Pagi Matahari

Pagi MatahariIni balik lagi masa SMA

Jadwal kuliah gue hampir pagi semua. Harusnya sih kalo perkuliahan bisa milih jadwal sendiri, bebas pake pakaian yang dia suka. Tapi di kampus gue enggak, jadwal kuliah udah masuk paket, masuk kelas harus pake seragam lengkap. Hitam putih, untung ga kayak anak SD. Kalo kuliah di harusin make dasi sama topi di pastikan gue sering ngompol di celana, kan anak SD

Hari senin jadwal gue jam 8, masih mending bisa bangun jam 7. Tapi jadwal penuh ga ada break sampe jam 2 siang, sumpah kalo laper dan nafsu makan memuncak dosennya bisa-bisa gue makan. Kecuali itunya, jijik deh. Masih mending sih daripada si arif, dia senin dapet jadwal jam 7 pagi, mungkin sampe kampus upacara dulu kali. Iya masa kuliah hari senin masuk jam 7  pagi. Di jamin kalo beneran upacara pasti masuk kelas ada bau khas ketek bertebaran. Arif mangap-mangap kayak ikan koi

Dapet kelas baru harus ada semangat baru. Minggu malem udah siap-siap untuk kuliah hari senin, persiapan gue untuk kuliah adalah main uno dan menang pertama 3 kali berturut-turut dalam 5 permainan dari 7 pemain. Itu memuaskan, gue tidur dengan nyenyak. Hari pertama masuk kuliah ga boleh telat, harus ngasih kesan yang baik. Tapi apa, gue telat 15 menit, sial. Kelas gue udah mulai. Mau masuk tapi ragu soalnya ga kenal orang-orang di kelas itu. Buka pintu langsung dapet senyuman manis dari dosen, untung dosennya cewek jadi ga najis dan paling penting semua anak ngelihatin gue dengan tatapan aneh. Iya gue emang ganteng, tapi entah kalo mereka membandingkan kegantengan gue sama monyet, ya jelas gantengan monyet

Karena di kelas itu tempat duduk bentuk huruf  ‘U’ gue duduk paling ujung deket dosen. Bukan karena gue rajin, tapi karena udah penuh semua kecuali yang pojok. Engglish hari pertama free writing. Kita disuruh nulis satu topik tentang teknologi handphone masa depan. Kalo bikin tulisan pake bahasa indonesia sih masih enteng, lha ini free writing pake bahasa inggris. Untung gue masih bisa, tapi dikit ga ada satu halaman. Di pikiran gue bukannya handphone canggih dengan berbagai fitur tapi handphone canggih yang ada di belahan dada katy perry

Kelas kedua pemrograman, dosennya sama kayak di smester 1. Dosen yang paling gue kagumi karena kecerdasannya. Masuk kelas dia langsung ngomong “Kalian kok mukanya asing semua ya? tapi ini ga asing deh” Sambil nujuk gue. Sumpah ngeselin

“Kelas baru ya? di acak lagi? tapi muka kalian kok lama” katanya ke kita “Saya mau tau kemampuan dari kalian, yang dapet A pemrograman siapa?” anak-anak pada angkat tanggan “Yang dapet B… C… D… E..” dan gue selama itu ga angkat tangan sama sekali “Yaz, kamu ga angkat tangan? oh iya kamu dapet jelek ya, makannya jangan sakit mulu kamukan pinter” Gue merasa melayang di puji sama dosen “Pinter ngibul maksudnya” anak-anak pada ketawa semua. Kurang ajar

Hari senin di tutup dengan pemrograman yang bikin puas, bisa bantu ngajarin temen yang masih bingung, bisa paham logika-logika yang di ajar dosen dan baru sadar ada temen cantik yang pernah gue taksir satu kelas sama gue. Dia juga pinter pemrograman, cewek yang pinter pemrograman itu sexy, bikin kangen, gemesin. Tapi faktor body dan muka pengaruh juga sih. Eh aura kasih bisa pemrograman ga ya?

