Definisi Pintar

Definisi Pintar3 hari terakhir ini gue bikin survey kecil-kecilan. Sebenernya ini ga mutu tapi untuk menilai diri-sendiri harus ada perubahan, ya gimana gitu. Seperti kalo gue ngupil enaknya posisi apa. Kalo gue boker enaknya pake parfum apa.

Tapi ini survey cuma gue sebarin ke temen sendiri. Soalnya lebih ke personal, iya gue penasaran aja apa pandangan mereka terhadap gue. Apakah mereka melihat gue sebagai fiaz yang ganteng tapi terlalu cantik, atau bodoh tapi kelewat jelek.

Malem kemaren gue ngobrol sama arif  “Rif, lu ngelihat gue ini pinter ga sih? jawab serius ya” tanya gue.

“Pinter” kata dia. Gue penasaran “Di lihat dari mana?”.  Arif jelasin panjang lebar, dia bilang kelihatan hasil nilai yang gue peroleh, mulai dari pemrograman sampe bahasa. Puji Tuhan gue emang dapet sempurna. “Emang dari nilai bisa di katakan pinter?” tanya gue. “Enggak juga sih” kata arif. “Gue kan ga pernah belajar rif”, “Iya makanya itu kamu yang ga pernah belajar aja bisa dapet mahir, lha aku yang tiap hari belajar mati-matian dapet dasar terus”. Emang bener kata arif, dia tiap hari belajar terus mulai dari pemrograman, jaringan, database, bahasa dan mata kuliah lain siang malem. Lha gue kerjaan mangkal terus, untung ga pake bedak

Menurut gue orang yang pinter itu bukan orang seperti gue, tapi orang yang rajin belajar seperti arif. Orang yang selalu berusaha sendiri tanpa bergantung pada orang lain. “Tapi itu kan pandangan kamu yaz” kata arif. Coba deh kamu perhatiin gue, iya emang ga pernah belajar kan?. “Sama sekali” kata arif “tapi kamu selalu bisa yaz”. Itu bukan kebetulan, Tuhan itu menciptakan kita dengan otak yang cerdas dan kelembutan hati. Pernah ga kamu ngelihat gue ngeluh “Ga pernah sih” sahut arif. Maka dari itu Tuhan itu lebih suka orang yang selalu bergembira. Bukan yang mengeluh, kalo mau pinter terus belajar jangan mengeluh. “Tapi titit kecil harus mengeluh ga?” arif mulai ngaco.

Yang kedua gue tanya ke temen yang gue anggep paling pinter di kelas “Lu ngelihat gue pinter ga sih?” tanya gue. “Pinter dalam bidang lo” kata dia. “Maksudnya?”. Iya lo itu pinter dalam bidang lo sendiri, bisa pemrograman bisa desain tapi database lu ga ada minat kan? “Iya bener” kata gue. Jadi kamu itu pinter terhadap yang elo minati, sebenernya elo pinter dalam segala hal tapi ya itu yang menonjol cuma yang lo minati “Lu bisa bilang gue pinter terlihat dari mana? kan gue sering nanya elu, sering nyontek tugas-tugas elu” kata gue. “Iya sih lo itu emang pemalas, tapi gue ngelihat assisment elo selalu ngerjain sendiri. Bahkan anak-anak banyak yang nyontek elo kan?”. Dan gue baru sadar, iya banyak temen yang nyontek gue pas assisment, apa mereka khilaf. Atau mereka ngincer ke gantengan gue. Entah

Asli gue bingung, padahal gue selalu iri sama mereka. Mereka di ciptakan Tuhan lebih sempurna, gue selalu belajar dari mereka, gue selalu belajar sama kesabarannya arif, gue selalu belajar apapun yang ga gue ngerti. Gue banyak diam.

Pas gue jalan sama temen-temen. Azis nanya “Yaz, bener ga yang di kata yudha, kalo air bagus itu yang ga ada molekul yang di jelasin yudha tadi?”. “Hah, gue ga tau” kata gue. “Seriusan?”. “Iye bener ga tau zis, yudha kan emang pinter”. “Padahal dari muka pinteran elu lho yaz”. “Kok bisa?”. tanya gue penasaran “Iya bisanya yang mukanya kecina-cinaan kan pinter, tapi elu enggak yaz”. Dan kita semua ketawa, gue lebih seneng jawaban azis. Gue enggak pinter mungkin sebagian orang ngelihat muka gue langsung bilang ganteng dan pinter, tapi gue lebih setuju orang yang ngelihat gue langsung bilang “Dasar muka mesum!”

Jangan pernah menganggap remeh orang lain, hidup itu penuh perbedaan dan jadilah beda. Jangan pernah merasa pinter kalo nama elu enggak masuk daftar penemu atau pencipta. Orang pinter adalah mereka yang selalu belajar. Dan gue enggak cocok di kata pinter, lebih cocok dikata otak mesum.

