Kerja di Startup?


Jadi gua udah hampir 6 bulan kerja untuk salah satu perusahaan atau lebih tepatnya startup jadi sah lah ya gua nulis ini.

Mungkin banyak orang yang mikir 2 kali untuk kerja di startup, sama gua juga karena kalo masih kecil tunjangan belom ada waktu kerja yang ga tentu trus banyak faktor lainnya. Nah tapi yang ini gua mau kenapa? ya karena mereka nawarin trus mereka mau bayar gaji sesuai yang gua pengenin, itulah kenapa gua kerja disini.

Startup ini belom gede, bisnisnya keamanan yang fokus pada GIS dan ioT, nah model bisnisnya business to busisness (B2B) dan Business to Goverment. Jadi kita itu partner atau lebih tepatnya kita itu salah satu startup dari perusahaan telekomunikasi terbesar di indonesia, yang logonya tangan merah itu.

Nah berhubung gua desainer jadi dekat dengan CEO, CTO, dan CMO dari startup ini. Tapi sayang menurut gua sih CMOnya fail, tapi untung karena kita kemana-mana masih ada embel-embel logo tangan merah itu jadi bisnis kita ya lancar.

Failnya kenapa, jadi gini tapi gua ga bermaksud menjelekkan atau menjatuhkan ya dan yang jelas udah pernah gua omongin ke dia tapi ya gitu kadang kalo orang udah nganggep dirinya senior susah di omongin. Intinya mah mungkin tulisan gua ini bisa jadi referensi kalo kalian bikin startup.

Nah paling fail nih masalah desain segala produk dari startup gua ini. Ya kan tugas gua selalu ngetes user experience dari sebuah produk dan menerapkannya di user interface. Nah karena mereka ini berdiri dari 2014 dan belom pernah punya desainer, segala produknya ini desainnya pesen ke orang jadinya ga valid. Kayak elu pengen bikin hotel, hotelnya itu pengen yang bagus trus ya udah ga peduli ternyata pelanggan hotel elu itu suka yang ada air panasnya atau suka wewangian jeruk. Itu sangat salah menurut gua.

Setelah gua masuk pertengahan tahun kemaren tanda tangan kontrak dari CEO dan CTO untuk mengubah produknya jadi lebih baik. Pertama yang gua lakuin ngetes user experience dari dasboard yang udah jalan di pemerintahan. Dan ternyata ga user friendly sama sekali, yaudah gua ubahlah semaksimal mungkin CTO acc begitu pula CEOnya. Nah tapi CMOnya ga setuju, katanya jelek. Padahal itu hasil revisi sampe 5 kali dari CEOnya.

Dan jadinya ya ga kepake itu desain karena kepercayaan CEOnya ke CMO. Nah boomerangnya terjadilah kemaren setelah di validasi sama manager logo tangan merah. Ya gua sih pura-pura ga tau aja, tapi trus akhirnya si CEO minta maaf mulai lagi deh desain gua di develop ulang.

Adalagi desain proposal, pastinya sebelum desain rutinitas gua kan analisis lebih dulu ya. Trus dapetlah desain yang simple tapi menonjol dari sisi isi proposal. Tapi si CMO dia ga suka, terlalu minimalis yaudah gua bikin lagi yang desainnya rame gitu. Nah ternyata si CMOnya puas, jadi sekarang gua ngedesain ya yang rame rame gitu ga terlalu peduli lagi user experiencenya. Namun lagi-lagi pas validasi kemaren si manager logo tangan merah lebih suka desain gua yang pertama itu. Fail bener ini mah

Dan ga hanya itu intinya pas validasi kemaren ada 6 hal desain yang ga sesuai dan padahal 6 hal itu udah gua kerjain tapi ya ceritanya hampir sama di atas CMOnya ga setuju.

Mungkin emang salah gua sih ga mau kukuh sama hasil riset gua karena menurut gua ya itu, gua di bayarkan untuk membantu mereka bukan membantah jadi ya gua bikin sesuai yang mereka minta aja ga lagi mikir sisi teknis desain yang gua pelajari dikuliah. Soalnya cape juga setiap meeting CTO sama CMOnya debat mulu.

Jadi menurut gua kalo kalian bikin startup pastiin kalian punya 4 hal utama developer, engineer, marketing dan desainer. Nah karena fokus mereka udah tepat dan beda-beda percayalah sama mereka. Kecuali belom mereka belom ada pengalaman.

Sama kayak contoh kasus gua, ketidak percayaan CMO atas desain gua jadinya ya sama aja gua bikin untuk muasin hati CMO bukan untuk user yang make produknya. Menurut gua ya percayain aja itu ke orang yang memamng fokus di bidangnya, mungkin sebagai CMO cuma validasi kenapa desainnya gitu ga gini, kalo kayak gitu kan desainer bisa jelasin dan ngasih tau pemahaman dari sisi riset yang udah di pelajari. Padahal kan CMO kepanjangannya chief marketing officer, ya kerjaan lu fokus ke marketing.

Kalo disisi CTO di startup ini udah bagus sih menurut gua soalnya sebelum bikin suatu produk dari CTO dan timnya pasti ngobrol dulu sama gua teknologinya bagusnya gimana, desain produknya dari luar sampe dalem bagusnya gimana. Jadi bukan lagi elu bikin produk lempar pasaran gagal perbaiki lagi. Terlalu boros menurut gua.

Di sisi CEO bagus, mulai dari loyalnya ke pegawainya, dan selalu maju lebih didepan akan pengetahuan teknologi yang di kembangkan. Namun sayangnya belom ada kepercayaan ke pegawainya, jadi istilahnya kalo ada pegawainya yang ngasih saran sesuatu trus ternyata CMO ga setuju ya udah ga ada aksi lanjut.

Nah apakah kerja di sebuah startup itu layak? kembali lagi kalian harus cari tau dulu latar belakang dan model bisnis startup itu mereka dapat pendanaan atau penghasilan dari mana.

Apakah bisa berharap penuh kerja untuk startup? gua pribadi sih enggak kecuali alur kerja di perusahaan itu cepat. Contoh kayak ada teknologi baru trus startup itu langsung terjun untuk nerapin itu, menrut gua itu baru bisa di harapin. Gua bilang enggak karena di startup gua ini pengembangannya berasa lama jadi selain kerjaa disini  gua juga masih sering kok ngerjain project desain di luar.

Apa yang paling bermasalah di startup? karena selama kerja disini sering meetup dengan startup- startup gua tanya paling bermasalah bahkan sampe gagal biasanya CEO problem atau CMO problem. Kok bisa? ya karena kadang CEO terlalu bernafsu untuk pengen ini pengen itu tanpa ada keseimbangan bisnis jadi ya jadi problem. Sedangkan CMO kenapa? karena biasanya orang marketing itu terlalu ngumbar janji ga ngelihat orang dibelakangnya sanggup ngerjain apa enggak, atau salah satu temen gua bilang orang marketing terlalu ikut campur sama segala aspek di bisnis terjadilah problem.

Semoga dapet referensi kalo bikin startup ya

5 thoughts on “Kerja di Startup?

  1. kerja di startup tuh enaknya kalo ntar perusahaan nya jadi gede, karyawannya bakal banyak dapet keuntungan dah. tapi ya on the other hand, takutnya kalo gak jadi gede ya…

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s