Ini Masalah Hati


Episode 035Hidup itu seperti di perkosa, memang sakit rasanya. Tapi nikmatilah

Setiap orang pasti punya masalah, anak kecil punya masalah dengan temannya, orang tua masalah akan kehidupan. Dan kita ketika masih muda masih bermasalah dengan pikiran. Berbahagialah mereka yang pikirannya jupe mulu

Kalian melihat gue sebagai apa? komedian? bisa jadi. Dan kalian tau sebenernya komedian itu adalah orang paling bermasalah. Mereka menghibur orang lain menghina diri sendiri. Tapi tak pernah mengungkapkan masalah sebenarnya. Lihat tuh berapa banyak komedian yang akhirnya terjerumus ke obat-obatan. Atau paling kecil ke rokok. Untung gue ga doyan rokok. Soalnya dulu pernah ngemil rokok besoknya ga bisa beol

Gue sih sebenernya bukan ngelucu itu yang gue tulis maupun ucapan tulus dari hati. Sehari-hari omongan gue juga ga jauh dari paha dada, ga jauh dari menghina orang. Tapi untung orang yang gue hina itu ga pernah sepenuhnya sadar gue hina. Mereka cuma menganggap gue idiot, ga punya otak. Memang ga salah sih, gue dari dulu sekolah juga ga pernah dapet juara kelas, ya paling juara ngupil

Banyak yang menganggap orang bisa ngelucu itu cerdas. Gue rasa banyak benernya, kecuali gue. Iya gue emang punya backround di bidang IT tapi jangan di kira pinter. Bisa gue ya cuma browsing. Java, if esle, method, internet scurity, jaringan, algoritma, desain web itu semua gue ga ngerti. Ya paling enggak kalo ada orang yang mau bayar bisa lah gue bikinin aplikasi.

Masalah, gue kira ga semua orang bisa menyembunyikan dalam senyum. Udah 2 hari ini gue ngerasa beban di pikiran semakin banyak. Entah mulai dari mana yang jelas memuncak ketika nenek gue meninggal. Untung keluarga gue udah menyiapkan hati, jauh hari sebelum nenek pergi. Gue ga pernah netesin air mata untuk nenek, tapi hati ga bisa di bohongi. Nenek gue adalah orang tua gue, mereka pernah menjaga gue waktu orang tua sibuk, rela lari kesana kemari waktu kita masih kecil ga sadar akan bahaya.

Tapi gue selalu berusaha menutupi masalah yang gue hadapi, apalagi ketika bertemu orang lain. Gue ga cerita betapa sedihnya di tinggal nenek, apa masalah yang sedang gue hadapi, seberapa sulit gue tidur tanpa obat. Gue ga pengen orang lain tau gue punya hati, gue cuma pengen orang tau gue itu sebagai laki bangsat sering deket cewek sana sini. Tapi kalo gue udah menaruh hati, jangan harap gue bisa berbagi hati juga. Bukan, ini bukan masalah setia. Ini masalah perasaan

Dan jangan pernah ngangep gue ini pengecut. Sekali janji sampe matipun akan gue usahain untuk nepatin. Boleh kalian bilang omong kosong. Toh gue yang ngejalanin

*di tulis dengan perasaan tak terkira, maaf atas kata yang tak pantas*

8 thoughts on “Ini Masalah Hati

  1. “gue ngga pengen orang lain tau gue punya hati”
    gw juga gitu. pas emak gw masuk rs, cuma gw satu2 nya ngga nangis.tapi kalo udah pas mau yidur sendirian dikamar abis jenguk, berderaian air mata deh gw.
    *curcul

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s