Bukan UTS

Hidup BatasanBatas

Gue selalu salut sama orang yang dengan senangnya mau mengerjakan segala sesuatunya. Kalo dulu ada tuh temen di SMA yang apa-apa di kerjain dia padahal itu tugas kelompok. Gue sih seneng aja, toh gue males. Akibatnya pas presentasi gue cuma bisa peras kUIeringet sambil nahan kentut.

Kalo pas kuliah boro-boro ada orang egois, yang ada malah tugasnya ga beres. Ngadep dosen pipis di tempat.

Kemarin assisment basisdata, kalo ga tau basisdata intinya itu database dari sebuah informasi atau aplikasi, lebih jelas lagi tempat menyimpan data. Di dalam basisdata itu banyak diagram-diagram yang entah gue belum paham sampe sekarang. Mending kalo diagramnya itu bentuknya menarik seperti itunya jupe atau itunya aura kasih, pasti gue semangat belajar lha ini, kotak, persegi, tabung. Yang ada malah inget abang tukang bakso marilah kemari.

Kabar baiknya besok Desain interface gue ga ikut assisment, karena dosennya jatuh cinta padaku. Bukan maksud sebenernya, tapi dosennya kepincut sama desain tapilan facebook yang gue buat. Jadi di kajian 2 ini kita di tugaskan untuk mendesain ulang facebook dengan teori yang telah di ajarkan. Terserah lebih simple atau lebih ribet yang jelas user tidak asing dengan tombol atau icon yang kita buat. Dan desain gue itu padahal cuma ada 3 tombol di bagian home. Eh dari situ malah dosennya berdecak kagum. Trus gue sendiri malah yang bingung di tanyain ‘Fiaz kok bisa punya imajinasi kayak gitu?’ gue cuma jawab inspirasinya dari bentuk badan. Iya desain gue itu kayak badan gitu 2 tetek dan 1 pusar, nah itu gue jadiin icon. Jangan bayangin teteknya aura ya!

Kalo pas presentasi anak-anak pada jelasin desainnya gue malah jelasin pemrograman di dalam desain itu. Jadi desainnya itu harus di implementasikan ke program android. Dari situ gue malah seneng jadi banyak temen yang belajar sama gue, tapi sayang mereka ga bener-bener niat belajar. Cuma satu niat mereka nyari nilai. Sama kayak pelajar sekarang, mementingkan nilai untuk sukses. Bukan keahlian. #tsah sok banget ya gue ngomong gini. Bisa di telanjangin mentri pendidikan nih

Setiap di telpon orang tua, kakak, atau temen dari kampus lain pasti mereka nanya, udah UTS? hah apa uts? ujian tengah semester?. Ya ampun di kampus gue ga ada tuh kayak gituan, ga level kayak gitu. Yang ada di sini itu assisment. Wah enak ya kampus kamu. Gue selalu senyum bangga. Andai mereka tau, assisment itu lebih ribet, harus presentasi harus analisis di setiap kajian. Kalo menurut gue sih efektif bagi mereka yang bener-bener pengen dapet ilmu, toh biaya kuliah setara dengan univ di luar negeri. Tapi bedanya kalo UTS mahasiswa itu kelihatan pinter semua dari hasil nilai itu, kalo assisment yang pinter tambah pinter yang bodo ya tambah bodo. Dan gue termasuk yang bodo. *ya ampun, maluh aku* *tepok jidad, gesek-gesek pantat*

Serius Proyek

Serius proyekBaru sadar kuliah di sini di didik jadi manajer, programmer dan enterpreneur. Iya jarang-jarang kan kita lulus dapat 3 gelar sekaligus. Trus dapet sertifikat internasional

Tadi pagi orang-orang masih pada bercumbu dengan kasur gue udah ngesot ke kampus dan ternyata si dosen datang lebih awal. Namun mukanya dosen masih lecek, kelihatan kurang tidur. Kalo muka gue mah bukan lecek lagi dan bukan karena kurang tidur cuma kurang ganteng.

