Hidup Pelayanan


Hidup untuk melayani, ya gua rasa begitu. Semakin elu bisa banyak melayani orang, semakin banyak pula yang elu dapat.

Coba deh lihat sekilas ke belakang, setiap yang kalian lakukan itu adalah sebuah bentuk pelayanan.

Gua ngerasa banget setelah banyak mikir, kok gua bisa sampe sini, sampe titik ini apa yang gua lakuin ya? 

Titik temunya ya gitu ‘melayani’ entah elu punya usaha sendiri atau kerja di orang lain, ya elu melayani permintaan mereka. Kecuali elu seniman ya, bikin karya yang bukan sesuai kebutuhan orang tapi atas kepuasan sendiri.

Ya gua kerja pagi siang malam, selalu on untuk ngejawab telfon atau chat whatsapp dari berbagai klien, bahkan sampe libur, cuti-pun susah untuk ngehindari itu. Karena itu sebuah pelayanan. Kerjaan gua emang terbilang sederhana, bahkan di banding sama tukang bangunan pun lebih sederhana kerjaan gua. Tapi ya gitu punya tanggung jawab yang gede pula, harus meyakinkan klien atas produk perusahaan gua, gimana gua komunikasi dengan baik, ngasih apapun yang klien minta (tp sesuai kontrak juga) ya pokoknya kapanpun lah. Gua pun berusaha sebisa mungkin ngejawab pertanyaan klien dengan cepat. Toh biar mereka seneng, duit ke perusahaan juga ngalir terus.

Jadi kenapa banyak yang ngeluh karena ngelayani orang? Udah jalanin dan bersyukur, toh kalo ga kuat atau ga betah, tinggal pergikan? Dan milih lagi kalian mau jadi seniman atau tetap melayani?

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s