Bukan UTS

Hidup BatasanBatas

Gue selalu salut sama orang yang dengan senangnya mau mengerjakan segala sesuatunya. Kalo dulu ada tuh temen di SMA yang apa-apa di kerjain dia padahal itu tugas kelompok. Gue sih seneng aja, toh gue males. Akibatnya pas presentasi gue cuma bisa peras kUIeringet sambil nahan kentut.

Kalo pas kuliah boro-boro ada orang egois, yang ada malah tugasnya ga beres. Ngadep dosen pipis di tempat.

Kemarin assisment basisdata, kalo ga tau basisdata intinya itu database dari sebuah informasi atau aplikasi, lebih jelas lagi tempat menyimpan data. Di dalam basisdata itu banyak diagram-diagram yang entah gue belum paham sampe sekarang. Mending kalo diagramnya itu bentuknya menarik seperti itunya jupe atau itunya aura kasih, pasti gue semangat belajar lha ini, kotak, persegi, tabung. Yang ada malah inget abang tukang bakso marilah kemari.

Kabar baiknya besok Desain interface gue ga ikut assisment, karena dosennya jatuh cinta padaku. Bukan maksud sebenernya, tapi dosennya kepincut sama desain tapilan facebook yang gue buat. Jadi di kajian 2 ini kita di tugaskan untuk mendesain ulang facebook dengan teori yang telah di ajarkan. Terserah lebih simple atau lebih ribet yang jelas user tidak asing dengan tombol atau icon yang kita buat. Dan desain gue itu padahal cuma ada 3 tombol di bagian home. Eh dari situ malah dosennya berdecak kagum. Trus gue sendiri malah yang bingung di tanyain ‘Fiaz kok bisa punya imajinasi kayak gitu?’ gue cuma jawab inspirasinya dari bentuk badan. Iya desain gue itu kayak badan gitu 2 tetek dan 1 pusar, nah itu gue jadiin icon. Jangan bayangin teteknya aura ya!

Kalo pas presentasi anak-anak pada jelasin desainnya gue malah jelasin pemrograman di dalam desain itu. Jadi desainnya itu harus di implementasikan ke program android. Dari situ gue malah seneng jadi banyak temen yang belajar sama gue, tapi sayang mereka ga bener-bener niat belajar. Cuma satu niat mereka nyari nilai. Sama kayak pelajar sekarang, mementingkan nilai untuk sukses. Bukan keahlian. #tsah sok banget ya gue ngomong gini. Bisa di telanjangin mentri pendidikan nih

Setiap di telpon orang tua, kakak, atau temen dari kampus lain pasti mereka nanya, udah UTS? hah apa uts? ujian tengah semester?. Ya ampun di kampus gue ga ada tuh kayak gituan, ga level kayak gitu. Yang ada di sini itu assisment. Wah enak ya kampus kamu. Gue selalu senyum bangga. Andai mereka tau, assisment itu lebih ribet, harus presentasi harus analisis di setiap kajian. Kalo menurut gue sih efektif bagi mereka yang bener-bener pengen dapet ilmu, toh biaya kuliah setara dengan univ di luar negeri. Tapi bedanya kalo UTS mahasiswa itu kelihatan pinter semua dari hasil nilai itu, kalo assisment yang pinter tambah pinter yang bodo ya tambah bodo. Dan gue termasuk yang bodo. *ya ampun, maluh aku* *tepok jidad, gesek-gesek pantat*

Ga Ada Lebih

Ga ada lebih“Udah ah ga usah debat tentang chinese, tanya tuh sama china KW’

Sumpah kadang ngeselin banget di bilang china KW, iye mata gue sipit muka gue imut, tapi kulit enggak putih, malah kuning-kuning gimanah gitu. Kata gue sih kulit kuning itu malah bikin nafsu, tapi sayang yang nafsu sama gue bukan cuma cewek atau tante-tante doang, tapi cowok juga. Najis

Jadi orang yang beda dengan orang lain itu bagi gue spesial. Emang dari dulu gue beda. Kalo orang mikir A gue mikirnya porno. Kalo yang lain mikir porno gue malah tobat.