Mata kuliah desain interface. Si dosen udah mengenal gue lebih dekat, karena semester 1 kemarin ada proyek sama dia. Tapi sayang gue keluar dari proyeknya gara-gara sakit. Pertama kali yang di bahas bukan tentang desain interface tapi setelah lulus nanti kita jadi apa. Nah di jurusan gue ini ada mata kuliah bisnis, manajemen, dan ada juga programmer. Semuanya udah jadi satu paket. Bukan kayak paket ayam yang bisa milih seenaknya, tapi udah di tentuin. Kalo bisa milih paket mah gue milih paket paha dada jupe

Dosen nujuk temen gue cewek untuk maju di depan kelas “Coba kamu praktekin jika kamu nanti lulus sebagai programmer” temen gue duduk di kursi dengan tangan megang laptop. “Kalo posisi santai gimana?” tetep di praktekin tangan kayak ngetik di keyboard. Karena mintanya dosen posisi santai dia pake joget patah-patah ala anisa bahar, karena badannya agak gemuk bukannya kelihatan sexy tapi malah kayak ikan paus kedampar

“Fiaz, kamu maju. Praktekin gimana seorang bossy (manajer)” Gue maju dengan santai dan duduk dengan gaya ala bos yang gagah, anak-anak pada ketawa semua. Iya gue sadar bukannya kelihatan gagah malah kayak cewek manis

Di mata kuliah ini kita di haruskan membuat aplikasi untuk android, bisa di jual di google play dan laku keras. Langsung anak-anak mukanya pada pucet semua, yang di nilai sih bukan masalah coding tapi interfacenya sedangkan kita bukan anak desainer apalagi gue ga bisa gambar, tapi kalo gambar 2 buah gunung sih gue paling jago. Asal bukan gunungnya jupe

“Oke silahkan bikin konsep gambar di atas kertas” Suruh dosen

Satu menit pertama gue masih bingung, menit berlalu pikiran gue bergerilya, apa yang di butuhkan orang untuk mempermudahnya. Akhirnya dengan ingus mengila gue punya konsep bikin aplikasi statis. Tapi maaf ga bisa gue diskripsikan di sini, takut idenya di curi. Kalo kancut gue di curi sih ga papa, paling juga yang nyuri langsung panuan

Hari ini juga, gue ketemu dengan 4 jam berturut-turut mata kuliah rekayasa perangkat lunak. Dan dengan enaknya dosen ngasih tugas besar. Untung kita di bagi beberapa kelompok 1 kelompok ada 4 orang tugas kita sebagai develop. Jadi semester ini kita harus menghasilkan 2 buku karya ilmiah dan bikin program atau memperbaikii program untuk perusahaan yang kita teliti. Nah kalo perusahaan kecil sih masih gampang, lha ini harus perusahaan yang berbadan hukum dan tak boleh sama antara satu dengan yang lain dalam satu kampus. Gue ngambil perusahaan McDonalds, cuma ngambil satu unitnya sih bukan semua sistem di McDonalds. Gue ngambil ini soalnya perusahaan pasti udah punya sistemnya, pikir gue ya ga terlalu ribet untuk bikin rekayasa pengembangan dari program di McDonalds menjadi lebih baik. Dan semoga gue dapet gratisan burger selama hidup sebagai anak kos. Kalo beneran terkabul dapet gratisan gue janji akan megang higheelsnya aura kasih, yah ga mau nyari masalah aja. Coba alo gue megang pantatnya yang ada malah di gampar trus di masukin penjara. Cuma gara-gara megang pantat aura kasih, ga etis banget

Malu Tau

Malu TauUdah bayar uang kuliah tapi lupa input mata kuliah di pastikan jadi pengangguran sementara. Ini di alami Haris, udah bayar mahal-mahal tapi lupa input mata kuliah. Jadi dia 2 hari kemaren jadi pengangguran di apartement. Sebenernya kampus gue apa-apa di permudah, bayar kuliah tinggal transfer lewat hp, setiap mahasiswa udah dikasih rekening dari kampus. Sayang isinya cuma 60ribu coba beberapa juta gituh. Pasti gue pake buat beli bedak ketek

Paling menonjol kampus gue adalah segala hal onilne dan smart campus. Di sediakan student portal untuk ngecek absensi RFID (Debit Card BNI), kalo kartu RFID ga bisa di deteksi mesin otomatis percuma masuk kelas, absensi tetap alfa. Bisa ngecek jadwal, ngecek keuangan, ngambil materi kuliah, lihat tugas, ngumpulin tugas, pengumuman, info pekerjaan, komplain dosen, bahkan mau ngobrol sama teteh yang melayani komplain juga bisa.

Itu semua di lupakan haris, jadi dia udah transfer uangnya tapi lupa input mata kuliah. Untung kampus baik hati dia masih bisa ikut semester ini. Kalo ga bisa, harus ngulang semester tahun depan dan akan gue pastikan dia jadi bujang lapuk dengan kumis menjuntai cuma gara-gara lupa input mata kuliah. Sadis

Kalo semester 1 gue banyak jadwal sampe malem, semester ini jadwal cuma sampe sore doang. Suatu kelebihan tersendiri, pagi-pagi kita adalah orang pertama yang terekam di cctv kampus, pastinya dengan muka kusut. Lumayanlah berasa jadi artis walaupun artis cctv.

