Putri Kecil

Kemarin gue mampir ke rumah makan, lumayan rame tempatnya. Tetep gue sendirian, yah nasib kalo jomblo mah gini. Tapi ada untungnya juga sih jadi menghemat biaya, bisa pesan makanan banyak.

Makan di rumah makan gede sendirian itu bikin ga nyaman, entah kenapa orang indonesia itu selalu menaruh curiga. Pasti di liatin terus, ga boleh apa makan sendiri?

Lagi asyik makan tiba tiba ada anak kecil umur 4 tahunan yang lewat di depan gue, dia ngelihatin terus, cantik sih tapi sayang masih terlalu kecil untuk di jadiin pacar. Sangking seriusnya dia ngelihatin gue, eh nambrak kursi di depannya sampe jatuh. Bukannya nangis dia malah ketawa sambil tetep ngelihat gue.

Karena gue baik hati ya gue tolongin deh tu anak. Berharap juga sih anak gue ntar secantik dia, afika mah kalah jauh. Setelah gue tolong malah nempel turus sama gue, akhirnya gue ajak dia duduk di di sebelah gue. Pasti orang-orang ngira kalo gue ini penculik anak kalo enggak ya pedopil.

Tuh anak lucu banget lho, dia senyum terus ngelihat gue. Sempat berfikir sih anak kecil apa punya cinta ya? padahal baru pertama kali bertemu. Cinta yang lugu. Gue bingung mau ngajak ngobrol apa sama anak kecil, ya cuma bisa senyum balik. Kayak orang pacaran di sinetron gitu, bedanya gue sama anak kecil umur 4 tahun. OMG…..

Untung ga lama gitu nyokapnya datang dari kamar mandi. Mukanya langsung kaget gitu ngelihat putri kecilnya duduk sama anak ABG yang terlanjur jomblo. Sebisa mungkin gue jelasin lah dengan baik, eh malah responnya baik banget. Malah tuh tante mindah makanannya semeja sama gue.

Kita malah akrab, ngobrol kesana kemari. dan tetep putri kecilnya ngelihatin gue sambil senyam senyum. Kita asyik ngobrol sampe lupa waktu, tapi kalo masalah makanan gue ga lupa, walaupun ngobrol asik gue tetep makan dengan biadab. Sayang gue lupa tanya namanya sama nomor hapenya. Tapi ada untungnya juga sih, coba kalo gue nyimpen nomor tuh tante bisa di kira gue simpenan tante-tante deh…

Lucunya Kecil

Di halaman depan rumah gue sekarang lagi rame ramenya anak kecil entah dari mana tuh anak kecil tau tau main di halaman rumah emang gerbang depan ga ketutup sih. Mau nyamperin nyuruh pergi, kok kayaknya ga ramah gitu, lagian halaman rumah gue juga gede. Tapi sisi lain gue juga agak risih soalnya mereka teriak-teriak ga jelas, yang penting mah mereka ga nunjukin titit terus kencing sembarangan.

Gue ngamati mereka dari dalem rumah di balik jendela, kok kayaknya seru gitu ngelihat anak kecil yang tingkah lakunya aneh. Jadi inget waktu kecil gue juga sering main kemana-mana sembarangan, main ke rumah orang lah, masuk sembarangan tanpa permisi. Pernah juga masuk kamar tetangga gue cewek, dia langsung teriak, soalnya lagi ganti baju. Untung gue kecil belum mengenal namanya nafsu.

Kita kecilkan sering main macem macem, main robot robotan, main tamiya. Kalo ada ceweknya, main masak masakan. Gue inget kalo main masak masakan biasanya cowok tugasnya ngerasain masakan gitu, nah ini beda gue jadi ikut masak, ikut nyuci kayak ibu rumah tangga gitu, naluri  kecewek cewekan kali. Untung gue sekarang tetep jadi laki normal

Kalo kita berantem sama temen pasti andalan kata yang terucap ‘Awas lo, gue laporin bokap gue’ ¬†lucu aja gitu. Kalo gue laporin beneran ke bokap, bokap malah senyam senyum sendiri. Dan sekarang baru sadar, bener juga bokap dulu senyam senyum sendiri kalo gue ngelaporin masalah, lawong masalah anak kecil itu sepele kok. Paling mentok rebutan mainan terus nangis..

Dulu gue diantara temen temen yang lain paling banyak mainannya, jadi mereka sering main kerumah. Tapi paling ngeselin kalo mainan gue di mainkan dia terus di minta ga boleh. Langsung deh gue nangis sejadi jadinya, bukannya di kembaliin eh malah di bawa pulang. Sialan!.

Ada lagi, kita kan sering main petak umpet. Karena rumah gue lumayan gede kita bisa sembunyi di manapun. Di taman lah, nyelem di kolam lah, paling parah sih sembunyi di WC, mau maunya sembunyi di WC. Jadi petak umpet di rumah gue itu seru banget soalnya kalo jadi yang jaga bisa nyari lama berjam-jam, yang sembunyi mah tenang-tenang aja malah menikmati di tempat persembunyian. Suatu saat gue sembunyi di balik lemari kayu gede pikir gue tuh tempat sempit jadi pasti aman kalo sembunyi di situ. 1 jam berlalu ngelihat temen gue jalan kesana kemari ga nemuin gue, gue mah ketawa sendiri dalem hati. 2 jam… akhirnya gue capek malah sayup-sayup gue denger mereka pada makan semangka yang di sediain nyokap. Dengan terpaksa gue keluar dari balik lemari itu untuk menyudahi permainan dan ikut makan semangka yang menggoda perut itu.

Tapi apa? Shitt…! Gue Ga Bisa Keluar! badan gue terhimpit!. Ancrit ayam kokok, babi ngepet, setan kunti, badak laut nyesel gue sembunyi di situ. Gue nangis sejadi jadinya, temen-temen gue pada dateng dengan muka ‘Sumpe lo!’ yang tolol sambil bengong sambil megang semangka. Mereka malah ketawa ketawa puas, gue nangis makin kenceng.

Nyokap gue dateng dengan muka panik mau nyoba ngeluarin gue, tapi tetep ga bisa. Akhirnya telpon bokap, bokap bisanya pulang sore, Ancriitt Lemari jahanam. Jam 4 sore gue baru bisa keluar dari balik lemari itu setelah 5 orang di kerahkan untuk menggeser lemari yang gede berat dan jahanam!. Gue lega banget tapi gue janji ga bakalan sembunyi di balik lemari lagi apapun keadaannya!