Rasa Kopi 14

Rasa Kopi 14Masihkah kopi rasanya pahit. Udah seminggu gue ga ngerasain yang namanya macem-macem minuman kecuali jus buah. Kira-kira Kalo gue terusin minum jus sampe umur 50 gue pastiin ade ray kalah sehat sama gue.

Kangen rasanya kopi, tapi apa daya gue masih sakit ternyata. Jadi udah 14 hari melewati 2013 tapi 8 hari gue habisin di kasur. Maag gue kambuh parah. Awalnya sih tanggal 6 cuma kerasa dikit, yah pikir gue paling di kasih makan sembuh sendiri. Tapi dasar bandel, lupa makan gue pergi aja ke bank buat bayar biaya kuliah. Dan sialnya lagi antri panjang gue dapet nomor 105 sumpah gue bisa salto di situ sambil nangis.

Sambil nahan dingin gue ngelihat jemari gue mulai membiru. Pertanda maag gue semakin parah. Mau keluar cari obat maag, tapi urutan gue hampir sampe. Di situ mbak tellernya jutek-jutek gue ngelihat bapak-bapak maupun nasabah yang lain dilayani seenaknya aja. Tapi cuma satu Teller sih yang lain enggak. Gue berharap ga dapet mbak teller itu. Tapi apa kata mesin. Nomor urut gue ternyata kena dia. Mampus. Muka gue pasang sejutek mungkin, maklum jaga image. Padahal sering kentut sembarangan

“Ada yang bisa saya bantu bapak?”

Seperti biasa di bank-bank selalu di panggil bapak, gue paling benci. Trus gue terangin mau bayar biaya perkuliahan lewat jalur bla bla bla.. Mbaknya langsung senyum-senyum. “Mas ini cerdas ya ternyata” gue langsung diam sekaligus gembira. Diam karena bingung dari mana cerdasnya gue dan gembira di bank ini gue dipanggil mas bukan bapak. Itu suatu kebanggaan. Perlu copot kolor

Trus mbaknya lanjutin transaksi. Gue dilayani sebaik-baiknya ga kayak nasabah yang gue lihat sebelumnya. Gue mendadak jadi perhatian orang yang lagi ngantri di situ. Serasa punya uang paling banyak di situ. Padahal di dompet receh semua

Setelah transaksi selesai dan gue cek buktinya gue pamit. Dan gue kaget semua Teller di situ ngucapin terimakasih ke gue ,ga bareng sih tapi satu satu saling sahut sahutan gitu pake nama lengkap gue lagi. Apa salah gue ya, sumpah gue kesitu ga pake bedak putih

Sampe di parkiran maag gue semakin parah. Cepet pulang sampe rumah langsung tak berdaya di atas kasur. Malamnya ada dokter umum yang memeriksa. Diberi obat macem-macem, ga di bawa kerumah sakit tapi rawat jalan. Selama sama dokter umum ini gue malah serasa kesiksa. Minum obat banyak tapi masih aja muntah-muntah. Ga nafsu makan sama sekali. Tapi kalo ke cewe masi nafsu

Hari ke 3 ganti dokter pribadi gue, dokter penyakit dalam. Dia cuma ngasih obat 3 Jenis. Walaupun tengah malem gue masih sempet -sempetnya muntah tapi setelah 3 hari semua itu sirna. Maag gue hilang. Tinggal lemasnya dan nafsu makan doang yang belum stabil. Dan sampe sekarang gue bingung gimana biar makan gue banyak. Tadi pagi gue coba siapin makanan enak-enak dan lihat aura kasih di dahsyat tetep aja ga nafsu makan. Malah nafsu nyium tivi

Bagaimana rasa kopi untuk 2013 ini. Gue belum tau.

Kenikmatan Sengsara

Kenikmatan sengsaraBukankah kenikmatan itu datang setelah kesengsaraan. Tapi kayaknya ga berlaku sepenuhnya bagi gue. Setelah sakit 4 hari yang lalu badan gue rasanya sakit semua, lebih sakit dari sakit hati, sakit gigi, sakit panu, tapi ada yang lebih-lebih menyakitkan lagi. Dicium cowok

Kemarin sempet kontrol ke dokter, si dokter bilang ini efek dari kerasnya infus jadi gue suruh tenang dan sabar. Setenang-tenangnya gue ya tetep aja ga bisa diem, ada aja yang gue lakuin. Kegiatan favorit gue ngupil, kegiatan sambilan mencari hati-hati yang patut untuk gue cintai.

