Omongan Orang


Episode 032Kadang kita terlalu menutup mata, tak belajar banyak dari waktu. Begitupun kita mengejar waktu yang kita dapat hanyalah bayangan semu

Pernah ngerasa kesepian di tempat yang ramai? gue baru aja ngalamin. Ketika berkumpul dengan teman-teman dengan secangkir kopi dan segudang pembicaraan canda. Pikiran gue melayang entah kemana, omongan mereka hanya berlalu di telinga. Seakan pikiran gue bercumbu dengan setan. Tapi kalo beneran bercumbu gue milih setan kuntilanak sih. Kalo perlu yang montok

Entah apa yang ada di pikiran gue adalah hasil pembicaraan dengan seseorang kemaren. Kita tak sengaja bertemu di supermarket ketika gue nyari obat batuk tapi salah ke tempat kondom.

“Eh fiaz? kapan pulang?” sambil jalan deketin gue

“Oh elu ras, udah lumayan lama, ngapain di sini?”

“Lagi nyari popok buat si kecil. Kamu ngapain di sini, serius amat”

“Nyari obat batuk. Lama ga ketemu makan di depan yuk, katanya makanan di situ enak” ajak gue

Temen sma dulu, kita pernah dekat bukan sekedar teman namun tak juga di sebut sepasang kekasih. Yang tak berubah dari dia adalah suka dandan, entah kenapa pas lagi makan dia malah ribet ngelihat cermin terus. Takut bedaknya luntur kali yah

“Gue udah cerai” kata dia di tengah obrolan

“Lah gampang banget idup lo, SMA belom kelar udah hamil. Sekarang cerai”

“Lo kira jadi gue gampang! hah! elu sendiri masih kayak dulukan? masih takut terikat sama cewek kan!” bentak dia “Udah hidup berapa tahun elu masih sakit hati? punya hubungan itu yang serius!”

“Heh maksud lo apa?” kata gue agak emosi

“Gue cuma mau ngasih tau elu! kalo cewek itu manusia. Lo punya kekasih? kalo punya seriusin!”

Sumpah gue ga ngerti omongannya. Awalnya mau maharin dia malah guenya di marahin.

“Gue lagi nyoba serius kok sama cewek, Insaallah bener-bener serius yang ini. Semoga sesuai harapan” kata gue dengan pelan

Apa yang dia fikirkan jelas mungkin itu adalah masalah pribadinya, dan malah terucap untuk memarahi gue. Tapi dari situ gue sempet mikir dia tau bener tentang gue dulu dan sekarang. Untungnya sih dia ga pernah sampe tau ukuran sepatu gue, ukuran baju gue, apalagi ukuran kolor

Dari omongan itu sampe sekarang gue masih mikir. Apa bener yang gue lakuin sekarang hasil cerminan sakit hati di masa lalu? ah entah, perasaan kalo sakit hati mah harus ke dokter ya

Akhir-akhir ini gue banyak ketemu temen, dan pasti diantara mereka laporan. “Eh mantan lo si A kemaren sering mampir ke minimarket gue, tempat lesnya deket” “Eh si B lulus di univ … ini lho” “Si C sekarang pacarnya si itu” kalo udah kesel pasti omongan gue jadi aneh “Oh iya kemaren gue juga sempet ketemu, kita malah ngupil bareng” muka mereka langsung tegang

Apa coba maksudnya, entah kenapa orang itu lebih tertarik dengan kehidupan pribadi orang lain. Kalo artis sih maklum ya publik pengen tau. Nah kalo gue artis bukan, orang penting bukan. Masih aja ada gosip. Kayaknya gue emang bakat jadi artis. Kira-kira kalo gue jadi artis peran paling cocok buat gue pasti yang keren-keren. Ya seperti jadi orang gila gitu

4 thoughts on “Omongan Orang

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s