Jadilah Pendengar


Pada akhirnya kita tetap memilih seseorang yang selalu ada…

Udah sekitar 6 tahun gue belum pernah merasakan dag dig dug yang berlebihan ketika ketemu seseorang. Dag dig dug nya ga berlebihan juga sih, ga pake ngompol di celana segala kok. Untung pake pempers

Iya gue terakhir kali ngerasain bener-bener grogi sama cewek itu kelas 3 SMP, tapi entah kenapa gue kemaren ngerasain lagi. Bukan ketika ketemu. Justru pas lagi smsan. Kalo udah ketemu mah biasa, paling juga kita saling mengagumi dengan menatap mata dengan tulus. Kelanjutannya, ga tau. Itu lagi di santet apa cinta

“Hai..” sambut dia
“Oh iya sok atuh duduk, baru pulang sekolah ya?” tanya gue membuka pembicaraan

Gue bukan tipe-tipe cowok yang banyak ngomong, Gue malah suka dengerin orang ngomong. Kadang tipe kayak gue ini menghanyutkan. Ketika kalian ngomong pasti di dengerin dengan seksama, dan kelihatan kok omongan kalian itu dapat di percaya apa enggak. Jadi hati-hati

“Em udah punya pacar kak?” tanya dia
“Belom, gue jarang terikat hubungan” jawab gue

Seketika gue lihat raut mukanya, dia kaget. Pasti dalam hati bilang “Ini cowok pasti bangsat” tanpa gue kasih waktu untuk menganalisa, gue jelasin lagi

“Iya gue jarang terikat, pacaran sih gampang tapi itu yakin saling cinta apa hanya sekedar nafsu? jadi ya gue kalo jalan sama cewek kayak kita sekarang ini ga pernah nganggep lebih. Kita lihat aja ntar 3-5 hari mendatang kalo masih ada rasa padahal jarang smsan atau saling kontaklah. Berarti itu cinta”

Anjir gue bisa bilang gitu… kayaknya hasil boker sehari semalem

Akhirnya gue malah larut dalam pembicaraan ini, ngomongin keluarganya ngomongin saudaranya, cerita dia dari kecil sampe bisa ketemu gue. Dan gue cuma bisa dengerin dan mengagumi matanya, kayaknya gue jatuh cinta. Tapi belom yakin

“Situ udah punya pacarkan?” tanya gue
“Udah sih tp LDRan, anak surabaya” jawab dia
“Kok bisa ketemu?” tanya gue lagi

Namun dia ga cerita banyak, justru malah nyeritain hobinya, prestasinya, buku buku yang di baca. Dan gue sekali lagi larut dalam obrolannya.

Dalam hati gue bilang, emang siapa sih yang mau LDR. Mereka cewek maupun cowok justru memilih seseorang yang selalu ada, bukan orang yang nemenin telepon, bukan orang yang selalu mention, nulis cinta di dipost facebook. Mereka butuh kehadiran seseorang untuk kehangatan obrolan. Bukan tulisan maupun janji

Bahkan gue heran anak SMA kayak dia obrolannya udah berat-berat. Perasaan dulu mah gue SMA omongannya ya masalah style yang lagi ngetrend ngomongin temen pokoknya obrolan anak SMA, tapi ini enggak. Kayaknya gue dulu SMA kebanyakan ngupil deh

Obrolan kita ga pernah habis, justru ketika dia mancing untuk gue bicara. cuma bilang “Gue bukan pembicara yang baik, cuma pendengar yang baik”

Kadang ada kalanya cewek itu lebih suka di dengarkan kok. Jadi kalo jalan sama cewek mah santai, pancing obrolan apa yang dia suka, tugas kalian cuma jadi pendengar. Tapi entah kalo kalian udah suka sama cewek itu pasti susah mancing obrolan, mungkin kaliannya (cowok) justru dominan ke pembicaraan. Dan menurut gue itu salah

Jadilah pendengar yang baik, pasti kalian juga pembicara yang baik

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s