Mulai Selesai


Episode 018“Terimakasih atas kerjasamanya, ini pertemuan kita yang terakhir. Saya mohon maaf atas segalanya, saya tunggu kesuksesan kalian”. ~amr

Perkuliahan udah mulai beres, jadwal perkuliahan untuk bulan depan emang seharusnya ga ada. Tapi karena ada sebagian mata kuliah yang belum selesai ya gue anggep belum libur, itu pun cuma tugas proyek. Iya proyek yang kadang bikin senyum sendiri, kadang bikin nangis, bahkan bikin garuk selangkangan *proyek di daerah mesum*

Kalo udah di penghujung semester gini kangen akan rumah jadi memuncak, udah berbulan bulan enggak ketemu orang tua. Rasanya pengen meluk sampe puas. Apalagi masakan mama yang selalu gue rindukan. Kalo di rumah  gue sering protes masakannya kurang ini itu, tapi udah jadi anak kos gini baru sadar. Masakan mama emang nomor satu dari pada mie instan

Berakhir kuliah ini juga barengan sama habisnya kontrak di apartemen. Rumah yang pernah gue ceritain itu ternyata developernya kurang tanggung jawab. Janji ini itu kayak janji seorang laki yang cuma pengen nafsu. Paling sebel di depan rumah itu ada penampungan air dalam tanah karena bandung sering ujan itu penampungan airnya longsor, setelah gue cek kelihatan banget ini bangunnya asal-asalan. Ini nih kalo mental orang indonesia cuma mementingkan uang, udah di kasih duit sesuai harga masih aja di potong untuk pribadi, gimana korupsi ga merajalela. Kalo gue jadi presiden undang-undang korupsi adalah potong penis, biar ga punya nafsu lagi.

Sadis ya? yah biarin semua kejelekan biasanya atas dasar nafsu kan? kalo belum sadar juga, neraka lagi hot sale kok

Besok gue udah ga bisa nulis di apartemen lagi, ini malam terakhir di sini. Di temani secangkir teh dengan nyanyian hujan di luar. Di kelilingi sama barang-barang yang mau move on. Seharusnya move on cinta itu semudah memindahkan barang. Tapi sayang yang main hati, kalo membekas ya susah di sembuhin. Mau ke dokter cinta berkali-kalipun kemungkinan belum sembuh. Kecuali minum baygon

Ga kerasa waktu itu berputar cepat. Perasaan baru kemaren ketemu arif, kenalan dengan nada jawanya yang lucu. Baru kemaren gue jadi mahasiswa paling cupu. Baru kemaren kolor gue di pegang teteh langganan loundry

“Yaz, ga usah nyanyi deh suara elu jelek!” kata arif barusan

Iya barusan sebelum duduk nulis ini, gue sama arif nyanyi-nyanyi ga jelas. Berkat arif gue jadi agak suka dangdut, padahal dulu benci banget. Lagi enak-enak nyanyi trus arif bilang kayak gitu, itu rasanya sakit.

“Biarin jelek yang penting muka gue enggak”

“Iya muka elu emang ganteng, tapi banyak cowok yang suka.. hiiiii”

Semoga ini bukan candaan kita yang terakhir, besok udah pindah. Arif ke kosan yang katanya ibu kosnya cantik, dan gue di perumahan yang semoga ada tetangga cantik. Enak kali yah tetanggaan sama cewek cantik di perumahan yang pagarnya ga tinggi-tinggi amat.  Kalo ada BH jatuhkan bisa di simpen.

9 thoughts on “Mulai Selesai

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s