Setan Pindahan


Ya ampun ga kerasa sebulan penuh gue ga update blog. Maaf ya *cium satu-satu

Jadi kenapa lama ga update? panjang ceritanya, sepanjang titit pak RT yang suka ngintipin tetangga. Iya jadi pak RT itu kadang emang mesum banget. Eh eh.. lupain Pak RT, dosa ngomongin orang yang udah ga bener.

Sebulan ini gue banyak cerita mulai dari kejadian serem rumah lama, pindahan, kerjaan yang makin banyak, tugas kuliah yang bikin kesel, kosan yang baru, bapak kos yang sering ngumbar janji palsu. Atasan yang selingkuh sama bawahan, Asisten yang kerjaannya ngelempar kerjaan. Kurang apa lagi coba cerita yang gue punya? udah lebih dari cukup, iya cukup capek hati ini..

Gue awali cerita serem rumah lama. Yang gue maksud rumah ini kontrakan, pernah gue ceritain di postingan dulu-dulu, kontrakan yang nyaman di kelilingi oleh tetangga yang baik hati nan tidak sombong tapi sering berisik desahan maut. Entah gue ga tau itu desahan main di ranjang atau desahan karena susah buang air besar. Gue ga tau sumpah, ya ngintip dikit sih.

Oke balik lagi, cerita serem ini ga pernah gue alami. Cuman temen-temen serumah yang sering cerita. Katanya sih cewek setannya, namun entah kenapa gue ga pernah di gangguin. Gue curiga si setan cewek itu gangguin temen yang lain supaya pengen ngelihat gue telanjang. Asli, kalo di kontrakan ga ada temen abis mandi, handukan, gue langsung keluar kamar mandi tanpa sehelai benang pun. Iya sensasinya beda gitu, nyaman aja. Oke jangan bayangin titit gue bergelantungan kekanan kekiri dengan slowmotion. Jangan di bayangin!

“Fi, lu kemarin bawa temen cewek ke kamar ya?” kata yuda

“He kemaren? lah gue kan baru pulang jam 3 pagi tadi”

“Loh gua kemarin ngelihat cewek rambut panjang ngaca di cermin kamar elu deh”

“He serius yud? cantik ga?”

*PLAKK

Kepala gue langsung di pukul dengan indahnya, padahal gue nanya serius. Kalo cewek rambut panjang cantik kan lumayan di pacarin. Ya walaupun setan, seenggaknya gue punya pacar gitu.

——————
“Heh! heh! bangun!” teriak hakim

“Ada apa kim, masih pagi ini” jawab gue dengan merem melek

“Lemari di kamar gue geser”

Gue langsung berdiri dan menuju kamarnya.

“Geser gimana?”

“Ini tadinya itu di sini, sekarang pindah disini”

Gue lihat itu lemari pindah deket pintu yang kata hakim sebelumnya deket kasur.

“Ah élu lagi ngigo kali trus geser lemari sendiri”

“Mata lu soak! mana kuat gue geser lemari berat gini”
Trus gue coba geser, emang berat banget. Gue langsung mikir, ini setannya berotot kali ya, cocok ini mah di ajak angkut-angkut bata. Atau kalo enggak kan bisa tuh bantuin tetangga bangun rumah
———————
Lain cerita lagi si david, temen yang nginep di kontrakan. Ketika kita asik-asik bercanda. Ada yang main game, ngobrol, gitaran. Tiba-tiba david teriak

“Anjirr Tuyul!”

Serentak kita langsung kaget, si david mukanya ketakutan menghadap ke dapur. Dengan bergegas gue menuju dapur untuk ngecek bener apa enggak.

Pas gue lihat, aman. Kopi ga ada yang hilang, gula masih utuh, makanan di kulkas masih lengkap. Trus itu tuyul ngapain di dapur? Apa karena kecapean main haus trus numpang minum doang?

entah sampai sekarang hal itu masih jadi sebuah misteri

———————
2 hari sebelum pindah rumah, gue, hakim dan dinar keluar main. Yang ada di rumah cuma yuda.

telfon gue berdering..

“Fi élu di mana?” tanya yuda

“lagi main yud, kenapa?”

“Enggak papa, cepetan balik ya”

Tanpa basa-basi gue langsung balik ke rumah, ternyata si yuda di gangguin sama setan yang buka tutup pagar. Awalnya gue ga percaya, gimana si setan mau mainan pagar lha wong rodanya udah karatan.

Tapi yuda dengan yakin cerita kalo ada yang mainan pagar, dia ngintip lewat jendela yang awalnya di kira ada tamu.

————————
Sekitar pukul 2 pagi dinar baru balik dari ngerjain tugas. Gue yang tertidur lelap terpaksa bangun dan marah-marah. Masa iya jam 2 pagi nyalain yasin mp3 dengan volume penuh. Iya emang bagus sih ayat alquran tapi ya seenggaknya tau diri lah kalo nyalain agak pelanan gitu.

Paginya si dinar minta maaf ke gue. Trus gue tanya kenapa kok nyalain mp3 keceng-kenceng. Ternyata dia ngelihat ada cewek yang masuk kamar gue.

Trus gue langsung nginget-inget apa gue semalem mimpi basah? kalo iya berarti sama setan cewek itu dong. Oh my god!

————————

Masih ada lagi? banyak…

Tapi ga ada yang nyeremin, yang pasti mah mungkin setan setan itu penjaga rumah gue. Ada yang jaga di pagar, ada yang jaga di dapur bahkan kamar gue, kamar hakim dan yang lain. Yang pasti ketika kita merasa takut pikiran kita akan mempertambah buruk. Bukankah harusnya setan yang takut terhadap kita? iya kita punya hati punya pikiran dan iman.

Dan gue ga pernah merasa di ganggu, gue nyaman, gue ga pernah sakit. Sayang biaya untuk memperpanjang kontrakan 2 kali lipat lebih mahal. Akhirnya kita pindah

9 thoughts on “Setan Pindahan

  1. Blog abang satu ini ituuuu super hentai tapi nggak tau kenapa gue suka baca dan kadang ngakak nggak jelas tapi abis itu ada sesuatu nilai yang bisa di ambil. Hahahah

  2. kasih foto ceweknya dong? hakim kan pernah liat? tanyain ceweknya kayak gimana? apa rebondingan terus pake baju lengan pendek dan jins ketat gitu?

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s