Ini Pulang


Episode 027“Ma.. sabun mandinya baru? kok ga kayak biasanya ini busanya banyak banget?” tanya gue ke mama.

“Masa sih yaz? Itu sabun biasanya lho” Lalu gue pergi ke kamar mandi trus nunjukin ke mama “Ini mah”. Mama gue langsung ketawa kenceng “huahahaha, baca tuh, baca!” pas gue baca ternyata ‘shampo’. Anjir jadi gue tadi mandi pake shampo. Huuaaaaaa bulu bulu di tubuh gue jadi semulus rambutnya agnes dong

Posisi gue sekarang ada di rumah. Ya udah sekian lama meninggalkan kampung halaman demi menuntut ilmu. Tapi ga menuntut ilmu doang sing, nuntut pacar pernah, nuntut abang bakso pernah. Tapi nuntut pemerintah ga pernah, gimana mau nuntut toh mereka di pilih rakyat

Pas pulang ke rumah kemaren orang tua langsung shok “Lah kamu kok tiba-tiba di rumah, katanya masih lama pulangnya, ini malah bawa oleh-oleh seabrek. Tapi makasih udah di beliin oleh-oleh” kata mama gue. “Eh pede ini oleh-oleh buat tetangga, mama tuh beli aja sendiri”. Langsung di jitak dan pergi

Dari dulu gue binggung definisi pulang. Bagi gue pulang itu adalah hal yang setiap orang lakukan. Manusia itu hidup untuk pulang, semasa kita kecil kita di ajarkan untuk pamit ke manapun mau pergi. Iya itu pamit untuk pulang. Dewasa kita merantau jauh, lalu kangen rumah. Itu tanda alam untuk pulang. Ketika lebih dewasa kita lebih religius, kita mempersiapkan untuk pulang ke hadapan Tuhan. Jadi sebenernya pulang itu mempersiapkan ongkos, ongkos hati, ongkos uang, ongkos pikirang dan ongkos cinta

Eh dari dulu gue nulis ga pernah fokus sama 1 topik kan? Iya ini juga mau cerita yang lain

Kemaren pas duduk sama bokap hape gue bunyi, gue bales. Lalu kita ngobrol ga lama hape bunyi lagi, gue bales. “Itu siapa yaz?” tanya bokap. “Oh, temen yah” jawab gue sambil lihat hape “Temen apa temen?”

“Eh bener temen, dia dari sidoarjo kuliahnya aja di jember”

“Cewek kan? Tapi mata kamu aneh lho, biasanya kamu kalo suka sama cewek ga gini-gini amat. Eh ngomong-ngomong sama yang kemaren udah putus?”

“Hah? Emang aku pernah cerita? Perasaan enggak deh!” pas gue ngomong ini, orang yang jalan di depan langsung berhenti semua. Sumpah, sangking kencengnya

“Pacar kamu yang kemaren pernah ngobrol sama ayah soalnya” lanjut bokap

“Ya ampun baru tau aku, udah lama putusn yah”

“Dan kayaknya ini baru lagi, ini kayaknya beda sama yang lain. Ketahuan lho dari mata kamu” kata bokap

“Ah sok tau deh, biasa aja kok”

“Sebagai ayah tau kali, dimana anaknya jatuh cinta pada fase sesungguhnya”

“Maksudnya fase sesungguhnya?” tanya gue penasaran

“Maksudnya bisa saja ini jodoh”

“Heh? Ngaco. Ketemu aja belom pernah kok”

“Ya siapa tau, tapi kalo kamu cocok sama yang ini ayah setuju banget. Ya walaupun belom pernah ketemu tapi mata kamu aja nunjukin ketulusan”

Lalu gue bengong agak lama. Demi mencerna kata-kata yang muncul dari mulut bokap. Lalu bokap lanjut ngomong

“Kalo kamu serius, lanjutin sama dia. Ayah dulu aja umur 25 udah nikah”

Dalem hati gue ngomong “Ya ampun bokap gue ini kesurupan apa bisa bilang begitu”

“Kamu kalo nikah jangan tua-tua. Nikah muda itu enak, rezeki lebih cepat mengalir. Jangan percaya tuh sama omongan kaya dulu baru nikah, iya kalo istri kamu setia kalo enggak ya mati kamu”

“Kalo gitu aku mau nikah umur 24 yah!” kata gue tiba-tiba semangat

“Iya bagus itu, lagian kamu kan nanti programmer pasti duitnya banyak”

“Yah, programmer itu kuli, duitnya ga banyak”

“Siapa bilang, kamu sok tau! Om kamu itu programmer juga, bisa beli pesawat pribadi”

Gue langsung diem ga ngomong apa-apa, ya emang kenyataannya om gue sukses. Dia programmer di riad, arab saudi.

“Nah kamu mau nikah umur 24 kan?” lanjut bokap “ayah sih Cuma bisa doain kamu sukses. Lebih ayah doain kalo kamu jadi sama yang kamu chat itu”

“Hah!” ini serius gue agak shok, ya Tuhan apa omongan bokap ini bener “Amin deh amin” kata gue dan berharap mengakhiri pembicaraan. Tapi tetep bokap ngegoda “Namanya siapa sih yaz?”

“Ah mau tau aja” gue langsung pergi dengan senyum puas nyuekin bokap. Gue kira bokap akan ngejar nanya terus. Ini enggak. Sumpah dasar anak sama ayah itu ternyata sama aja sifatnya. Iya cuek

Ngomong-ngomong kalo omongan bokap di atas bener, canggih juga ya. Ya semoga Tuhan memberikan yang terbaik.

9 thoughts on “Ini Pulang

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s