Dokter ngajak ngobrol macem-macem yang berkaitan tentang gue, mulai dari kuliah sampe tempat tinggal di bandung. Sempat mikir juga kalo si dokter ini punya anak cewek, soalnya tanya pribadi mulu dan gue mau banget kalo di jodohin. Kalo serius, gue pasti jungkir balik sampe korea.

Sembari ngobrol, dokter sibuk ngambil darah gue, sumpah ini udah kesekian kalinya gue di sakiti jarum, sakit banget. Setelah beberapa saat hasilnya keluar, dokter langsung nulis resep 1 baris doang. Pasti ini gue udah sembuh total, soalnya cuma 1 baris resepnya. Dan dokter ngebolehin gue balik lagi ke bandung hari minggu, tapi itu kalo udah fit. Semoga sih begitu.

Setelah serangkaian pemeriksaan dokter, bokap gue nebus obat yang resepnya 1 baris tadi. Balik-balik bawa 1 kantong plastik penuh obat. Mampus! kok malah semakin banyak. Setelah gue baca ternyata resepnya itu sama kayak obat tipus yang lalu, di tambah 2 kali lipat. Gue takut mabok minum obat sebanyak itu. Soalnya minum susu aja udah mabok apalagi obat.

Karena gue merasa fit, hari ini banyak kegiatan yang gue lakuin. Salah satunya ke bank minta kartu mastercard. Di bank ngantri banyak banget, setelah cape-cape ngantri eh gue di khususkan ke petugas lain. Sialan, tau gitu mah dari tadi kek. Ruangan khusus sama pegawai bank cantik itu bikin gemeteran, iya cuma berdua. Bukan gemeteran grogi sih tapi badan gue mendadak ga enak, lupa belum minum obat. Jadi selama mbak yang bantu gue itu jelasin, gue sibuk ngelap keringat. Beres ngocehnya dia ngisiin data untuk permintaan mastercard. Gue emang butuh banget kartu ini, biar mudah beli-beli dari luar. Kayak blog ini, sebenernya mau gue beli. Udah 2 hari gue ngusahain mulai dari pinjem mastercard kakak gue tapi karena enggak khusus di tolak, beli dari orang lain yang gue temuin di kaskus, ga bisa. Terpaksa deh bikin sendiri. Dan kabar paling menyedihkan setelah mbaknya tadi ngisiin data gue, dia bilang ‘Kartunya jadi sekitar 2 minggu mas, soalnya ngambil yang gold jadi di survey dulu’ mendadak gue langsung lemes, selain karena fisik gue  yang ngedrop. Kata-katanya itu lho bikin gue pengen meluk mbaknya.

Keluar dari bank dengan badan lemas, gue pergi ke optik deket situ. Walaupun ga fit lagi karena sekalian jalan, ya gue paksaain. Ke optik pengen ganti frame kacamata, udah bosen. Padahal di rumah udah punya 3 kacamata. Berhubung gue member spesial di optik situ, jadi gue  dilayani layaknya dewa. Maksudnya layaknya dewa bukan berarti di elus-elus, di pijetin sambil goyang gergaji. Tapi di layani dulu daripada yang lain.

Dapet yang cocok tapi harga ga cocok. Karena gue member yang di spesialkan, dapet potongan banyak banget. Tapi sempet heran juga kenapa dapet potongan segitu gede padahal lensanya aja mahal. Apakah mbaknya yang ngelayanin ada rasa ke gue sehingga di beri harga spesial?. Atau karena yang punya optik teman bokap gue? emang temen deket sih. Atau karena muka gue yang sangat kasihan ini? sepertinya memang prasangka terakhir yang paling cocok.

Terjebak Teknologi

Sekarang hidup ini terlalu di permudah oleh teknologi. Gue sih suka malah suka banget, tapi kadang kasian juga sih sama yang tuwir tuwir (tua maksudnya) mereka pasti kesulitan adaptasi dengan dunia sekarang.

Gue ngerasa banget kalo yang tuwir itu susah buat adaptasi contohnya nyokap gue, dari dulu hapenya nokia terus. Di suruh ganti ga mau alasannya dia ga bisa pake, dan parahnya lagi ternyata nyokap gue cuma bisa pake telepon, sms, cek pulsa terus nyimpen nomer itu pun juga kadang kadang ga bisa. Ya ampun gaptek banget, pahal hapenya lumayan canggih lho.

