Hidup Pelayanan

Hidup untuk melayani, ya gua rasa begitu. Semakin elu bisa banyak melayani orang, semakin banyak pula yang elu dapat.

Coba deh lihat sekilas ke belakang, setiap yang kalian lakukan itu adalah sebuah bentuk pelayanan.

Gua ngerasa banget setelah banyak mikir, kok gua bisa sampe sini, sampe titik ini apa yang gua lakuin ya? 

Titik temunya ya gitu ‘melayani’ entah elu punya usaha sendiri atau kerja di orang lain, ya elu melayani permintaan mereka. Kecuali elu seniman ya, bikin karya yang bukan sesuai kebutuhan orang tapi atas kepuasan sendiri.

Ya gua kerja pagi siang malam, selalu on untuk ngejawab telfon atau chat whatsapp dari berbagai klien, bahkan sampe libur, cuti-pun susah untuk ngehindari itu. Karena itu sebuah pelayanan. Kerjaan gua emang terbilang sederhana, bahkan di banding sama tukang bangunan pun lebih sederhana kerjaan gua. Tapi ya gitu punya tanggung jawab yang gede pula, harus meyakinkan klien atas produk perusahaan gua, gimana gua komunikasi dengan baik, ngasih apapun yang klien minta (tp sesuai kontrak juga) ya pokoknya kapanpun lah. Gua pun berusaha sebisa mungkin ngejawab pertanyaan klien dengan cepat. Toh biar mereka seneng, duit ke perusahaan juga ngalir terus.

Jadi kenapa banyak yang ngeluh karena ngelayani orang? Udah jalanin dan bersyukur, toh kalo ga kuat atau ga betah, tinggal pergikan? Dan milih lagi kalian mau jadi seniman atau tetap melayani?

Advertisements

Cerita Dulu

Hallo apa kabar?

kalian yang dulu sering mampir di blog ini, kalian yang masih rajin menulis dan gua mau mampirpun yang ga sempet-sempet. Continue reading

4 Tahun

Ga kerasa blog ini udah berumur 4 tahun hari ini. Gue inget dulu sering update blog bahkan hampir tiap hari. Sekarang, boro-boro mau update lebih sering ke goda baca timeline twitter atau lihat photo-photo di instagram.

Dengan ini pula berarti perjalanan gua di bandung udah 3,5 tahun. Mulai dari kuliah sampe sekarang udah kerja. Mulai dari arief (baca : temen kuliah di post tahun 2012-2013an) galau di tinggal pacarnya sekarang udah mulai rencana nikah. Dan gue ya gini belom ada calon.

Gue pikir-pikir di bandung ini fokus kuliah cuma 2 tahun. Setelah itu gue sibuk nyari duit buat gaya hidup. Iya gaya hidup, jadi abis dapet duit trus di buat seneng-seneng.

Di bandung gue juga pernah ngamen tepatnya di daerah dago. Gue inget banget waktu itu malem minggu di akhir bulan. Secara anak rantau pasti di kasih duit seberapa banyak pun pasti kurang. Berhubung anak satu kontrakan lagi berhemat dan pengen makan enak, akhirnya ngamenlah kita.

Continue reading