“Elu tu emang aneh yaz, tapi unik pemikiran lu” kata wira, ketika kita pusing ngerjain SKPL di perpus dan gue duduk di sebelah cewek cantik.

“Yaz lu cocok punya usaha di BEC (Bandung Electronic Center) udah pinter komputer punya mata sipit lagi” Kata hakim, ketika gue lagi benerin laptop temen.

“Ketika lu jalan gagah banget yaz, tapi pas ngomong gue ga yakin elu beneran laki”

Omongan yang terakhir itu jangan di peduliin, kadang kalo orang enggak tau pertama denger suara gue pasti di kira embak-embak lagi keselek jengkol. Tapi aslinya beneran laki kok. Gue enggak pinter itu yang bilang pinter terlalu berlebihan, gue ga pernah dapet juara kelas, gue juga ga pernah dapet penghargaan atas pemikiran gue. Kalo pinter cium cewek sih bener

Minggu-minggu ini di kampus di sibukkan oleh assissment, ada yang udah kelar dengan hasil membanggakan. Ada juga yang masih dalam proses. Masih seperti biasa gue males belajar, tapi puji Tuhan selalu di mudahkan ketika pusing. Yah paling-paling kalo bener-bener pusing gue jedotin jidad ke tembok, kalo masih pusing palingan juga ngelakuin hal aneh seperti neriakin orang lagi berduaan di balkon kampus.

Sumpah emang gue kurang kerjaan tapi seru juga lho, coba deh kalian kalo lagi di jalan nemu orang yang lagi boncengan atau lagi gandengan tangan, teriakin aja ‘Woy! Awas tangannya!” kalo kepergok palingan di gampar.

Hal yang sering aneh gue lakuin di kampus adalah duduk di kantin dengan mata jelalatan kalo enggak gitu gue duduk di perpus ngadem trus joget-joget ga jelas padahal ga ada musik. Kalo udah kayak gitu pasti temen di deket gue mendadak amnesia pura-pura ga kenal gue. Sepertinya gue ini malu-maluin banget.

Kalo di pikir gue ini ga ada lebihnya, tadinya gue sok ganteng tapi kalo ada orang yang bilang mata gue sipit gue langsung mendadak sok cantik. Tadinya gue sok pinter tapi cara ngupil yang baik dan bener aja ga pernah bisa. Ada temen yang muji gue ini jago pemrograman padahal gue nyontek dari google. Tapi kok ga ada temen yang muji gue ini laki macho ya.

Ah ngomong apa ini ngelantur kemana-mana, maaf maklum udah jam 2 pagi dan belom tidur sama sekali. Tadinya sih mau tidur sama cewek tapi apa daya yang ada cuma bantal guling.

Kecepetan Masuk

Udah beberapa minggu ini gue ga update blog merasa bersalah nih. Menduakan kalian para pembaca setia gue dengan tugas yang menyebabkan gue stress, iya lebih ngeri daripada impoten.

Hari ini gue assisment Alprog (pemrograman), yang belum tau apa itu assisment baca post sebelumnya. Gue di kira pinter sama anak-anak, jadi mulai dari hari senin kemarin banyak anak yang belajar alprog sama gue. Entah mulai dari anak yang gue kenal, sampe orang  yang enggak jelas, main ke kamar gue. Untung sih kelaminnya jelas, jadi gue ga akan suka mereka. Cowok semua.

Senin itu anak kelas lain belajar sungguh-sungguh dan ceritanya gue jadi guru mereka bahkan sampe di panggil guru besar. Iya sih gue ngajarin mereka. Tapi hari selasa mereka pada protes sama gue. Di assissment kan ada tinggkatan soal, dasar, menengah, mahir. Yang belajar sama gue semalem suntuk itu cuma bisa ngerjain soal mahir.  Gue salah ngajarin mereka. Dosennya pasti bingung, dasar aja ga tau, tapi mahir bisa ngerjain. Mahasiswa cap apa ini.

