Jangan Nyontek

Episode 017Baru kali ini gue ngerasain deg-degan ga ketulungan. Lebih parah dari pada deg-degan pas nembak cewek pertama kali. Lebih parah lagi dari pada di kejar banci ngamuk.

Continue reading

Kelar Kelas

Kelar KelasGue ga percaya sama keberuntungan, banyak temen yang bilang gue ini orang yang beruntung. Boleh sih bilang gitu, tapi kata gue ga ada keberuntungan semua itu pasti ada prosesnya. Orang ga akan dapet yang terbaik kalo dia sendiri ga ngelakuin sesuatu. Orang ga akan pinter kalo ga belajar, orang ga akan ganteng kalo aslinya cewek. Cowok ga akan cantik kecuali operasi plastik dan kelamin

‘Katanya ga belajar kok bisa sampe mahir sih” kata luthfie temen kelas.

Iya waktu itu kita emang satu ruang assissment pemrograman. Temen-temen yang lain udah bingung mikir soalnya kayak gimana, ntar masuk bisa nyontek apa enggak. Tapi gue santai, padahal belom belajar sama sekali, cuma modal yakin bisa. Demi apapun di bab I  ga ngerti sama sekali, temen-temen yang lain santai aja ngerjain. Gue udah mangap-mangap kayak ikan koi

Tapi tetep sok cool, ga mau nyontek. Setelah gue baca berulang-ulang ternyata soalnya sederhana. Masuk bab II semakin berat, anak-anak udah pada ngumpulin ga sanggup lagi ngerjain bab III yang  praktek bikin program. Gue masih mikir caranya bisa ngerjain. Kalo gue mikir serius, ujung-ujungnya pasti dada jupe yang kebayang. Sumpah parah

Yang tadinya satu ruang 20 orang sekarang tinggal 12, mereka sibuk sendiri di depan laptop dan di kejar waktu. Tak ada suara berisik kecuali ketukan keyboard. 30 Menit berasa cepet banget, dosen udah mulai jalan-jalan ngelihat kodingan kita. ‘Waktu habis siapa yang udah selesai?’ kata dosen. Yang angkat tangan 3 Cewek dan 3 cowok termasuk gue. Rasanya deg degan waktu dosen memeriksa codingan anak lain. PAs giliran gue yang di periksa, dia ngelihat dengan tatapan nanar ke arah codingan gue dan bilang ‘Kamu lulus langsung mahir yaz!’. Huaaaa rasanya bangga banget, pengen sih lari telanjang keliling kampus, sayang paha gue lagi panuan

Karena banyak assisment yang udah kelar, hari kamis temen-temen ngajak jalan ke Metro Indah Mall (MIM). Gue sih sebenernya ga tertarik, tapi karena demi kelangsungan status mahasiswa gaul ya harus main dong. Setelah kelas kelar kita langsung jalan, 10 cowok dan 2 cewek. Mungkin kalo kita bikin geng namanya geng manis manja. Tapi gue kayaknya ga cocok deh masuk ini geng, kan muka gue najis.

Kita main ke MIM niatnya cuma mau masuk kereta hantu, sampe sana gue malu. Iya ternyata kereta hantunya ga gede banget dan pengunjung kebanyakan anak SMP sama SMA. Lha kita, dasar ga tau diri udah mahasiswa mainnya ke tempat gituan. Jadi banyak cewek abege ngelihatin gue sambil senyum-senyum, dan cuma ada 2 pilihan mereka suka kegantengan gue atau malah bilang ‘Ini udah tua kok ga tau diri ya!’

Masuk kereta hantu di batasi 7 orang. Karena kita ber-12 akhirnya di bagi menjadi dua kelompok, kelompok pertama ada ceweknya, dan kelompok ke dua cowok semua gue masuk kelompok yang kedua. ‘Fi, kamu berani kan?’ tanya desti. ‘Iya lah’ kata gue bangga ‘Yaudah  kamu masuk kelompok pertama aja’ kata desti ‘kamu di depanku ya’. Gue sih seneng aja, toh entar kalo dia takut paling-paling nyungsep di ketek gue.

Masuk ber-6 gue paling belakang sendiri, padahal mah tadi udah di boking untuk di depannya desti. Tapi karena ga ada yang berani di belakang, ya terpaksa gue. Masuk langsung di kagetin dengan suara-suara aneh, tiba-tiba ada suster nongol di belakang gue. Sumpah makeupnya bagus banget, awalnya gue takut tapi gue perhatiin si suster cantik juga lho. Kita jalan dengan santainya. bukannya malah takut kita malah teriak-teriak nakutin si setan jadi-jadian disitu. Nah gue kan orangnya agak latah, ketika ada belokan tiba-tiba ada yang nongol dari tembok, gue langsung teriak keceng banget, eh si setannya malah takut, lari. Sumpah aneh

Kita keluar dengan cepat, karena di dalem ga tersesat dan jalan dengan santai. Pas kita keluar, kelompok yang kedua baru masuk. Kita nunguin lama banget, dan keluar-keluar nafas mereka ngos-ngosan. Ternyata gue kira kelompok cowok itu lebih santai, eh ternyata pada takut, sumpah cowok KW.

IMG_5700

Mulai dari kanan, yudi, gue, desti, hidayat, david, nazib. Dari kanan atas, rigel, ardi, chandra, bagus, femi.

