Betapa Pentingnya Bahasa


Gimana rasanya di telpon orang spanyol untuk kerja?

Jadi karena gua udah nganggur lama, dan banyak orang nanya status gua (iya freelance ga di akui) akhirnya pertengahan agustus kemaren gua mulai cari pekerjaan di perusahaan yang butuh designer yang fokus ke ui/ux.

Terhitung mulai tulisan ini gua publish gua udah ngirim lamaran di perusahaan indonesia sebanyak 5 kali dan 2 kali untuk perusahaan luar. Dan apa yang terjadi?

5 Perusahaan indonesia ga ada respon sama sekali, gua kayak ngirim surat cinta ke orang yang salah. Gua langsung minder, ternyata gua ga ada apa-apanya di mata orang-orang. Berasa karya gua ga bernilai, iya gua dari dulu selalu berjanji sama diri sendiri kalo bikin sesuatu ga mau karena kerja tapi atas dasar berkarya. Eh ga ada yang ngehargai juga.

Paham ga maksudnya? gini Kalian tau betapa bagusnya ukiran-ukiran orang jepara? tp kalo mesen ke pengrajin kayu deket rumah pasti kurang puas kurang presisi ukirannya. Tau kenapa? karena ukiran orang jepara itu hasil dari berkarya, mereka bikin ukiran kayu yang keren itu atas dasar berkarya untuk di hargai. Bukan seperti pengrajin kayu yang di hargai untuk berkarya.

Jadi kalo kalian di dunia kerja yang dimana elu cinta atas apa yang elu kerjain. Ya kerjakan atas dasar berkarya, jangan asal-asalan karena tuntutan atasan.

Oke lanjut lagi ceritanya. Karena 5 perusahaan indonesia itu ga ada respon gua nekat aja ngelamar jobs yang di luar negeri, ya kalo sakit hati, biar lebih sakit hati lagi karena di tolak.

Dan yang terjadi? 1 gue ngirim lamaran untuk perusahaan singapore yang punya cabang di jalan sudirman jakarta. Jarak 1 hari gue langsung di telfon “Maaf dengan fiaz? saya sudah lihat portofolio anda, apakah besok anda bisa datang ke jakarta untuk wawancara” dan sayang sekali waktu itu gua lagi sibuk-sibuknya daftar kuliah lagi. “Besok? saya lagi di bandung, bisa ga di undur jadwalnya?” tanya gue. “Fiaz bisanya kapan?”, trus gua jelasin lagi sibuk gini gini gini. “Wah minggu depan ya? Yaudah kalo posisi ini belom ada yang nempati, minggu depan saya hubungi lagi ya”. Dan gua ga di telfon lagi, mungkin emang udah di tempati orang lain, tapi gua puas, ternyata orang luar lebih respon sama karya gua.

Setelah yang di singapore ini ga di telfon lagi, gua nyoba kirim lamaran untuk perusahaan eropa yang ada cabangnya di bandung. 3 Hari setelah kirim lamaran gua di email untuk menentukan berapa gaji yang gue minta, setelah 2 hari di review gua di kabari untuk wawancara via skype.

Dengan catatan, bahasa inggris gua pasif, gua ngerti orang ngomong apa tapi kalo gua suruh ngomong bahasa inggris ga lancar bahkan cenderung ga bisa.

Akhirnya gua bales emailnya, bilang kalo bahasa inggris gua jelek banget tapi gua berusaha sebaik mungkin. Akhirnya janjian untuk wawancara via skype jam 20.30 senin 7/9/15 waktu bandung.

Dan ternyata yang ngewawancara gua itu perwakilan designer dari barcelona, spanyol.

*percakapan ini dalam bahasa inggris*

“Hallo, bagaimana cara melafalkan nama kamu” tanya si cewek nan manis

“Hallo, panggil saja luthfi, lut-fi” eja gua

“lu ti fi? oke saya panggil begitu saja ya, apa yang kamu tau mengenai perusahaan ini?”

trus gua jawab dengan lancar karena gua langi buka websitenya. Setelah gua jawab dia memperkenalkan diri dan menjelaskan tentang apa perusahaan ini. lanjut lagi dia nanya-nanya tentang pekerjaan gua sebelumnya dan gua jawab dengan kacau karena seperti yang gua bilang tadi bahasa inggris gua jelek banget. Akhir kata dia bilang

“Sebenernya kita sangat tertarik dengan anda, karena perusahaan ini baru punya designer dari spain dan china dan kami membutuhkan designer dari indonesia, makannya itu saya menghubungimu karena portofoliomu sangat menarik. Namun sayang bahasa inggrismu kurang lancar, karena kami ingin menempatkan designer di tim global tepatnya di spain. Saya pertimbangkan dulu ya untuk memanggil kamu apa enggak”

Dari situ gua langsung nyesel-senyesel nyeselnya hidup 21 tahun ini. Kenapa bahasa inggris gua ga lancar, ah kemana aja gua dari dulu ga praktekin ngomong inggris, ah bodo banget sih gua, ah ini kan ga semua orang dapet kesempatan emas ini, ah ah ah!

Tapi lumayan sih buat gua sadar diri, kalo gua harus belajar bahasa inggris biar gua lebih bisa memamerkan karya gua. Walapun di indonesia ga di peduliin tapi orang luar lebih peduli kok. Intinya mah kalo kamu punya karya, jangan minder ga di akuin di sekitar kita. Coba pamerin di luar, biar tau lebih atas respon karyamu. Jangan lupa balajar bahasa inggris jangan kayak gua :))

5 thoughts on “Betapa Pentingnya Bahasa

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s