Bukan Nilai Untukmu


Pernah terobsesi dapet nilai bagus? Mungkin kebanyakan gitu ya, pengen selalu dapet nilai bagus di setiap ujian atau hal yang berkatian dengan penilaian akan kepintaran. Untung gue ga pernah terobsesi nilai, gue sih lebih terobsesi jadi ganteng. Iya gue jelek

Pagi tadi dosen gue marah dengan bijak, kelas gue tadi pagi emang ada assesment mata kuliah manajemen. Harusnya jadwal assesment jam 7 tapi karena soal assesment belom keluar akhirnya kita nunggu. Anak-anak udah pada siap semua, gue cuma bisa meratapi nasip sambil di ciumin tembok

Jam 8 assesment dimulai anak-anak pada serius. Yang tadinya sibuk download film anime, jadi ngakakang kesusahan ngejain soal. Yang tadinya sibuk bedakan, sekarang luntur semua gara-gara pusing akan soalnya. Gue yang tadinya meratapi nasip, sekarang garuk-garuk tembok pake pantat

Dosen sih diem sok ga ngawasi sambil ngecek absesi di laptop. 1 jam berlalu, banyak anak yang udah ngumpulin lembar jawaban. Setelah ngumpul baru nih dosen buka pembicaraan

“Saya paling ga suka ngelihat orang mengaggap rendah assesment, hari ini kalian saya maafkan. Coba tanya kelas kemaren, senyum dikit aja saya keluarin. Apalagi yang ngobrol, ada tadi sebagian anak. Tapi saya maafkan, saya ga pernah mengajarkan kalian untuk nyontek. Jangan terobsesi oleh nilai. Saya lebih bangga kalo ada mahasiswa yang jujur, ga tau ya di ‘kosongi’. Itu malah membuat saya sadar, apakah cara saya mengajar sudah efektif atau belom. Saya dulu pas mahasiswa gitu, malu kalo dapet nilai bagus tapi bukan dari hasil jerih payah sendiri. Maaf atas perkataan saya, selamat siang”  ~Irman hariman dosen manajemen

Setelah dosen ninggalin kelas pikiran gue jadi kembali ke masa lalu, dari kecil gue ga pernah di ajari untuk mendapatkan nilai bagus. Gue lebih di ajarkan gimana caranya lebih baik dari orang lain dengan cara berbeda. Bokap gue dari kecil emang ngajarin hal yang beda dengan orang tua lainnya. Boro-boro ngajarin kita dengan manja, yang ada di suruh nyelem ke kolam renang

Pernah suatu saat gue dapet nilai 0, gue sembunyiin dan ga pernah gue tunjukin ke orang tua. Sialnya guru ngelapor ke bokap, bukannya di marahin di paksa untuk belajar dengan giat bukan. Eh malah di ajak jalan-jalan sambil ngomongin masalah nilai tersebut dengan enjoy. Dengan sendirinya gue malah rajin belajar, bukan tanpa suruhan

Dari situ gue ga pernah ngejasa takut untuk dapet nilai jelek. Gue ga pernah juara kelas, gue ga pernah dapet predikat murid pintar. Justru gue lebih suka dapet predikat murid aneh. Seru kan kalo orang lain ga pernah ngelihat kita belajar tapi sekali ngerjain soal rumit bisa.

Jangan terobsesi oleh nilai, kreatifitas lebih penting.

2 thoughts on “Bukan Nilai Untukmu

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s