Nah rabu ini giliran gue yang assisment. Malemnya ga belajar sama sekali, bahkan asik bikin video untuk tugas Aplikasi Perkantoran. Paginya setelah bangun bukannnya langsung belajar malah dapet SMS suruh bikin makalah, untung nyari di google ada makalah udah jadi, gue cuma ngedit sedikit. Belum juga selesai ngedit ada temen sekelas yang minta di ajarin alprog. Ah ribet deh pokoknya, mungkin lebih ribet yang di gantungin pacarnya kali yak!

Masuk jam 12, jadi setelah ngajarin temen sebentar gue sempetin tidur, biar fress otak gue. Bangun-bangun di bikin emosi same temen, kamar mandi gue di sodomi sama dia (red:di pakai mandi) . Udah hampir telat lagi, untung aja gue punya cara mandi cepet, antara shampo sama sabun campur jadi satu tapi kayaknya tadi kebanyakan shamponya deh, semoga bulu ketek gue ga selebat, rambut model shampo di tv.

Setelah mandi gue langsung cepet-cepet ke kampus, ke kelas lantai 2 D4. Sambil lari-lari menuju kelas, pintu kelas mau gue buka ‘Lho ini mukanya kok aneh semua’ kata gue dalem hati. Setelah gue ngelihat jam *Ancrriitttt,… baru jam 12 kurang 15,  kalo terlanjur masuk muka gue di taruh mana ini.

Manajemen Nilai

Dari tadi malem gue berkutat tugas besar Manajemen. Kuliah di sini serasa jadi robot yang berjalan. Tapi seru juga, bisa bangga beda dengan kampus lain yang datang absen tanda tangan, duduk dengerin, pulang, tidur. Kalo kita datang absen RFID kalo ga bawa ya alfa walaupun orangnya ada. Paling parah kalo RFID nya ga kedetect mesin gue jamin tuh anak pengen ngebakar mesinnya

Duduk dengerin dosen jelasin pake power poin dan kita kedinginan oleh AC, jadi bagi cewek jangan pernah pake baju minim kalo ga mau kedinginan. Apalagi cowok pake bikini, najis deh!

Setelah selesai di jelasin dosen, siap-siap tarik nafas dan sembunyikan laptop dalam tas. Kalian akan di kasih tugas banyak banget, kalo laptop udah di dalam tas aman. Soalnya setelah tahu tugas, bawaannya pengen ngelempar tuh laptop. Dan perlu dicatat tiap mata kuliah pasti dapet tugas. Itu lah peraturan disini, siap-siap lupa kelamin karena kebanyakan tugas.

Hari rabu kemarin peresmian Telkom University di danau. Bagus lho danaunya, anak-anak nyebut danau galau. Karena kalo udah duduk disitu sore-sore sambil menikmati tenggelamnya matahari di jamin pasti keinget mantannya (itupun kalo punya). Tapi peresmiannya gue rasa belum lengkap tanpa gue. Yang lain seneng-seneng teriak di danau untuk peresmian, gue malah ada jadwal assissment, sumpah mikir keras sampe 2 lembar penuh dengan tulisan ceker ayam hanya untuk jelasin 2 soal.

Assissment itu nama ganti untuk ujian disini, mirip ulangan gitu lah. Tapi bedanya assissment di bagi menjadi 3 tingkat, dasar, menengah, mahir. Jadi kalo kalian cuma lulus di dasar ya cuma dapet C dan ga bisa melanjutkan ke tingkat selanjutnya. Kalo ga ikut assissment dapet E atau D tergantung absensi juga dan itu boleh ikut remidial, tapi nilai remidial ga bisa lebih dari C. Gue saranin disini kalian jangan ngejar nilai, kejar ilmunya. Kalo cuma ngejar nilai ilmunya bakalan lu abaikan dan mencari segala cara agar nilai bagus. Banyak kok yang kayak gitu disini, gue sebut sih ‘banci nilai’