangun, padahal mah mata masih pedes banget bukan karena ngantuk tapi pedes ngelihat tidurnya si avi dengan perut terbuka

Jam 7 pagi gue main ke flat sebelah, anak-anak udah pada cuci muka mau pergi cari bubur. Avi sama Haris gue bangunin dan mereka kompak ga mau bangun. Akhirnya yang biasanya jalan makan bubur ber-8 orang ini cuma 5, yang 2 tidur dan 1 si Arif main ke kontrakan temennya. Sampe tempat bubur udah penuh banget. Cewek-cewek telkom yang ngekost deket situ pada beli bubur. Gue nunggu tempat duduk lama banget, ada cewek yang pake ngelirik gue pula. Untung cantik kalo enggak mah mending nyebur ke keteknya tukang bubur

“Habis ini ada acara ga?” tanya Heri “Main ke cimol yuk” cimol yang dimaksud di sini bukan makanan khas bandung, tapi Pasar Cimol Gedebage bandung. Di cimol mau nyari baju, sepatu, celana bahkan kolor branded pun ada.

Anak-anak pada diem, emang banyak yang ga tertarik, soalnya tadi malem udah main trus tanggal tua pula. Gue mah di ajak main oke aja, yang penting masalah makanan ada yang bayarin. Akhirnya kita cuma pergi ber-5 itu pun pergi karena agak terpaksa. Heri, gue, Riski, Avi dan Indra. Si Riski sebelum pergi, ngajak ngopi dulu di foodcourt Apartemen, anak-anak udah pada turun. Gue masih sibuk korek-korek kuping sambil salto di kamar.

Ga beberapa lama gue baru turun nyamperin mereka. Ternyata udah di pesenin makanan aja, tiba-tiba ada teteh kecil cantik lewat ngelihatin gue sambil senyam-senyum dan gue juga ngelihatin dia, teteh penjaga counter hape. Sumpah cantik matanya, kulitnya, rambutnya padahal dia dulu pake jilbab sekarang enggak dan sepertinya gue malah suka yang ga pake jilbab. Iya takut aja kalo punya pasangan yang pake jilbab, selain gue bukan muslim taat gue takut khilaf ikut make jilbab juga

Sepanjang teteh ini jalan, ngelihatin gue mulu. Lama-lama malah malu sendiri guenya. Harusnya sih cowok yang ngelihat cewek sampe si cewek malu, lha ini kebalik. Gue cowok apaan ini, cowok apaan!

Pergi ke cimol lumayan jauh, untung nebeng si Riski. Sampe sana kesan pertama jorok, setelah masuk gue kagum ngelihat barang-barang branded. “Kalo belanja di sini pinter-pinter milih banyak barang KWnya” kata indra. Yang awalnya gue ga niat beli apa-apa sekarang malah nafsu pengen borong semuanya. Kalo perlu mah tukang parkirnya sekalian

Jalan keliling kesana-kemari gue bingung, antara satu toko dengan toko yang lain harganya beda padahal merknya sama, jadi bingung mana yang ori mana yang KW. Panas, pengap, berlalu-lalang sama banyak orang untung cewek bandung mah cantik-cantik.

Kita tersesat di dalam situ, dari pada bingung akhirnya tetep nyari-nyari sesuatu yang bisa kita beli. Teteh cantik kecil cempreng menarik kita buat dateng ke tokonya. Dan ternyata harga di situ lebih miring dari pada toko yang lain dan gue pastikan ori semua. Anak-anak langsung sibuk nyari celana buat kuliah, maklum kita kuliah ga boleh pake celana jins jadi nyari celana bahan yang nyaman trus keren paling tepat sih celana chino. Anak-anak pada dapet banyak dengan harga murah bikin gue juga semakin garang buat dapet celana chino yang keren. Si teteh ngedeketin gue terus, padahal banyak yang beli. Karena gue ga mau rugi gue manfaatin si teteh buat menilai celana pilihan gue, yah sebagai pengganti pacar lah. Berjam-jam nyari yang sesuai cuma dapet 1 doang, anak-anak masih aja sibuk nyari. Sampe gue duduk di lantai karena capek, si teteh gantian ngebantu anak-anak tapi ga milihin cuma bantu ngambilin. Nah kan posisi gue duduk di lantai, si teteh bolak-balik lewat depan gue. Karena gue orang yang selalu detail memperhatikan sesuatu gue ngelihatin si teteh. Dia ga cantik doang, si teteh juga manis, bibirnya mungil, matanya bagus, berjilbab, pipinya gemesin, dan itunya gede

Anak-anak udah pada dapet banyak barang yang mereka inginkan, sekarang sesinya bayar. Nah kalo di cimol itu harus pinter-pinter nawar harga. Kurang ajarnya avi sama indra  juga milih celana yang persis kayak punya gue cuma beda ukuran aja, untung badan gue ideal jadi nyari ukuran yang pas gampang. Si indra dapet celana sedikit kegedean, kalo si Avi kan badannya gede, celana yang ukuran 35 ga ada karena pengen banget dengan model kayak punya gue akhirnya dia ngambil ukuran 41. Iya gede banget katanya sih mau di kecilin. Tapi tetep aja kalo ukuran 35 mah badan gue bisa masuk semua ke celananya Avi

Indra sama avi udah nawar dan sesuai dengan yang mereka tawarkan. Nah pas mereka keluar toko gue baru mau bayar, karena gue ini kere harga yang di tawar indra sama avi gue tawar lagi. Si teteh senyam-senyum ga ngebolehin, padahal udah gue kedip-kedipin dengan tatapan nakal. “Harganya kurangin lagi ya teh, ayo lah plis!. Nanti aku bonusin nomer hapeku deh!”. “Oke boleh tapi beneran kasih nomor hapenya ya”. Demi harga yang murah gue iyain aja, lagian tetehnya juga cantik ga rugi kan ngasih nomor hape gue. Ternyata jadi orang ganteng itu banyak kelebihannya. Gue baru sadar ternyata gue ganteng, ganteng, kalo ga ngaca

One thought on “Dua Kecil

  1. *hela napas* huaa, saya baca dari awal sampai akhir. Tulisannya mas dari dulu selalu seger dan ngalir, enak tenan buat dibaca!:mrgreen: Hkeke, iya lah mas mah ganteng… masa’ cantik.

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s