Paling ngeselin kalo udah agak siang, orang lalu lalang banyak banget. Secara di kampus banyakan kacanya daripada tembok, jadi kita bagaikan hewan kebun binatang yang di lihatin banyak orang. Untung kacanya bagus, kalo dari luar ngelihat kedalem ga kelihatan, tapi kalo dari dalem lihat orang yang berlalu lalang kelihatan. Coba sebaliknya kaca dari luar bisa lihat kedalem, pasti gue sering kepergok lagi meperin upil di bawah meja

Gue ternyata orangnya gampang jatuh cinta, lihat cewek cantik langsung suka. Mau deketin kok rasanya ga suka lagi. Ada yang bener-bener suka malah nyali jadi ciut. Balik lagi ke cewek yang gue suka, gue deketin, gue pertahanin, kok malah takut dianya ntar sakit hati. Paling gampang sih deketin cewek yang cerewet, gampang juga mereka jatuh cinta. Tapi kalo gue pacaran sama cewek cerewet pulang-pulang pasti kuping gue congekan gara-gara dengerin ceritanya. Iya sih gue sabar, sabar pengen gampar dia

Telkom University

Klik Untuk memperbesar, padahal ada Kacanya lho tapi ga kelihatan

Pada akhirnya kalo bener-bener cinta sama seseorang jadi pendiem, hanya menunggu kesempatan untuk dekat. Iye gue bodoh.

Kemarin masuk sore, kalo masuk sore emang kadang ngeselin, bukan karena jadwalnya tapi karena anak-anak udah pada bau. Kalo gue enggak dong, soalnya tiap pagi pasti pake parfum satu botol, yah paling cuma 4 semprotan ke badan sisanya gue minum.

Dengan bau khas wangi, gue jadi Pede. Masuk sore ga membuat cewek jadi pendiem malah ribut di pintu kelas, daripada dengerin ocehan yang ga jelas, gue nerobos masuk kelas. Ajaib, mereka langsung diem dan ngelihatin gue dengan idung yang kembang kempis. Bangga dong guenya, sambil senyum-senyum sendiri pasti mereka terpesona bau wangi gue. “Bruuk..!!” ancrit ada yang melempar buku ke gue. “Apa sih lo, kalo ngefans mah ga usah pake ngelepar buku deh!” kata gue agak kesel ke temen cewek “Elu nginjek kaki gue dongok!”

Gue diem, gue malu, sumpah pengen nyemplung ke sumur sambil telanjang, muka gue di taruh mana ini. Huaaa… mama kawinkan aku sama aura kasih

Pagi Matahari

Pagi MatahariIni balik lagi masa SMA

Jadwal kuliah gue hampir pagi semua. Harusnya sih kalo perkuliahan bisa milih jadwal sendiri, bebas pake pakaian yang dia suka. Tapi di kampus gue enggak, jadwal kuliah udah masuk paket, masuk kelas harus pake seragam lengkap. Hitam putih, untung ga kayak anak SD. Kalo kuliah di harusin make dasi sama topi di pastikan gue sering ngompol di celana, kan anak SD

Hari senin jadwal gue jam 8, masih mending bisa bangun jam 7. Tapi jadwal penuh ga ada break sampe jam 2 siang, sumpah kalo laper dan nafsu makan memuncak dosennya bisa-bisa gue makan. Kecuali itunya, jijik deh. Masih mending sih daripada si arif, dia senin dapet jadwal jam 7 pagi, mungkin sampe kampus upacara dulu kali. Iya masa kuliah hari senin masuk jam 7  pagi. Di jamin kalo beneran upacara pasti masuk kelas ada bau khas ketek bertebaran. Arif mangap-mangap kayak ikan koi

Dapet kelas baru harus ada semangat baru. Minggu malem udah siap-siap untuk kuliah hari senin, persiapan gue untuk kuliah adalah main uno dan menang pertama 3 kali berturut-turut dalam 5 permainan dari 7 pemain. Itu memuaskan, gue tidur dengan nyenyak. Hari pertama masuk kuliah ga boleh telat, harus ngasih kesan yang baik. Tapi apa, gue telat 15 menit, sial. Kelas gue udah mulai. Mau masuk tapi ragu soalnya ga kenal orang-orang di kelas itu. Buka pintu langsung dapet senyuman manis dari dosen, untung dosennya cewek jadi ga najis dan paling penting semua anak ngelihatin gue dengan tatapan aneh. Iya gue emang ganteng, tapi entah kalo mereka membandingkan kegantengan gue sama monyet, ya jelas gantengan monyet

