Bersama Berdua


Bersama BerduaSekarang gue keseringan duduk di perpus, ini berawal dari tidak kesengajaan. Tidak sengaja ngelihat senior yang cantik dan ‘tipe gue banget’ sayang dia udah tingkat akhir. Hari rabu kemarin dia sidang proposal pagi-pagi jam 9 udah ribet sendiri, dia sih ga suka dandan malah pasangan sidangnya yang doyan dandan, hih sumpah malu-maluin padahal jalannya ngakang. Iya yang suka dandan itu cowok

Bener kata orang, cinta itu memilih kesamaan. Dulu gue pernah iseng neliti setiap pasangan suami istri, kebanyakan dari mereka pasti memiliki tekstur muka yang sama entah hidung, mata atau lekuk wajahnya. Dan gue sama senior ini sama-sama punya mata sipit. Kalo dia punya mata sipit kelihatan cantik, kalo gue malah malu-maluin

‘Kamu mau nunggu aku kan?’ kata dia

Arti menunggu bagi gue banyak banget. Untung nanyanya ketika dia mau masuk ruang sidang. Bukan menunggu ketika cinta di pertanyakan.

‘Emm, tergantung. Tergantung mood Tuhan’ kata gue

Dan ketika itu dia masuk ruang sidang dengan senyum manis. Membuat gue berfikir panjang, dia udah mau lulus, gue masih mengais-ngais tanah. Bener sih cinta ga memandang umur, tapi cowok juga harus tau diri dong. Masa ntar dia udah kerja dapet penghasilan, gue masih kuliah dan lirik-lirik cewek lain. Mending kalo gue sekedar ngelirik, kalo nikung. Bisa di gampar bolak-balik

Pilihan sederhana namun kadang sulit. Gue sama dia tidak menjalin cinta, gue tetep fiaz yang malu-maluin yang masih single. Kasian ntar kalo dia pacaran atau bahkan nikah sama gue dan pemikiran gue masih anak-anak masih suka main remot control masih suka menghambur-hamburkan duit, untung gue ga suka mainan berbie

Eh tapi kalo dia mau nerima apapun gue, apa daya gue mau banget sama dia. Yang penting entar dia enggak mati duluan, yah walaupun umur terpaut 3 tahun tuan dia. Janji gue sih ga pernah bilang cinta sama dia. Kalo pun dia maksa gue akan bilang ke dia ‘Yakin mau sama brondong’ gue sok bijak banget. Padahal aslinya udah ngiler-ngiler pengen nikah sama dia

Gue bukan orang yang sok dalam jatuh cinta. Gue orang yang mudah jatuh cinta yang kadang tak tau tempat. Untung gue ga pernah yakin jatuh cinta sama cewek yang udah punya monyet. Gue juga belum yakin cinta sama dia, walaupun kadang kita sering lupa waktu ketika ngobrol. Walaupun kadang kita tak sadar saling mengagumi. Tapi dia ga pernah salah mukulin gue, pas gue kentut sembarangan

Kadang cinta aneh, ketika kita di pertemukan sosok yang jadi impian berhari-hari malah kitanya sendiri yang ragu. Gue tetep fiaz yang single kok *Nangis di bawah shower*

10 thoughts on “Bersama Berdua

  1. Yang pernah akau baca, suami istri atau orang yang tinggal lama bersama mereka menjadi mirip bukan karena mirip dari sananya. Tapi karena terbiasa bersama, mereka jadi saling emmpelajari mimik wajah dan cara meresponi sesuati, jadinya merek amirip. Itu katanya lho…

    Nah, jangan2 kamu sudah tinggal bersama sama mbak sipit ituh.. eh😛

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s