Soal “jinx”


Kalian percaya soal “jinx”?  berbaliknya suatu kejadikan karena terlalu cepat reaktif?

Setelah gua inget-inget segala kejadian 10 tahun kebelakang ternyata itu emang terjadi sama gua. Ketika gua pengen ngerjain sesuatu spesial dan terlalu bangga akhirnya ga jadi sesuai harapan.

Contoh kecilnya pernah gua ceritain di blog ini kalo pengen bikin sepatu dengan merek sendiri. Tapi karena menurut gua terlalu reaktif, ternyata sepatu yang gua pengenin itu ga sesuai harapan. Akhirnya gua tinggal dulu.

Ada lagi ketika gua dapet project yang menurut gua keren, tapi karena cepat reaktif dan pamer. Project itu batal sebelum mulai.

Jadi gua sekarang mulai hati-hati ngomongin harapan, cita-cita, maupun hal yang gua pengen kerjain.

Padahal dulu sering denger orang ngasih motivasi kalo mimpi itu harus sering di ceritakan biar alam semesta ataupun orang di sekitarmu membantu mencapai mimpimu itu. Tapi ya buktinya di gua menceritakan mimpi itu malah terjadi sebaliknya, ya mau gimana lagi

Ada banyak banget hal yang di 2016 ini pengen gua tulis, dan semoga segala hal itu beneran terjadi sehingga bisa gua tulis dengan baik karena beneran udah kejadian.

5 thoughts on “Soal “jinx”

  1. Hmmm mungkin bukan percaya dgn jinx ya. Tp lbh kepada (kayak kata Arman): jgn pamer dulu…. Trs, jgn ada terselip kesombongan & takabur (meski dikit & sering gak disadari). Ntar Alloh jadinya nggak ridho. Sebaiknya dibawa dalam doa yg (makin) banyak aja spy Alloh mudahkan. Gitu sih klo dr sudut pandangku. Maaf klo ada sale-sale kate😀

  2. Jinx pernah dibahas secara eksplisit di episode Mario Teguh. Saa kita punya mimpi, baik diceritakana atau enggak, mimpi tersebut menuntun kita untuk berbuat demi mencapai mimpi itu. Dimana letak jinx-nya? Saat kita mulai sesuatu tapi kena ujian dengan cara gagal di tahap pertama. Saran dari MT, jangan berhenti, terus diperjuangkan.
    Dalam agama saya, Tuhan nggak akan mengambil sesuatu dari hamba-Nya. Misalnya ya gagal di tahap awal atas pencapaian yang paling kita inginkan. Nah, pas kita terus berjuang dengan PeDe tanpa menggubris kegagalan yang seolah menertawakan kita, entah nanti atau suatu saat nanti kita akan sukses dengan cara lain sebagai ganti atas sesuatu yang pernah ‘diminta’ Tuhan.
    Intinya, aku juga pernah gagal sampe ngerasa sangat hancur karena persiapan yang udah dua tahun dipersiapkan dengan matang ternyata nggak membuahkan hasil. Eh, ternyata kalo diambil sisi positifnya, sesuatu itu udah diganti sama sesuatu yang lain dan lebih baik lagi. Jangan putus asa🙂

  3. Hadeeh, kenapa lu yaz??? dulu gue sering baca blog lu, artikelnya oke punya, dr yg konyol sampe karya2 lu di vine. Tp skrg… kayanya bnyk artikel yg lebih kearah pesimis. Jangan pesimis bro, hny karna kehidupan yg lu jalanin gak sesuai sm apa yg lu harepin. Coba deh nulis yg gokil* lg.

    Gue gak suka bgt sama paragrap ini:
    “Padahal dulu sering denger orang ngasih motivasi kalo mimpi itu harus sering di ceritakan biar alam semesta ataupun orang di sekitarmu membantu mencapai mimpimu itu. Tapi ya buktinya di gua menceritakan mimpi itu malah terjadi sebaliknya, ya mau gimana lagi”

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s