Rasa Kopi 14

Rasa Kopi 14Masihkah kopi rasanya pahit. Udah seminggu gue ga ngerasain yang namanya macem-macem minuman kecuali jus buah. Kira-kira Kalo gue terusin minum jus sampe umur 50 gue pastiin ade ray kalah sehat sama gue.

Kangen rasanya kopi, tapi apa daya gue masih sakit ternyata. Jadi udah 14 hari melewati 2013 tapi 8 hari gue habisin di kasur. Maag gue kambuh parah. Awalnya sih tanggal 6 cuma kerasa dikit, yah pikir gue paling di kasih makan sembuh sendiri. Tapi dasar bandel, lupa makan gue pergi aja ke bank buat bayar biaya kuliah. Dan sialnya lagi antri panjang gue dapet nomor 105 sumpah gue bisa salto di situ sambil nangis.

Sambil nahan dingin gue ngelihat jemari gue mulai membiru. Pertanda maag gue semakin parah. Mau keluar cari obat maag, tapi urutan gue hampir sampe. Di situ mbak tellernya jutek-jutek gue ngelihat bapak-bapak maupun nasabah yang lain dilayani seenaknya aja. Tapi cuma satu Teller sih yang lain enggak. Gue berharap ga dapet mbak teller itu. Tapi apa kata mesin. Nomor urut gue ternyata kena dia. Mampus. Muka gue pasang sejutek mungkin, maklum jaga image. Padahal sering kentut sembarangan

“Ada yang bisa saya bantu bapak?”

Seperti biasa di bank-bank selalu di panggil bapak, gue paling benci. Trus gue terangin mau bayar biaya perkuliahan lewat jalur bla bla bla.. Mbaknya langsung senyum-senyum. “Mas ini cerdas ya ternyata” gue langsung diam sekaligus gembira. Diam karena bingung dari mana cerdasnya gue dan gembira di bank ini gue dipanggil mas bukan bapak. Itu suatu kebanggaan. Perlu copot kolor

Trus mbaknya lanjutin transaksi. Gue dilayani sebaik-baiknya ga kayak nasabah yang gue lihat sebelumnya. Gue mendadak jadi perhatian orang yang lagi ngantri di situ. Serasa punya uang paling banyak di situ. Padahal di dompet receh semua

Setelah transaksi selesai dan gue cek buktinya gue pamit. Dan gue kaget semua Teller di situ ngucapin terimakasih ke gue ,ga bareng sih tapi satu satu saling sahut sahutan gitu pake nama lengkap gue lagi. Apa salah gue ya, sumpah gue kesitu ga pake bedak putih

Sampe di parkiran maag gue semakin parah. Cepet pulang sampe rumah langsung tak berdaya di atas kasur. Malamnya ada dokter umum yang memeriksa. Diberi obat macem-macem, ga di bawa kerumah sakit tapi rawat jalan. Selama sama dokter umum ini gue malah serasa kesiksa. Minum obat banyak tapi masih aja muntah-muntah. Ga nafsu makan sama sekali. Tapi kalo ke cewe masi nafsu

Hari ke 3 ganti dokter pribadi gue, dokter penyakit dalam. Dia cuma ngasih obat 3 Jenis. Walaupun tengah malem gue masih sempet -sempetnya muntah tapi setelah 3 hari semua itu sirna. Maag gue hilang. Tinggal lemasnya dan nafsu makan doang yang belum stabil. Dan sampe sekarang gue bingung gimana biar makan gue banyak. Tadi pagi gue coba siapin makanan enak-enak dan lihat aura kasih di dahsyat tetep aja ga nafsu makan. Malah nafsu nyium tivi

Bagaimana rasa kopi untuk 2013 ini. Gue belum tau.

Menyikapi Kebahagiaan

kebahagiaan ternyata banyak orang yang belum bisa menyikapi hal itu. gue dulu juga merasa ga pernah bahagia tapi setelah begitu tau ternyata kebahagiaan itu adalah bagaimana cara kita menyikapinya

kebanyakan anak orang menengah keatas pasti galau akan kasih sayang, gue pernah ngerasain jarang ketemu orang tua. bahkan ketemu cuma waktu pagi doang, nanyain keadaan aja ga pernah. akhirnya melakukan hal hal yang negatif untuk menarik simpati orang tua, tapi ujung ujungnya nangis di bawah shower

tapi semua itu ga ada untungnya, itu malah menyakitkan diri. gue belajar dari kakak gue yang lebih dulu tua (ga tua tua juga sih). bagaimana dia menyikapi hidup sehingga ga pernah merasa kasih sayang bokap nyokap gue, kuncinya ternyata cuma 1 cara kita menyikapinya

mungkin kalo lo punya masalah sama kayak gue pertama lo harus menyibukkan diri, pasti di rumah ada fasilitas lengkap buat lo, manfaatin sibukkan diri aja kalo ada alat gym ya di manfaatin siapa tau ntar badan lo jadi keker kayak ade ray, gue juga sering nge-gym badan gue jadi terbentuk, bagus banget (kalo ga dilihat). soalnya malah mirip triplek

kalo punya taman kita bisa memanfaatkan seperti motong rumput atau nyiram tanaman, gue yakin kalo lo rutin identitas tukang kebun melekat di diri lo

gadget pasti lengkap, lo juga bisa manfaatin seperti ngeblog, atau bisnis online, sekarang lumayan menjanjikan lho bisnis online itu, kalo ga ada yang dijual ya jual aja gadget di rumah atau kalo perlu lelang aja pembantu lo di ebay

intinya sih kebahagiaan itu akan kita dapet dengan cara kita menyikapinya, orang tua lo sibuk itu juga buat lo, buat kebahagiaan lo, biar hidup lebih baik. harusnya bersyukur, dengan itu kita lebih dari orang lain. orang tua lo pasti bangga kok kalo lo manfaatin kelebihan yang ada dengan baik dan ingat kasih sayang orang tua lo ga pernah pudar sekecil apapun