Karena di kelas itu tempat duduk bentuk huruf  ‘U’ gue duduk paling ujung deket dosen. Bukan karena gue rajin, tapi karena udah penuh semua kecuali yang pojok. Engglish hari pertama free writing. Kita disuruh nulis satu topik tentang teknologi handphone masa depan. Kalo bikin tulisan pake bahasa indonesia sih masih enteng, lha ini free writing pake bahasa inggris. Untung gue masih bisa, tapi dikit ga ada satu halaman. Di pikiran gue bukannya handphone canggih dengan berbagai fitur tapi handphone canggih yang ada di belahan dada katy perry

Kelas kedua pemrograman, dosennya sama kayak di smester 1. Dosen yang paling gue kagumi karena kecerdasannya. Masuk kelas dia langsung ngomong “Kalian kok mukanya asing semua ya? tapi ini ga asing deh” Sambil nujuk gue. Sumpah ngeselin

“Kelas baru ya? di acak lagi? tapi muka kalian kok lama” katanya ke kita “Saya mau tau kemampuan dari kalian, yang dapet A pemrograman siapa?” anak-anak pada angkat tanggan “Yang dapet B… C… D… E..” dan gue selama itu ga angkat tangan sama sekali “Yaz, kamu ga angkat tangan? oh iya kamu dapet jelek ya, makannya jangan sakit mulu kamukan pinter” Gue merasa melayang di puji sama dosen “Pinter ngibul maksudnya” anak-anak pada ketawa semua. Kurang ajar

Hari senin di tutup dengan pemrograman yang bikin puas, bisa bantu ngajarin temen yang masih bingung, bisa paham logika-logika yang di ajar dosen dan baru sadar ada temen cantik yang pernah gue taksir satu kelas sama gue. Dia juga pinter pemrograman, cewek yang pinter pemrograman itu sexy, bikin kangen, gemesin. Tapi faktor body dan muka pengaruh juga sih. Eh aura kasih bisa pemrograman ga ya?

***

Hari ini selasa. Gue dapet kelas jam 7, untung cuma kelas pengganti. Pagi-pagi setengah 7 gue baru bangun. Bandung sedang bernyanyi, nyanyian hujan. Dengan terpaksa gue mandi kedinginan dan berangkat ke kampus basah-basahan oleh hujan. Iya demi pemrograman gue ga mau terlambat. Sampe kelas dengan baju sedikit basah dan rambut basah kuyub ternyata dosennya belom dateng. Gue cuma bengong nyium-nyium AC, tau gini mah berangkat agak siang udah macet, kena hujan. Untung kancut gue ga basah

Dosen dateng, materi langsung di mulai. Pagi yang harusnya dingin oleh hujan + AC tapi kali ini gue lihat kepala anak-anak pada keluar asapnya. Iya materi kali ini udah mulai sulit. Tapi gue selalu tersenyum puas, lihat temen-temen pada belom bisa ngoding, gue udah sendiri. Iya udah beres tapi salah semua! Gue emang sok pinter

Kuliah beres, keluar ketemu lagi sama cewek yang bikin gue salah tingkah. Dia di depan kelas gue, Tuhan memang mempertemukan kita, gue mencoba untuk ga salah tingkah. Senyum maut yang bikin cewek jatuh cinta, gue lontarkan untuk dia, senyum manis tulus tapi sayang dia ga melihat gue. Sumpah percumah gue tersenyum, malah temen deketnya yang senyum balik cowok pula. Sial

Peka Valentine

Peka ValentineKadang benci orang yang bilang “Apasih Valentine, haram!” lah emang semua orang di dunia ini muslim. Apa alasan marah karena jomblo? ya ampun segitunya ya. Kalo menganggap perayaan Valentine haram, kenapa pas perayaan imlek kalian ga bilang haram? malah di rayain dengan hari libur kan? kalian juga menikmatikan? Oke jangan emosi, masih banyak kambing yang bedakan