***

Hari ini selasa. Gue dapet kelas jam 7, untung cuma kelas pengganti. Pagi-pagi setengah 7 gue baru bangun. Bandung sedang bernyanyi, nyanyian hujan. Dengan terpaksa gue mandi kedinginan dan berangkat ke kampus basah-basahan oleh hujan. Iya demi pemrograman gue ga mau terlambat. Sampe kelas dengan baju sedikit basah dan rambut basah kuyub ternyata dosennya belom dateng. Gue cuma bengong nyium-nyium AC, tau gini mah berangkat agak siang udah macet, kena hujan. Untung kancut gue ga basah

Dosen dateng, materi langsung di mulai. Pagi yang harusnya dingin oleh hujan + AC tapi kali ini gue lihat kepala anak-anak pada keluar asapnya. Iya materi kali ini udah mulai sulit. Tapi gue selalu tersenyum puas, lihat temen-temen pada belom bisa ngoding, gue udah sendiri. Iya udah beres tapi salah semua! Gue emang sok pinter

Kuliah beres, keluar ketemu lagi sama cewek yang bikin gue salah tingkah. Dia di depan kelas gue, Tuhan memang mempertemukan kita, gue mencoba untuk ga salah tingkah. Senyum maut yang bikin cewek jatuh cinta, gue lontarkan untuk dia, senyum manis tulus tapi sayang dia ga melihat gue. Sumpah percumah gue tersenyum, malah temen deketnya yang senyum balik cowok pula. Sial

Sosok Misterius

Sosok Misterius“Dulu Aku mikir kalo jadi anak kuliahan jadi kurus lho” kata arif dengan nada medoknya. Iya arif ini malaikat maut penyambung makan gue. Maksudnya penyambung makan, jadi tiap makanan yang gue makan ga abis ya yang ngabisin Arif. Nah kalo maksud dari malaikat maut maksudnya mematikan ayam-ayam yang nunggu makanan sisa dari gue. Jadi ayam tiren deh, utung tuh ayam ga marah mati gara-gara Arif

Jadwal gue kuliah kebanyakan siang hari. Sedangkan arif antara pagi dan siang. Pokoknya kalo FTV mulai kuliah dia juga mulai. Lebih untungnya lagi kita 1 jurusan yang sama dan kelas yang berbeda. Kebanyakan dosen kita sama. Arif mah orangnya baik hati, kalo dia udah assisment duluan pasti gue introgasi sampe akar-akarnya. Alhasil nilai gue lebih baik dia, tapi sayang muka gue tetep jelek

Orangnya hemat banget, di dompetnya ga pernah lebih dari 150ribu. Masih mending sih, lah gue ribuan semua.

Masalah makanan dia selektif banget, kalo gue lebih suka masak sendiri walaupun lauknya krupuk tapikan kebersihan nomor 1. Tapi itu kalo lagi rajin-rajinnya gue mau bikin nasi. Kebanyakan sih beli diluar, kalo beli di luar gue mesti makan yang enak-enak. Gue salut sama arif kalo gue sembarangan milih lauk dan akhirnya totalnya nguras dompet. Dia lebih pinter gue tanya dia “Rif lu kok tiap makan di warteg ga lebih dari 6 ribu sih?” trus dia jelasin pake teorinya. Jadi biar murah itu kita cari yang paling murah, biasanya sayur. Si arif makan lauknya sayur semua, walaupun 3 jenis tapi beda-beda dan rasanyapun beda. Tapi tetep aja sayur!

Dipastikan Arif mahasiswa tersehat. Apalagi kalo makanan gue ga habis, kan dia yang ngabisin. Kadang gue selalu menaruh hati di meja kalo lagi denger cerita dia. Kasian. Dia itu sering di ejek di kelasnya entah kenapa gue tanya temennya faktor utamanya karena medoknya itu. Padahal medok itu spesial pemberian tuhan. Patut di lestarikan, emang mau medok di klaim malaysia?

