Setelah Sakit

Yang gue lakuin pertama kali setelah 4 hari keluar dari rumah sakit dan terkapar di rumah adalah chekup ke dokter spesialis penyakit dalam. Itu pun suruhan dari rumah sakit, kalo enggak mah gue udah main ke tempat-tempat terlarang. Seperti kamar mandi cewek.

Di sana ga di apa-apain, perut gue cuma di raba-raba geli. Trus udah gitu aja, dokter langsung  ngasih resep obat. Waktu itu gue ngeluh badan gue sakit semua, si dokter dengan santainya bilang. “Ah itu ga papa” sumpah suster yang ngedampinginya pengen gue lempar ke kasur. Ya ampun mesum lagi, maaf maaf

Setelah chekup gue minta bokap untuk nganterin ke mall. Maksa banget nih gue, padahal jalan belum sempurna. Awalnya sih cuma mau nyari baju putih lengan pendek, buat sragam kuliah, tapi ga ada yang cocok sama ukuran tubuh gue. Dan ngelihat Gramedia yang bikin mata berbinar, ya masuk aja. Di sana gue kurang bebas baca buku macem-macem, soalnya bokap di belakang gue terus, mungkin masih takut gue tiba-tiba pingsan nyium lantai.

Karena tubuh gue belum fit baru 15 menit di gramed gue udah di ajak pulang aja sama bokap. Cuma dapet 1 buku yang menarik. Tapi lumayan lah dari pada enggak sama sekali. Lalu kita pergi ke kasir buat bayar, dan gue ketemu lagi sama mbak-mbak kasir yang gue kagumi (baca post-post sebelumnya kaitan dengan bidadari).  Pas banget yang ngelayani itu, tapi gue ga ikut ngantri cuma di samping bokap, iye buku gue di bayarin bokap. Mantap deh. Si mbak kasir lagi sibuk ngitung buku yang di serahin bokap, gue cuma bisa menikmati kecantikannya, dengan sedikit berkunang-kunang mata gue, kelamaan berdiri. Ngelihat cewek cantik aja berkunang-kunang apa lagi ngelihat banci, buta di tempat.

Gue mengamati dia dengan penuh penghayatan, dan ngelihat papan namanya ‘Eviyani’ yaps mantap setelah berkali-kali gue ketemu dia baru kali ini tau namanya. Si Evi basa-basi ke bokap gue, nanya kenapa gue kok pucat dan masih banyak lagi tapi gue kurang denger pembicaraan mereka. Ya ampun perhatian banget, pikir gue. Sayang dia ga punya nomor gue atau pun sebaliknya gue juga ga punya nomornya. Setiap gue nebak nomornya yang keluar malah nomor togel.

Walaupun belum puas di gramed kita harus pulang. Tapi mampir dulu buat makan, gue pengen banget makan nasi pecel. Tapi bokap nyokap langsung ngelarang keras, gue belum boleh makan yang pedas-pedas. Akhirnya milih soto yang terkenal deket situ. Rasa sotonya itu lho khas banget, di tambah dengan jajanan yang lain, gue cuma ngambil usus basah langsung ngiler. 1 Porsi gue ngerasa kurang, mau nambah tapi nyokap udah ga betah, tuh tempat penuh banget tempat duduk udah penuh semua namun orang-orang berdatangan terus dan rela nunggu di luar buat dapet tempat duduk. Kalo gue ga tau malu pasti ngamen di situ, lumayankan dapet duit.

Sampai rumah, gue langsung terkapar di kasur dan mengucapkan terimakasih ke bokap nyokap atas hari yang spesial ini, setelah 14 hari ga kemana-mana. Mereka lalu tersenyum. Tiap senyum yang kita lihat, barangkali terperangkap di mata kita, dan ketika menangis, air mata terasa hangat.

Pertemuan ke 2, Bidadari

Kemarin malem gue jalan jalan ke mall, biasa lah bosen dirumah terus. Mata gue kan juga perlu untuk hiburan, kalo di rumah cuma bisa ngelihat cewek di dalam laptop. kalo di mall, lumayan kan ngelihat cewek cewek cantik dengan paha kemana mana dan pastinya mengundang kelelakian gue. Kalo ada yang protes atas tingkah laku gue yang jorok itu, gue cuma bilang ‘Maaf itu sifat alami sebagai lelaki normal, jangan salahkan kami ataupun pencipta kami, tapi lihatlah kalian sendiri (kaum hawa) yang telah mengundang hal yang tak di inginkan’

Sebelum jalan jalan keliling gue nyempetin diri untuk mampir ke tempat parfum, soalnya parfum gue abis. Di sana gue ga beli sih, cuma cari gratisan, semprot semprot, pergi, gratis deh *mental gratisan*. Tapi tetep walaupun gratisan gue cari yang bermerek, gue cari parfum yag mengandung pheromone, iya itukan mahal banget terus kalo pake pasti cewek cewek suka nempel dan ga mau pergi. Gue berharap ada cewek yang nempel beneran.

Lagi di tengah tengah nyari tuh parfum tiba tiba ada anak kecil cowok ingusan yang ngelihatin gue sambil senyum senyum sendiri. Kayaknya sih dia suka sama gue, tapi gue sadar dia kan cowok masih kecil pula masa udah ga normal. Dengan ketelitian gue akhirnya nemuin parfum yang gue maksud dan siap semprot ke badan, pergi deh. Belum sampe nyemprotin tiba tiba tuh anak teriak ‘Mamaaa!!! Lihat om ini nih..!!!’ Ancrit anak sialan, gue langsung pergi kabur daripada malu dilihatin orang banyak. Dan sialnya gue belum sempet nyemprotin tuh parfum.