Sebenernya yang bilang valetine haram biasanya jomblo. Dan kualitas jomblo itu ada 2, yang pertama jomblo karena terlalu terobsesi punya pacar, biasanya ini jomblo rentan galau. Iya gue kadang heran jomblo kok galau, apa coba yang di pikirin. Pasangan aja ga punya, gebetan? kalo gebetan kan belum tentu jadi kekasih. Kenapa terlalu menaruh hati. Cinta sih boleh banget, bukankah karena cinta hidup jadi berwarna. Bukankah dengan cinta kita jadi rajin ganti kolor

Kualitas jomblo yang ke 2 adalah jomblo yang tak penah merasa kesepian, biasanya ini punya target atau tipe tertentu untuk memilih wanita jadi jangan heran kalo mereka jomblo. Dan sepertinya ini gue banget. Merasa nyaman gitu jadi jomblo, bisa jadi bahan candaan. Deket dengan banyak cewek jadi mudah. Terus ga ada beban hati untuk selalu setia. Nyamanlah pokoknya bisa di nikmati. Kalo ada valentine masih bisa senyum bahagia, soalnya temen cewek banyak, jadi banyak yang ngasih coklat juga. Kalo ga ada yang ngasih ya beli sendiri, dan pamer ketemen-temen “Eh gue valentine kemarin di kasih coklat sama aura kasih lhoo, ngasihnya pake beha melorot pula”

Tapi untuk valentine kali ini gue ga yakin ada yang ngasih. Kecuali nyokap gue, kemaren gue tau dia beli coklat dan masih di sembunyiin, sepertinya untuk gue. Ya ampun pengertian banget nyokap. Gue ga yakin ada yang ngasih soalnya lagi liburan dan banyak temen yang ga tau keberadaan gue, antara ada dan tiada. Bagi gue valentine ga harus ada coklat. Udah seneng cuma dapet ucapan. Tapi gue ga seneng kalo ada cowok yang ngasih sesuatu ke pacarnya di depan mata gue, pasti mulut gatel banget pengen teriak “Ga usah pamer deh! Nanti juga putus!”

Gue paling inget pertama kali di kasih coklat sama cewek kelas 3 SD, iya masih ingusan banget. Gue ga tau merk coklatnya tapi gue inget itu coklat di bungkus dengan kertas warna merah, warna kesukaan gue dengan pita emas. Udah seneng banget waktu itu, ga nyangka ada orang yang ngasih coklat. Tapi gue penasaran soalnya tuh coklat ga di kasih ke gue langsung tapi di taruh tas. Dengan sok penguasa kelas gue maju kedepan dengan pasang muka sangar. Tapi kalo gue inget-inget muka sangar gue kayak nahan boker deh. “Siapa yang naruh coklat di tas gue?” Semuanya pada diem, padahal gue harap-harap cemas yang ngasih itu cewek yang gue taksir di kelas. “Sekali lagi, siapa yang naruh coklat ini di tas gue?” Akhirnya salah satu cewek ngaku. Hati gue langsung remuk, ternyata yang ngasih bukan orang yang gue suka. Cewek lain, cewek yang lebih ingusan dari gue. Gue sedih, gue langsung lari ke kamar mandi. Temen cowok-cowok pada ngikutin “Apa sih kalian pada ngikutin!” teriak gue “Ga usah sedihlah yaz” dengan muka mereka yang sok simpati “Gue kebelet boker bro, bukan sedih”

Di wc gue sadar, gue emang ga sedih. Murni kebelet boker. Tapi sayang coklat yang di kasih ke gue tadi ga bisa gue nikmatin. Di rumah gue ngiler sendiri. Harusnya pas sok-sok marah di kelas ga usah terlalu dramatis, ga usah pake nolak tuh coklat pake ngelempar ke tempat sampah, kan coklatnya mahal. Hih nyesel gue.

Kelas 3 SMP gue ketemu cewek yang pernah ngasih Coklat pertama waktu SD. Kita udah berubah, kita udah agak dewasa sama-sama cantik. Maksud gue, dia cantik gue ganteng dan bukan sebaliknya. Gue normal booo!

Dia menaruh hati lagi sama gue, sering sms, telpon dan gue tetep belum punya perasaan ke dia. Padahal kalo di pikir-pikir gue ini bodoh banget ga mau nerima dia. Putih, Cantik, Sexy, muka kebule-bulean pula. Tapi tetep gue deket kok sama dia, sempet jalan bareng tanpa ada status. Coklat yang dulu pernah di kasih adalah coklat perasaan, dia masih punya perasaan itu. Gue ga mau menerima, takut merasakan coklat yang harusnya manis terasa pahit di mulut gue. Cinta kadang memilih