Ketemu, Cerita, Kita


Gue kemaren ada urusan ke kampus, dan yahh agak asing karena ada bangunan baru, ruang baru yang pembangunannya cepet banget. Dari pada ke sasar gue nanya seseorang “Bu, kalo bagian akademik dimana yah?” trus di jawab dengan muka jutek sambil nunjukin dengan gelagat ga ikhlas.

Setelah dapet tanda tangan dari bagian akademik gue jalan-jalan muter kampus, siapa tau ketemu temen. Waktu jalan ga sengaja ngelihat gerombolan cewek yang nunggu temennya lagi sidang, dan di situ ada 1 cewek yang gue tanya tadi. Seketika gue malu “Ya ampun maaf ya teh udah gue panggil bu, mukanya udah kayak ibu-ibu sih”

*langsung kabur*

Gue duduk di salah satu bangku dengan menghadap tangga, iya gue inget banget dulu di tangga itu waktu ospek di teriak-teriakin di maki-maki. Bahkan mau ngeluhpun males, ya dari pada tambah capek mending diem.

Tiba-tiba ada dosen yang nyamperin “Fiaz?” dosen yang ngajar gue waktu semester 3 untuk mata kuliah manajemen proyek sistem. Gue inget banget dosen ini yang menghantarkan gue ke pada kemudahan-kemudahan. Gue suka banget matakuliahnya, ya soalnya ngitung masalah duit dalam proyek. Suatu kali gue di tawarin untuk ikut projectnya. Dan karena gue ga bisa apa-apa, bisanya cuma milih warna sama coret-coret akhirnya dengan kesadaran diri gue mengundurkan diri.

Trus seminggu setelahnya gue di ajak gabung lagi “Fiaz, ada project game dari dikti, kamu ikut ya. Tenang ada pelatihan dulu kok sebelum ngerjain projectnya” Dari situ gue mulai di kenal dosen, di kenal profesional-profesional lainnya. Trus semester 4 gue di tawarin kerja di sisfo telkom. Dan yap pengalaman berharga.

Setelah ngobrol basa-basi dengan dosen itu, temen gue cewek 2 orang yang dulu gue sobat banget sama mereka nyamperin. “Ah apa kabar fi? parah kamu lulus duluan” sahut della “Iya ih cepet banget kamu mah” sahut satu lagi desti.

2 Cewek ini gue kenal waktu semester 2. Gue inget banget mereka berdua ini jadi bahan incaran kakak-kakak senior waktu ospek. Ya selain wajahnya yang cantik emang pinter. Dan setelah kenal gue? baru keluar aslinya kita ber 3 sama-sama punya otak mesum.

“Gimana sih ceritanya kok elu bisa lulus cepet? padahal pas kita bareng semester 3 dulu elu ilang aja, cuma kontak-kontakan lewat line, eh tiba-tiba udah lulus” tanya della

Dan panjang ceritanya

“BTW makasih ya udah di rokemendasiin dosen pembimbing” kata desti begitupun della mengiyakan

Yap, semester 5 akhir kemaren mereka bingung mulai nyari dosen pembimbing untuk mengerjakan project syarat kelulusan. Untung si desti curhat sama gue, dan untung juga waktu itu gue udah kelar sidang. Pas sama-sama punya waktu gue kenalin lah dia ke dosen yang ngebimbing gue untuk lulus cepet. Dan beruntungnya lagi ternyata dosen itu paling perhatian sama anak bimbingannya parahnya dia sering ga ngelulusin yang sidang sama dia.

“Kamu habis lulus mau lanjut kuliah apa kerja” tanya gue ke mereka berdua

“Gue kerja dulu lah fi” sahut desti

“Kalo gue nyari yang mau nikahin gue fi, mau?” kata della dengan ketawa lepasnya

Angkatan gue sekarang lagi masa-masa akhir sibuk ngejar sidang. Ah semoga kita selalu di beri kemudahan dalam segala hal.

5 thoughts on “Ketemu, Cerita, Kita

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s