Dukun pun Bercinta


Episode 028Ketika hidup di jaman serba modern gue kira, kita itu semakin ga percaya sama hal-hal mistis. Hal yang berbau gaib, yang masih percaya hitungan hari, yang masih percaya jodoh ada di tangan dukun. Dukun bertindak anaknya di hamili

Enggak, hal itu ternyata masih populer, malah semakin populer. Kemaren ketika ketemu temen gue langsung nanya ‘Yeah, gimana kabar cewek elu? Masih sering gituan?’ iya maksud gue gituan adalah hal najis yang di larang agama sebelom melakukan pernikahan. Kalian mau protes? Mau menghakimi itu dosa? Semoga sih sebelum bilang gitu benerin kelakuan kita dulu

“Udah enggak, gue juga gara-gara si itu jadi stres, bayangin deh cewek yang ngelakuin itu pertama kali sama gue trus tiba-tiba putus dengan alasan punya cowok lain. Mending ya cowoknya itu lebih baik, tapi ini enggak. Dan harusnya cewek yang sering ngelakuin itu malah semakin deket, takut ada perpisahan”

Gue cuma diem dengerin omongan dia namun di kepala ada pemikiran yang mengganjal. Iya walaupun gue belom pernah ngelakuin hal itu, tapi kalo di pikir cewek yang rela ngasih perawan ke cowoknya itu harusnya tetep memperjuangkan cintanya. Yang ada biasanya malah cowok kurang ajar, cuma memanfaatkan kenikmatan.

“Kok bisa dia ninggalin gitu aja” tanya gue

“Yah dukun bertindak” jadi ceritanya pacar si (sebut aja temen gue ini namanya ‘P’) adik kelas kita. Nah pacarnya si P ini ada yang nyukain cowok seangkatan. Berhubung usia pacaran si P dan ceweknya lama, jadi ya susahkan kalo putus begitu aja, eh si cowok yang suka itu pake dukun. Ya kandaslah hubungan si P.

“Kok lu tau cowok itu pake dukun?” tanya gue

“Lha gue juga tanya dukun”

Shit, omong kosong semua. Dalam hati gue bilang gitu. “Emang yakin pake dukun?” tanya gue lagi

“Terserah lo sih, inget si adik kelas yang naik vespa modifan panjang ga?” tanya P

“Oh iya, tau tau yang sok itu. Yang pernah gue marahin? Oke kalo itu gue yakin pake dukun, soalnya mukanya udah mirip setan sih” si P ketawa kenceng.

Ngomong-ngomong kalo gue bilang gitu, muka gue sendiri mirip apa? Ya terakhir ngaca sih mirip cristian sugiyono, tapi entah kalo sekarang mirip monyet

Trus gue jadi mikir, ini apa dampak instanisasi dunia modern. Orang jadi malas berusaha? Ya ampun andai mereka tau, yang bikin aplikasi yang bikin teknologi itu mikirnya sampe stres. Kita (develop) mati-matian melakukan riset bikin sesuatu hal yang tadinya ribet biar jadi gampang. Eh malah di remehin gitu aja.

Cinta mah tetep cinta, jangan make dukun. Asal kalian tau, dukun itu juga doyan teknologi. Ada pertanyaan aneh tinggal tanya mbah google. Bahkan lama-lama dukun itu juga buka online shop

Semakin kalian di butakan, semakin dukun untung. Kalo ngomong masalah cinta, kayaknya kita harus lebih banyak belajar dari pengalaman. Penolakan itu bukan sesuatu yang menakutkan, ya kalo kalian mau jadi playboy kenapa harus takut di tolak. *Lalu di bakar @sovira12*

Coba deh survive ke hati cewek-cewek. Ya pastinya cari temen cewek yang banyak sih. Kalian kalo nemuin yang cocok pasti di hati itu nyaman. Gimana cara menilainya?

Gue sih baru sadar akhir-akhir ini. Dulu-dulu gue kalo punya hubungan ga pernah nyeritain kejelekan sendiri, ga pernah ngejelekin diri sendiri. Selalu sok cool di depan cewek, selalu kelihatan keren di depan mereka. Selalu ga mau kalah dengan cowok lain, mereka punya ini gue harus punya juga. Tapi sekarang udah punya yang nyaman semua itu sirna

Yang ada malah bercanda-canda ngejelekin diri sendiri. Ga lebih keren dari orang lain, bahkan kalo pasangan bilang elu jelek, kita jadi ngaca sendiri “Emang sih gue ternyata jelek”

Ya intinya kalo kalian udah nemu yang cocok ga akan ada egoisme dalam diri. Semoga sih omongan gue ini bener.

3 thoughts on “Dukun pun Bercinta

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s