Belajar Malam

Belajar MalamBeda umur beda kegiatan. Terutama kegiatan yang di lakukan malam hari, mulai dari SD, SMP, SMA, Kuliah pasti kegiatannya beda. Gue ngerasain banget perbedaan itu. Untung kelamin gue dari lahir sampe sekarang ga beda. Tetep laki kok

Waktu SD dulu mulai dari sore hari sampe malem kegiatan belajar terus, dan belajar gue pasti di dampingi orang tua. Gue inget kelas 1 SD semester 1 gue belum bisa baca tulis. Iya gue bodoh, tapi orang tua gue semangat sekali ngajarin gue, sangking semangatnya kuping gue sering di jewer. Guru pun ga bisa ngajarin gue dengan cara-cara normal biar cepet baca tulis. Entah pake metode apa bokap gue bisa ngajarin dengan cerdas cara baca tulis. Alhasil karena gue bisa baca tulis, tiap malem pasti berisik. Naik di atas kursi sambil di lihatin bokap nyokap gue baca dengan kenceng “INI ANI!, INI BUDI!”. Sumpah gue inget suara gue waktu itu kenceng banget, mungkin kalo ada tetangga yang ga sabar besok pagi gue pasti di lemparin panci.

SMP beda lagi, karena smp gue cuma 7 bulan gue tiap malem pasti belajar sungguh-sungguh. Ga di temenin orang tua lagi. Waktu itu karena pindah, semester pertama tinggal 1 bulan. Dan gue ga ngerti sama sekali pelajaran smp, tiap malem belajar semua buku yang di kasih sama sekolah. Belajarnya ga tanggung-tanggung, bahkan ke WC pun gue baca buku. Walaupun di wc lebih menikmati ritualnya daripada belajar. Puji syukur semester pertama nilai gue lumayan bagus. Walaupun 5 besar dari belakang. Orang tua gue memaklumi, soalnya emang gue ga pernah belajar pelajaran umum. Jadi pasti kagok kalo pindah ke smp. Meskipun gue anak baru di situ belum ada 1 bulan udah ada penyemangat, apalagi kalo bukan pacar, dia primadonanya sekolah lagi. Jadi pas gue pacaran sama dia mendadak terkenal, anak baru yang berani pacaran sama bidadari sekolah. Pacar gue adik kelas, di pastikan masih unyu unyu. Sedangkan gue bukan unyu lagi tapi munyuk.

Semester 2 di smp gue malah semakin rajin. Gue harus mempelajari semua pelajaran dari kelas 1 smp. Dan bagi gue itu hal baru semua. Akhirnya gue lulus smp dengan nilai memuaskan. Gue bangga bisa ngejar pelajaran kelas 1 dan 2 tanpa guru. Tapi sayang seiring dengan gue lulus hubungan gue dengan si pacar juga merenggang. Kita berpisah 1 bulan sebelum perpisahan. Gue yakin kita adalah pasangan yang tak pernah di pisahkan oleh perasaan. Saling membekas di hati gue dan dia. Gue tau itu ketika acara perpisahan, dia nyanyiin lagu spesial buat gue di panggung “Why do you love me”. Gue senyum dia senyum, sedih dan hampir aja gue nangis bombay di teriakin temen pula. Sumpah malu-maluin, lebih malu daripada panuan di kaki.

Nah SMA adalah bandel-bandelnya gue, jadi punya rasa males yang keterusan. Kalo SD sama SMP masih rajin belajar. SMA kegiatan itu gue hapus dari undang-undang kesiswaan, gue males belajar. Padahal tiap malem di ingetin nyokap buat belajar. Karena gue anak yang patuh ya gue turutin, masuk kamar buka buku. Tapi bukunya di dobelin sama novel, jadi gue baca novel bukan belajar. Dasar licik. Kalo bosen baca novel smsan sama pacar. Ketika nyokap ngecek gue belajar apa enggak, langsung deh hapenya gue lempar ke kasur. Pernah sangking kencengnya gue lempar malah kena tembok, akhirnya gue ketahuan. Untung ga di marahin nyokap. Tapi besoknya gue merengek sama nyokap buat beliin hape baru eh nyokap malah senyum puas, iya hape gue hancur

Sekarang udah Mahasiswa gue malah semakin rajin. Tiap hari ada tugas, karena hampir tiap hari pulang malem ya ngerjainnya malem. Untung tugas dari dosen itu ga pernah ada yang di suruh tulis tangan, bahkan kayaknya gue kuliah ga perlu bolpoin. Langsung aja tulis di laptop toh kita anak Informatika jadi harus di manfaatin dong semua gadget lagian kita juga dapet laptop gratis dari kampus. Tapi kalo tugasnya bikin program, bisa-bisa semalaman suntuk ga tidur. Otak di kuras buat bikin logika program, belom lagi kalo bahasa pemrograman yang kita tulis kepanjangan. Harus memperpendek, biar efektif di programnya. Kalo gue suruh milih gue ga akan milih belajar bahasa pemrograman gue lebih milih belajar bahasa cinta. Ada istilah cinta monyet, berarti gue belajar bahasa monyet