Jangan Nyontek


Episode 017Baru kali ini gue ngerasain deg-degan ga ketulungan. Lebih parah dari pada deg-degan pas nembak cewek pertama kali. Lebih parah lagi dari pada di kejar banci ngamuk.

Siang tadi pukul setengah satu ketika menunggu giliran assisment, bandung hujan. Ga seperti biasa, mendung yang gelap segelap ketika cinta tak berbalas namun masih bisa melihat kenyataan. Dosen nyuruh semua anak di kelas gue masuk, karena ada pengumuman penting. Yah gue sih ngikut aja, kali aja dosennya mau nyariin gue pacar

“Saya akan umumkan anak yang langsung dapat E di mata kuliah saya” kata dosen “hanya saya sebutkan nimnya saja”

Bagi yang kuliah sekampus sama gue pasti tau dapet nilai C aja sulit apalagi dapet E kerasa hina banget. Kalo disini itu dapet E pasti ngulang tahun depan. Dapet D masih boleh minta remidial tapi nilai tetep mentok C ga bisa lebih bahkan bisa kurang dari D, yang dapet C ya itu terima nasip ga bisa berubah. Salah satu cara biar dapet nilai bagus ya belajar. Oh iya walaupun nilai bagus tapi di sistem absensi kurang nilainya pasti turun, dosen ga ikut campur masalah absensi. Dosen pun tidak berhak memberi nilai kasih sayang. Yang bisa memberi kasih sayang di situ cuma 1 pacar kamu, kalo punya sih

Udah di biayain orang tua mahal, lebih 6x lipat dari univ negeri masa ga bisa ngasih yang terbaik. Seperti yang gue jelasin di postingan yang terdahulu, kurikulum di kampus gue pake kurikulum assisment, jadi tiap kajian pasti ada assisment kalo kita bisa ngerjain dasar baru boleh lanjut ke menengah, kalo menengah lulus bisa ke mahir. Boro-boro dasar itu kayak soal anak SMA, ini lebih parah. Nanya dukun pasti dukunnya ikut nyerah

Di salah satu mata kuliah ini ada assisment tulis. Ruang kelas yang cukup untuk menampung 100 orang yang biasanya sekelas cuma sekitar 30 orang kali ini cuma di isi 8-12 orang. Bingung ya? gini-gini ruang kelasnya itu cukup untuk menampung 100 orang tapi anak kelas gue itu cuma 30 orang dan ini karena assisment jadi yang masuk sekitar 8-12 orang ke kelas itu. Paham kan? oke kalo ga paham gue gagal sebagai laki

Minggu lalu gue dapet giliran pertama untuk assisment tulis, di dalem sekitar 12 orang dan karena desain kelasnya bentuk seminar jadi meja dosen ada di tengah, kita duduk mengelilingi dosen dengan jarak satu sama lain agak jauh. Soal assisment sih cuma ada 3, tapi jawabannya 3 lembar masih kurang. Eh punya gue cuma 1 lembar sih, iya gue bodo. Dosennya aja sampe ngetawain.

Waktu itu emang otak gue lancar banget soal udah gue jawab semuanya tapi cuma intinya ga pake diskripsi. Temen-temen yang lain pada sibuk nyari jawaban lewat gadget mereka, bahkan hape gue yang biasanya sepi sempet rame, iya anak-anak nanya jawaban. Karena gue baik hati gue kasih jawaban sejelas mungkin. Waktu masih 1 jam lebih dan gue mentok ga bisa mendiskripsikan lagi jawaban itu, malu padahal anak-anak udah 2 lembar lebih. Akhirnya gue kumpulin aja jawabannya. Jadi orang pertama yang ngumpulin jawaban itu membanggakan. Bukan karena pinter, tapi ga tau harus jawab apa.

Minggu depannya lagi masih assisment tulis ke 2, seperti biasa gue ngerjain lebih cepat dari anak lain dan seperti biasa juga jawaban gue lebih sedikit dari yang lain. Sekali lagi gue malu, lebih malu dari pada pake kolor pink

Dan tiba-tiba hari ini ada pengumuman penting seperti yang gue bahas di awal tadi.

“Kalian tau aturan di kampus ini kan? mencontek hukumnya DO, tapi karena saya berbaik hati kalian saya kasih kesempatan untuk mengulang di tahun depan” kata dosen

“Yang ngasih contekan dan nyontek sama saja”

Gue langsung deg-degan pas denger kalimat itu, gue inget udah nyontekin 4 orang temen yang nanya bahkan 1 orang gue kasih langsung lebar jawaban gue. Iya gue salah

Dosen nyebutin nim anak yang dapet E “30112063… 3011…. ”

Otak gue langsung ngebank suara dosen ga kedengeran lagi, gue ga fokus, jantung gue berdetak lebih kenceng.

“Yak cuma itu yang saya sebutkan” kata dosen

Gue ngelihat sekeliling banyak anak yang mukanya tiba-tiba jadi pucat, lemas bahkan ada yang hampir nangis.

“Maaf bu saya dapet E?” tanya gue

“Kamu tadi ga dengerin?”

“Maaf bu..”

si dosen langsung ngecek daftar yang di sebutkan tadi “Sepertinya nama kamu tidak ada..”

“Serius bu, saya  waktu itu nyontekin temen” dengan polosnya gue bilang gitu

“Ya, nama kamu emang enggak ada, mungkin Tuhan berbaik hati atas kebaikanmu”

Kebaikan? nyontekin temen kebaikan? masa sih bukannya baik itu buang upil pada tempatnya. Sedangkan gue sering banget meleperin upil di bawah meja

But thie a real. Tuhan emang lagi dalam moodnya.

Eh kalo masih ada yang nanya inti postingan ini, baca ulang deh. Masa bisa membaca ga bisa ngambil kesimpulan *kesel gara-gara sering di tanyain inti postingan*

6 thoughts on “Jangan Nyontek

  1. Terus Fiaz dapat Nilai berapa…
    E : Ehm baik
    D : Dasar dari dulu emang Baik
    C : Cie cie baik amat
    B : Busyet Baik enggak ketulungan
    A : Aha baik sekali

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s