Dan sialnya (lagi) di lantai 3 gue ketemu tuh anak (lagi). langsung gue berlagak ga ngelihat sambil jalan cepet. Tapi tuh anak sama nyokapnya malah nyamperin gue. Langsung deh muka bloon bin tolol gue keluar, cantik banget nyokapnya, tapi kok anaknya… No comment deh..

Ternyata tuh anak cuma pengen pegang baju gue, maklum lah baju gue desainnya unik jarang jarang pula. Tapi gue nyesel kalo tau tuh anak cuma pengen pegang baju, harusnya gue tadi ga harus takut nyemprotin parfum gratisan. Ah.. anak sialan ngomong dong dari tadi!. Harusnya gue dapet parfum gratisan

Setelah puas tuh anak grepe grepe kaos gue akhirnya gue terbebas dan bisa jalan jalan dengan santai. Tapi gue baru sadar senin malem itu cewek ABG jarang yang keluar. Cuma dapet pemandangan dikit (lumayan lah) gue mutusin untuk ke gramed, soalnya ada 1 buku yang mau gue beli. Dan gue ketemu mbak kasir yang pernah gue critain (baca dulu yang belum baca Klik) gue ngantrinya ga di dia, Tapi kasir sebelahnya. Sebelumnya gue ga sadar sih sama tuh mbak soalnya rambutnya pendek, dulu pertama ketemu kan panjang. Malah mbak kasirnya ini yang tau gue duluan, dia ngelihatin gue, tapi karena gue ga tau ya ga gue lihat balik. 2 kali dia ngelihat, gue curiga dan langsung gue lihat balik, mata kita bertemu dia gelagapan tersenyum ke gue dengan muka merah cantiknya. Pikir gue tuh embak kok masih inget gue ya? apa karena kejadian yang gue yang memalukan itu yang membuat dia inget?.

Ini pertemuan kedua, tapi perasaan yang 1 bulan yang lalu tetep sama dengan perasaan kemarin malem ‘Aku mau menikah dengannya’ hehehe. Coba tuh mbak ga lagi kerja udah gue ajak makan, kira aja emang bener cocok. ‘Loh Yaz, lu kan baru lulus SMA, masa mau pacaran sama tuh embak?’ ehem… ehem…. bukankah cinta itu membutakan waktu dan umur?

Iya sih gue suka sama dia soalnya masuk tipe gue banget mirip mirip angel karamoy lah, tapi kayanya cantikan tuh embak deh. Gue inget penelitian yang bilang ‘Jika sudah 4 bulan perasaan suka masih ada itu bukan suka lagi namun cinta’. Akan kah fiaz bener mau menikah dengan mbak yang di maksud tadi? entahlah hanya alam dan tuhan yang akan membimbing *cieeeeee

Berdesir

Pagi yang begitu dingin menyelimuti hari ini yang begitu indah, ga dingin juga sih soalnya bangun kesiangan, yang penting masi pagi. Seperti rutinitas biasa tapi ada yang beda gue hari ini mandi pagi, iya gue hari ini mandi pagi. Sengaja gue ulang karena ini merupakan hal spesial, biasanya aja ga berani mandi pagi.

Dan ga pernah gue duka mandi pagi membawa berkah, badan gue jadi wangi, muka gue jadi terlihat ganteng yang biasanya ga bisa bedain mana muka, mana tong sampah. Gue pake parfum yang wangi banget, menyemprotkan ke badan sekedarnya, tapi karena gue inget iklan axe jadi gue semprot badan gue pake parfum segalon, berharap ada bidadari jatuh di genting rumah. Udah setengah jam gue tunggu ga ada bidadari yang jatuh. Sedih rasanya, gue pun beranjak pergi, OH My GOD ada seseorang yang pingsan di dapur, gue seketika lari beharap itu bidadari yang nyium bau pafrum gue, dari jauh kelihatan cantik berambut hitam lebat. Gue deketin kayaknya gue kenal dah shitt ternyata pembantu gue, kurang kerjaan bener pagi-pagi udah tiduran di lantai. “Tolong mas, Tolong mas fiaz” teriak pembatu gue “kenapa mbak?” “saya sakit perut nyium bau parfum mas fiaz”.  gue cium sekali lagi parfum gue, dan ternyata bener gue salah pake parfum yang gue pake baygon pantesan aneh baunya.

Sampe di sekolah santai-santai dulu, banyak yang pacaran, gue hanya merenung di depan kelas. beharap seseorang yang gue cintai lewat. Tanpa diduga tanpa ditebak, teriak temen gue dari kelas seberang “Fiaz, di cariin tuh”. gue bingung tengok kanan tengok kiri, emang sih anak-anak udah pada tau kalo gue naksir adik kelas. Makanya mulutnya pada lebar semua, gue ga tau lebih lebar mulutnya atau lebar anunya.

Dan bener cewe yang gue taksir lewat di depan gue, rasanya itu. Seperti setetes embun yang menetes di hati gue, gue cepet cepet nyari tisu kalo tetesannya kebanyakan ntar di kira jigong malu kan, masa jigong nyampe di hati gue. Dan jantung itu berdesir dengan cepatnya. Gue panik gue takut jantung gue jatuh cari solatip untuk ngencengin jantung. Aneh banget kan rasanya. Gue heran di langsung melihat gue dengan tatapan panik juga, gue yakin di pasti suka sama gue, sok cool lah. Tapi kok dia semakin panik pasti ada yang aneh sama gue , ANCRIIITT celana gue sobek.