Gue bahas sedikit tentang mereka yudi, nazib, ardi, bagus, rigel, hidayat sama femi gue kurang kenal jadi no comment. Kalo si desti yang pake baju orange itu cewek tulen pinter banget, gue sampe kagum-kagum untung ga sampe ngencingin dia. Kalo chandra, bro gue banget apa-apa kita cocok mulai dari cara berfikir sampe tipe cewek, tapi ukuran kolor ga sama sih gedean si chandra. Nah kalo david pake jaket coklat itu cuma 3 kata untuk dia, ga suka cowok. Sumpah. Jadi kalo kalian cowok dan kurang normal, silahkan pacarin si david

Eh itu photo cuma bonusan aja sih gue yang paling mencolok dengan jamper merah, nah kalo kalian bilang muka gue amit-amit bener banget soalnya itu dari pagi belom mandi. Tapi kalo kalian bilang gue imut, kayaknya harus periksa mata deh

Bertemu Di Ujung

Bertemu di ujug“Baunya wangi ya!” kata Chandra

Pagi tadi gue lari-lari untuk ngejar masuk kelas, soalnya ada jadwal assesment. Lagian tiap hari gue sama si chandra selalu tidur pagi, entah apa yang di kerjain pokoknya ada aja. Kalo udah jam 1 pagi kita pasti kelaperan, ujung-ujunya turun dari lantai 20 nyari penjual makanan yang murah, maklum kantong mahasiswa tipis. Kalo orang lain azan subuh itu alarm untuk bangun, kita alarm untuk cepet tidur

Tadi cuma telat 10 menit, tapi karena jadwal assesment kita lari biar ga ketinggalan, duduk menentukan prestasi. Sampe di pintu masuk kampus, ada 3 cewek yang juga lari-lari kecil. Satu paling belakang selalu menoleh ke arah gue, dia paling cantik. Di lantai dasar dia melihat gue 1 kali, di tangga 2 kali, lantai 1 dia lihat gue lagi 1 kali dan 1 nya lagi kita berpas-pasan. Total dia melihat dan melirik gue adalah 5 kali. Dipastiin dia tertarik sama gue.

Ketika kita saling bertemu di ujung pintu. Dia salah tingkah gue sama chandra jalan sebelah kiri  menuju ke kanan, dia sebelah kanan menuju ke kiri. Tingginya sebahu gue, rambutnya hitam cantik, matanya bagus, wanginya ngalahin wangi kuntilanak

“Cantik ya!” kata chandra.

“Dia ngelirik gue terus chan!”

“Iye muka lu muka cewek sih”

Kadang gue heran, kalo cewek yang enggak bener-bener gue suka gampang banget deketnya. Tapi kalo ketemu cewek yang gue suka bawaannya malu mulu, ngelihat matanya aja ga berani. Apalagi deketin, dari pada bertatap muka sama cewek yang bener-bener gue suka mending natap banci

Assisment beres gue langsung nongkrong di kantin, mumpung masih pagi pasti banyak cewek yang nongkrong nunggu kelas berikutnya. Ga salah, gue duduk cari sudut yang pas buat ngelirik cewek yang lagi makan, atau bahkan gue yang di lirik mereka. Semoga sih mereka ga ngelirik kolor gue, malu kan kalo lagi pake kolor pink

Lagi asik makan temen cewek nyamperin untuk ikut gabung. Gue sih ga peduli walaupun dia sendiri cantik, gue mah lebih milih menikmati makanan. Temen gue cewek ini entah ngobrol apa pasti akhir kalimat ngatain fisik gue “Tuh fiaz hidungnya mancung bagus” kata dia. Gue bengong sambil ngemut garpu. Akhirnya penasaran dengerin omongan dia, ternyata lagi ngomongin anak binus yang kuliah bagian finansial, “Anak finansial itu matanya sipit-sipit” kata dia “aku dulu sempet mau daftar situ, tapi mataku gede. Ga jadi deh daftar. Ini nih kayak fiaz sipitnya”. Gue murka, ayam goreng di atas meja langsung habis gue makan

“Kamu kenapa ga ngambil finansial aja yaz? mata kamu kan sipit” tanya dia

Gue harus ngomong apa bingung. Kadang mempunyai mata sipit itu membanggakan, banyak cewek-cewek suka. Tapi banyak juga yang menjadikan celaan. Gue mah di cela sampe kencing-kencing juga ga papa, paling juga nangis di bawah shower

Lagi asik ngobrol ada cewek lewat serba merah berhenti di hadapan gue sambil senyum, gue senyum balik mukanya langsung merah padam. Gue selalu ketemu cewek ini setiap ke kantin, sempet heran juga apa dia penjaga kantin. Akhirnya pertanyaan ini terungkap ketika pulang, kita bertemu lagi. “Chan, kita sering ketemu cewek ini deh” kata gue

“Iya nih, cantik juga ya”

“Cantik? oke buat gue”

“Ya udah kalo gitu gue cewek yang tadi pagi ngelirik elu”

“Heh! enak aja gue yang tadi pagi, elu yang ini aja”

Selalu ada perdebatan ketika ketemu cewek cantik. Kalo lagi berdua kita emang selalu berebut cewek, tapi Tuhan maha adil cewek lebih milih ngelirik gue dari pada chandra. Padahal sama-sama sipit, sama-sama ganteng. Bedanya kulit dia putih pucet, gue coklat nafsu