Kroni bawah biasanya jadi penghalang


Yap maaf baru nyempetin untuk update masalah wawancara hari kamis pada postingan sebelum ini.

Jadi ini lebih seru.

Gua dateng jam 8 kurang 15. iya karena di sms sebelumnya di kasih tau pokoknya jam 8 pas ga boleh telat akan ada tahap tes selanjutnya. Gua nyampe sana pintu belum di buka, padahal karyawannya udah nungguin. 8 kurang 5 baru gua di suruh masuk, nah pas pintu mau gua buka, eh si HRD ngebukain pintu dong, dalem hati baik amat inih jadi ga benci deh, langsung dong auto gua senyumin. Daannn.. dia ga bales senyum dengan datarnya “Tulis nama trus kasih keterangan panggilan ke 2” langsung melengos pergi tanpa nunggu gua ngomong sepatah kata pun. Rasanya gua pengen banting kursi di situ.

Oke gua nuggu dengan 3 orang lain di luar. Sesekali ngupil trus lihat jam kok udah setengah 9 tapi belum ngapa ngapain cuma duduk aja nih. Trus biar ga bosen 3 orang itu gua ajak lah ngobrol satu-satu, yang satu baru lulus kuliah, satu lulus smk, satu lagi baru 3 bulan kerja ga lanjut kontraknya. Oke dan gua 5 tahun pengalaman kerja, mereka minder. Gua bilang aja lah “Tenang saya minta rate gaji tinggi banget kok, kemungkinan di terima dikit” Trus akhirnya gua sharing deh ke mereka kerja itu gimana, gimana caranya jadi programmer, gimana punya anak buah yang bermacam-macam.

Jam 10 baru di panggil masuk untuk tes tahap selanjutnya, tes kemampuan mengenai bidang yang akan di lamar. Gua duduk sebelahan sama 3 orang yang tadi. Oke soal udah di tangan, 5 menit ngerjain beres. Gua panggil katanya nuggu yang lain. Oke lah jam 11 baru mereka beres, gua rasanya pengen nangis, nyesel ikut tes lanjutan ini. Oke harus kuat demi sebuah tulisan.

Oke jam 11 udah beres suruh naik ke lantai 2 untuk di brief mengenai pekerjaan dan perusahaan seperti apa dan nanti ada tes ke 3 setelah sholat jumat

Jam 1 beres sholat jumat gua di panggil, iya gua doang yang lain enggak. Gua naik ke lantai 2 dan ke ruangan direkturnya.

“Ini saya panggil khusus karena cv berpengalaman nih, kok ga langsung di infoin aja” si direktur sambil nengok ke hrd

Dalem hati gua bilang, gapapa pak aku sabar untuk menghadapinya..

“Fiaz, kita ga bisa bayar sesuai permintaan kamu, sesuai gaji terakhirmu aja kita belum sanggup, kamu udah bukan level jadi web developer lagi. Ya harusnya sama kayak cv kamu ini, level manager, tapi kita di sini belum siap untuk ngebentuk tim IT, di sini pun masih gabung web developer itu bagian dari divisi marketing, tapi alasan kamu mau nyoba wawancara disini apa?”

“Karena deket rumah pak” kata gua

“Rumah kamu di mana?”

“Itu pak di komplek sebelah”

“Asli kamu ini pasti iseng aja ya, oke gini saya belum sanggup untuk ini, tapi mungkin saya obrolin sama direktur yang lain siapa tau setuju untuk ngebentuk divisi IT atau bikin aplikasi yang kita pengenin, dari portofolio kamu ini ada salah satu proyek yang mungkin mirip sama yang saya pengen bikin, ini bikinnya berapa lama dan berapa?”

“Itu 3 bulan dan dengan harga 160juta”

“Hemm okey saya sangat tertarik untuk kita jadi partner. Kalo saya mau bikin bisa di rinci?”

dan akhirnya kita ngobrolin proyek yang pengen di bangun, intinya sih pengen beneran di realisasikan tapi nunggu persetujuan direktur yang lain, dan mungkin akan di kabari kalo memang cocok

Akhir kata, mungkin dalam sebuah perjalanan kita akan di hadapkan seseorang untuk menjengkal kita, orang yang mungkin iri terhadap kita, orang yang mungkin terlalu nyaman akan posisinya dan tidak ingin tersaingi. Yang jelas tunjukkan apa yang kita bisa, yang kita mampu dan jangan menyerah. Salam super dari fiaz

he he he

1 thought on “Kroni bawah biasanya jadi penghalang

Beri Masukan Tulisan gue ini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s