Kalo bokap gue sebenernya ga gaptek, tapi dia itu nomor hapenya banyak jadi terpaksa pake hape cina. Gue saranin pake nokia dual sim yang baru dia ga mau, soalnya udah terlanjur sayang sama hape cina. Kadang gue merasa malu sama diri sendiri, nyokap bokap ga pernah malu hapenya jelek lha gue udah punya BB tapi masih aja malu. Ga tau diri banget.

Tapi kalo masalah komputer nyokap bokap bisa semua, soalnya kemana mana mereka bawa laptop. Yah bisa di bilang aneh, hape ga bisa tapi komputer jago. Jadi bagi gue dan kakak nyimpen hal yang berbau porno itu bodoh banget. Soalnya di oprek oprek pasti ketemu. Tapi karena gue anak muda pastinya lebih kreatif dong, yang berbau porno langsung gue taruh ke CD. Biar aman gitu, dan semoga mereka ga pernah nyoba CD kumpulan hot. Soalnya banyak banget *malu*

Selain hape dan laptop yang masih berkaitan dengan keseharian adalah bank. Sadis juga sih soalnya setiap orang kan harus melek teknologi bank. Semakin melek kita semakin di permudah. Tapi kadang juga ada yang masih pake cara lama, gue pernah nemuin bapak-bapak yang di dalem ATM lama banget, ternyata dia transfer gaji karyawannya 1 per 1, ya pantes lama padahal sekarang ada internet banking.

Kalo masalah bank gue kalah canggih sama bokap, dia lebih tau daripada gue karena rekeningnya ada di mana mana, jadi dia lebih tau. Gue mah cuma punya di BCA sama BNI itu pun uangnya dari bokap nyokap. Kalo kalian kasian sama gue dan mau nyumbang uang boleh lho di transfer ke rekening gue.

Beruntung bagi kalian yang belum terlalu akrab dengan bank, lebih baik ga usah buka rekening di bank yang gede gede. Kalian akan selalu di manjakan oleh bank tersebut. Termasuk gue, dikit dikit atm, beli buku atm, beli jajan, beli ayam pun pake atm (bukan ayam kampus lho..)

Klik Perbesar

Dan karena terlalu di manjakan, dompet gue hampir tiap hari kosong, paling cuma ada 50rb. Tetep sih dompet tebel, tebel oleh berbagai macam kartu sama bon. Di dompet gue itu banyak kertasnya entah kertas tagihan, kertas belanja atau kertas hutang semacam pemulung kelewat gaul gitu.

Berbahagialah bagi kalian yang tak terjebak dalam teknologi.

Oh Mbak

Hari ini gue belum jadi muncak, maaf pemberitahuan yang kemarin, gue salah jadwal ternyata. Tapi tetep hari ini penuh dengan jadwal, mulai jadwal yang penting seperti ke wc dan yang tak terpenting main ke pangkalan. Tapi kayaknya hari ini gue ga bisa main soalnya jadwal penuh, tadi pagi ada memo dari nyokap di depan pintu, suruh nyetor uang kuliah, sama buka rekening baru. Dari pada menunda-nunda ga baik, jadi tadi bangun tidur jam 8 langsung mandi trus ke bank BNI buat nyetor biaya kuliah sama ke BCA buka rekening baru

Di BNI jam setengah sembilan masi sepi lho, tadinya gue kira ini bank tempat mutilasi, soalnya dari luar itu gelap banget. Biasanya pintu di buka dengan lebar trus ada satpamnya, ehhh ternyata gue dateng kepagian, masi di bersihin cleaning service. Tapi tetep kok gue di layani sama pihak BNI, bank ini paling sering gue jamahi, soalnya deket rumah. Enak aja gitu, mbak- mbaknya udah apal muka gue sangking seringnya ke situ (cuma mejeng doang sih). Karena masi sepi, gue langsung di layani, bukan di layani macem-macem di kasih kopi tahu gitu bukan. Mbak-mbaknya yang ngelayani gue beda, ga kayak biasanya ini agak gendut, tapi tetep cantik, langsung aja gue minta tolong buat transfer uang ke Rekening Telkom, bayar uang kuliahan. Setelah gue ngasih duitnya mbaknya tanya ‘Mas, ini uangnya berapa yang di transfer?’

