Seperti Remahan Roti yang Terkumpulkan


Akhirnya setelah sekian lama ngiler-ngiler ngelihat bodynya yang montok, pengen megang tiap hari dengan kelembutan. Dilihat enak, bisa nemenin kemana-mana. Eh bentar-bentar ini bukan ngomongin aura kasih ya. Aura kasih mah lebih aduhai, bahkan kalo cowok yang over, ngelihat di depan mata langsung Croot

Lupakan kaliamat di atas.

Gue ngomongin laptop baru. hehe

Jadi ceritanya Akhir 2013 kemaren kan si apple ngeluarin produk baru beserta sistem operasinya. Nah gue bela-belain streaming ngelihat WWDC. Dalem hati bilang ‘Anjing, gue harus punya salah satunya 2014 nanti’ emang ya entah kenapa setelah make produk apple kayaknya jatuh cinta gitu pengen punya semuanya. Entah kalian juga apa gue doang. Puji Tuhan salah satu produk yang keluar 2013 akhir lalu ada di tangan. Yang kanan megang Macbook pro retina gahar sedangkan tangan kiri megang kakinya aura kasih. Iya kalo gue megang pahanya di gampar. Mati gue

Baru beli 1 April 2014 kemaren, yang gue pilih macbook pro retina display 13′ hi-end. Awalnya sih bingung mau beli yang low-end kok nanggung mending mid-end. Mau beli yang 15′ tapi udah punya yang lama. Setelah gue muter-muter reseller apple di bandung sambil ngebandingin harga, akhirnya cocok beli di mycampusitb. Iya satu perusahaan sama emax, harganya emang ga jauh beda tapi pas itu barangnya cuma ada di mycampusitb ya udah ambil, nah pas mau ngambil mikir lagi mid-end kok ya nanggung ngelihat harganya, setelah mikir-mikir kerjaan gue di desain sesekali ngedevelop aplikasi kenapa ga ngambil yang bagus sekalian. 8 menit muter-muter ga jelas akhirnya deal ambil yang hi-end. Sambil nunggu barang di ambil gue ngobrol sama yang nanganin pembelian gue.

“Baru situ lho mas yang ngambil rMBP hi-end” kata dia

“Oh ya?” gue senyum-senyum ga jelas, gini ya rasanya bangga. Jadi gue harus lebih menghasilkan uang sama laptop ini. Semoga semakin banyak client yang ngajak kerja sama. Amin

Jadi inget balik ke cerita seminggu sebelum gue beli mac. Jadi ceritanya sore itu hujan deres banget, berhubung gue udah janjian sama seorang klien mau ga mau harus nemuin dia. Gue sama patner gue nembus ujan. Mau pake mobil? mobil siapa? baru kepengen beli tahun ini tapi belum ada duit, semoga cepet.

Bandung di mana-mana banjir, untung pake motor jadi dengan sigap bisa nembus banjir dan macet. Sampe tempat tujuan nunggu klien 1 jam, dia bawa mobil dengan tampilan keren. Ngobrol-ngobrol dia tertarik “Kalo saya kontrak kira-kira berapa?” gue nyebutin dengan sejumlah harga dengan berbagai perhitungan pengalaman. Trus dia bilang “Mahal amat, desain doang” Trus gue jelasin kenapa desainer graphic lebih mahal dari ‘tukang desain’

Tapi dia tetep mau nurunin harga, akhirnya dengan bisik-bisik gue bilang ke patner gue “klien yang ini kita batalin aja ya, semoga ada yang lebih cocok” kata gue. Dengan kedipan mata dia mantap. Bicara baik-baik gue bilang ke dia “Maaf pak, karena bapak tidak cocok lain kesempatan mungkin kita bisa bekerja sama” Eh trus si bapaknya marah-marah. Gue cuma diem aja di lihatin orang-orang yang duduk di sekitar situ.

Pulang masih dengan hujan yang cukup lebat. Gue di jok belakang merenung, dan bilang ke patner gue “Nyari duit kok gini-gini amat ya?” dia nanggepin “hahaha, lihat tuh di depan  ada mobil hammer”

“He? apa hubungannya?”

“2 tahun lagi kita bisa beli kok, ini mah proses kecil. Elu harus bersyukur bisa ketemu orang-orang hebat hanya karena bisa nge-desain dengan ide-ide kreatif lu. Lihat deh gue siapa? iya gue anak buah elu. Elu bisa ngegaji gue itu istimewa. Lihat siapa mahasiswa yang udah punya usaha bisa ngasih gaji di atas rata-rata? dikit kan? Kita basah-basah demi nyari duit, elu ga lihat anak kecil di depan itu? udah kedinginan, muka pucet demi duit receh. Tuhan maha adil kok”

Tanpa gue jawab langsung kaca helm gue tutup. Entah kenapa air mata gue keluar. Segitu banyaknya rezeki dari tuhan malah gue keluhin. Orang tua gue yang dari kecil sampe gede gini harus banting tulang demi kebutuhan anaknya. Gue bisanya minta, ngeluh, main. Harusnya gue bersyukur dan lebih berusaha. Bukan ngeluh

Dengan akhir kata. Jangan ngeluh, kita bisa kok mendapatkan apa yang kita inginkan. Emang semua butuh proses. Kita hidup itu seperti mencari remahan roti untuk mengisi perut, jangan ngeluh pas nyari remahan rotinya emang dikit-dikit tapi kan bikin kenyang.

Doa gue mah semoga bulan ini lebih di lancarkan rezekinya, dimudahkan segalanya. Dan jangan mengeluh. Oh iya jangan lupa vote gue di tribeca film festival new york (disini)

 

9 thoughts on “Seperti Remahan Roti yang Terkumpulkan

  1. haha asik ya umur segitu udah bisa ngehasilin duit.
    Asal jangan lupa nabung aja. Sebagian besar remaja yang punya duit itu pasti dipake buat beli yang nggak penting😦

    yah semoga kamu nggak kayak mereka. Dikit boleh sik >_<

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s