Tapi semangatnya luar biasa. Dia selalu bilang ke gue kalo dia mau nunjukin ke temen-temennya. Bahwa dia bisa lebih sukses. Ketika dia bilang gitu otomatis gue mengangkat tangan dan teriak “MERDEKA!!!” eh kepala gue di getok

Sini Banjir, Tenggelam

Sini banjir, TenggelamLagi musim penghujan dan tinggal di lantai 20 itu suatu momok yang sangat menakutkan. Bayangin aja, di lantai 20 itu udah lumayan deket sama awan, kalo ada angin pasti kenceng, kalo jemur daleman cepet kering, kalo ada laki belum tentu laki. Lagi enak-enak nonton tv ada petir, matiin trus nyalain lagi ada petir lagi matiin lagi. Untung ga pernah nyambar pantat gue. Bisa-bisa gue ga punya pantat

Sore-sore ada acara mata najwa yang lagi wawancara habibie tentang film yang baru terbit air mata gue mengalir dengan begitu derasnya, bukan gue doang sih tapi Arif juga. Kami berdua laki-laki yang lagi duduk di depan tv. Nangis. Ya gue nangis karena perjuangannya habibie atas cintanya, atas kecerdasan yang selalu gue kagumi. Sampe-sampe ujan di luar ga kami hiraukan. Temen kamar samping yang teriak-teriak di lorong lagi main air hujan sangking derasnya, ga kami hiraukan. Kita masih terharu. Tiba-tiba si Arif semakin histeris. Pahadal pertanyaan najwa ke habibie biasa aja. Eh ternyata hujannya masuk ke ruang tengah. Jadi lagi asik-asik nangis bombay kita langsung semangat 45 gulung karpet.

“Rif..!” teriak gue “Ambil kain!” “Ga ada, adanya tisu” ya sudah apa daya kita ngabisin tisu banyak cuma untuk ngelap air hujan. Hujannya parah banget. Berjam-jam kita ngabisin tisu akhirnya hujan agak reda. Tapi ternyata dalam kamar juga kemasukan air. Karena kehabisan tisu arif langsung lari-lari pinjem pel di kamar sebelah. Dia ngepel gue beresin barang-barang. Ga habis pikir padahal di lantai 20 kok kayak kena banjir. Hati gue aja ga pernah di hujani cinta selebat itu

Hapenya arif bunyi kenceng banget. Ada telepon. Karena di loudspeaker gue juga denger “Rif tempat lu kebanjiran ga?” tanya orang di seberang telepon “Ya ga mungkin banjir lah, kalo lantai 20 banjir bandung tenggelam”

Lalu loudspeakernya dimatiin. Gue ga tau pembicaraan mereka. Yang pasti temennya arif minta bantuan buat ke kos dia ngambil barang-barang soalnya kebanjiran. Arif ga tega ngajak gue ke sana, dia tau sendiri gue sering sakit. Jadilah si david diajak jemput temennya. Dan gue tidur-tidur di depan tv sambil salto nunggu kabar dari arif

Setelah 1 jam arif balik. Gue lihat badannya basah kuyup. “Loh rif basah kuyup?” tanya gue “Iya, banjirnya sedada yaz, banyak anak telkom yang ngekos sekitar sana laptopnya kerendem” trus temennya yang di evakuasi itu dateng. “Mas boleh numpang disinikan?” tanya dia ke gue. “Gue mah boleh-boleh aja asal jangan kentut sembarangan gitu” eh dia ngakak setan. Setelah barangnya beres di masukin kamar yang di sediain arif, si david dateng juga. Arif langsung deketin david sambil bilang “Vid, jangan lupa yang aku bilang tadi. Pinjem CDnya ya” mukanya si arif sambil cengegesan. Gue langsung ingat pas kita lagi beres-beres karpet tadi arif bilang kalo kolornya tinggal satu, yang di pake doang. Gue langsung ketawa kenceng banget. Udah tau kolor tinggal 1 sok sok jadi penyelamat dalam banjir. Jadi malem itu si arif pake kolornya david dan rada kekecilan. Semoga mereka ga jadi sepasang kekeasih gara-gara kolor