‘7jt 300 mbak’ jawab gue santai

‘Mas-nya ini sekolah di telkom, kok ga bisa itung-itungan sih, ini kan 12jt 3oo mas!’

Ancrit gue di puji dengan kasar

‘Lhoh masa sih mbak’ langsung gue cek memo dari nyokap gue. Ternyata bener mbaknya, mata gue rabun kali, udah jelas jelas 12jt 300 kenapa gue bilang 7jt 300. memang perlu di tanyakan mata,otak, lebih lebih kejantanan gue

Setelah beres di BNI ga sampe 10 menit, gue langsung ngacir ke BCA. Gue belum pernah buka rekening di BCA tapi kalo transfer uang ke BCA sering.

Buju buseet dah masi pagi udah antri banyak banget, gue langsung ngambil nomor di CSO dapet nomor 8. Masi lama banget ini,  yang antri kebanyakan bapak-bapak sama ibu ibu berkumis tipis, gue berasa paling muda *bangga*. Dari pada ga ada kerjaan gue mainin BB, udah setengah jam gue di situ tapi belum di panggil juga, sampe gue kencingin tuh bank BCAnya, tapi di WCnya lho. Kalo di tempat antri pikir-pikir dulu deh, ntar kalo gue masuk berita ‘Fiaz orang gila yang ngencingin BCA dengan biadap’ pasti gue jadi jomblo seumur idup.

Sangking lamanya nunggu badan gue mulai kedinginan. Gue rasa lagi sakit nih, sumpah kaki dingin pucet, tangan juga kedinginan, gue lihat-lihat di sekitar ruangan itu dan ANCRIITTT pantes aja gue kedinginan AC nya  6 booo, udah ruangnya kecil, AC nya banyak pula. Ini bank apa niat ngebunuh gue ya? gue bisa mati dingin dengan meninggalkan perjakaku di bank ini

Akhirnya sayup-sayup nama gue di panggil dengan merdu, mbak mbaknya di CSO pake jilbab agak gendut juga. ‘Bisa di bantu bapak’ sapa mbak CSOnya dan mulai saat ini lah gue berasa bapak-bapak dengan muka  anak kecil. ‘Saya mau buka rekening baru mbak’ jawab gue

‘Bisa pinjem KTPnya pak?’

Gue langsung ngeluarin KTP dengan senang, siapa tau aja setelah mbak nya lihat status di KTP gue lajang langsung di ajak kawin

‘Tolong tanda tangan disini’ sambil ngasih kertas ke gue

Kertas yang di kasih mbak nya tadi langsung gue tanda tanganin. Trus di cek pake muka seriusnya mbak CSO tadi. Abis itu di suruh ngisi biodata gitu dan di suruh tanda tangan lagi

‘Mas, tanda tangannya kok agak beda ya sama yang di KTP, mas teroris ya?’

‘Bukan mbak sumpah deh, bisa kok di cek di kamar mandi’. Gue juga ga tau apa hubungannya teroris sama kamar mandi, asal ngomong aja gitu

‘Ini palsu ya mas?’. desah mbak CSOnya

‘Bukan mbak ini asli’

‘Ya udah tolong tanda tangan lagi’

Gue tanda tangan lagi, kira kira lebih dari 40 kali, si mbak nya masih aja ga percaya. Akhirnya gue di suruh latian tanda tangan dulu. di lihatin orang banyak malu banget, cuma gara-gara tanda tangan ga sama persis di KTP. Ini sama saja mengimidasi gue. Ada bapak-bapak yang deketin gue, tanya-tanya kenapa kok di tolak, gue bilang tanda tangan gue ga sama persis di KTP, trus bapaknya tadi bilang ‘Iya mas ini mbaknya emang susah, saya aja udah 4 kali kesini’. Sumpah ternyata ada yang lebih parah palsunya, huahahaha

Udah 1 jam gue didiemin sama mbak CSOnya akhirnya gue di panggil ‘Udah latian mas?’ tanya mbaknya. Langsung gue tunjukin tanda tangan gue lebih dari 2 lebar. Ngisi biodata lagi dan ternyata si mbak ini bikin emosi gue, masa udah latian susah susah, yang di pake tanda tangan pertama tadi. ANCRIIITTT kalo mbaknya masi muda nih pasti gue seret keluar gue ajak kawin ke KUA