Cinta Tersampaikan

Cinta TersampaikanKehidupan yang monoton, tak ada perubahan pasti akan membuat rasa bosan tersendiri. Udah 2 minggu ini gue habisin hari dengan masa penyembuhan. Iya bosan sangat. Mending kalo gue boleh main keluar sesuka hati. Enggak tiap pengen main nyokap ngelarang ‘Nanti aja mainnya di anter ayah’ mau jajan di mini market samping rumah ‘Nanti aja sekalian mama mau belanja’ untung sih pas gue pengen mandi ga ada yang ngelarang ‘Ga usah mandi ganti kolor aja’ repot kan!

Akhirnya hari-hari ya gue habisin di rumah. Dan ga lepas sama hape, padahal ga ada sms, whatsapp maupun bbm. iya cuma gue pandangin aja. Sesekali main twitter. Maklum jomblo akut

Karena sering online, gue ketemu temen SD, adik kelas waktu sma, dan sampe sekarang sih belum nemu temen SMP. Selama ngobrol sama mereka ada 2 cewek yang ketika gue iseng dia malah tertarik. Pertama temen SD gue, sekarang dia jadi cantik. Padahal dulu ingusan, pake rok kebalik, bahkan rambutnya model mohawk

‘Cieee yang baru jadian’ kata dia di chat. Ini anak pasti kebanyakan nonton FTV, pacar aja ga punya masa jadian, kalo sama tiang listrik, masi mungkin. Trus kita ngobrol ngobrol ngobrol, tiba-tiba agak nyleneh. Gue marah kan ‘Ah elu ngomong apa sih!, gue nikahin baru tau rasa!’ malah di tanggepin ‘Ayo kalo berani’

Gue jadi bingung ‘Kita pacaran dulu aja ya’. ‘Jangan’ kata dia ‘langsung aja. udah siap kok’ mampus gue! kemakan omongan sendiri. Akhirnya gue sedikit maksa untuk pacaran dulu. ‘Jadi serius kita pacaran?’ tanya gue. ‘Kalo pacaran dulu, trus pacar aku gimana? kasian kan’ gue lansung girang, ada kesempatan untuk lolos dari obrolan ini ‘Lah itu kan urusan elu!’ dia langsung off. Gue girang. Langsung lari keliling rumah sambil teriak-teriak dan tetep, pake kolor. Gue masih berpegang teguh cari istri yang keturunan chinese, untuk melestarikan keturunan. Semoga

Yang kedua adik kelas gue, baru tadi malem. Dan malem-malem sekali ketika pertandingan Chelsea vs Suderland di mulai. Gue mulai percakapan di chat ‘Malam gini belum tidur neng?’. ‘Belum bang, lagi nonton bola’. Langsung deh bingung mau ngomong apa, gue ga ngerti masalah bola. Taunya ya cuma bola bulet 1 di rebutin sama 22 pemain, kurang kerjaan abiz!.

‘Loh malem minggu ga pacaran?’ tanya gue. ‘Apa itu’ jawab dia ‘Pacar aku masih di simpan Allah mas’. Mulai deh otak gue encer buat ngobrol kesana sini. ‘Jadi kalo aku mau macarin kamu harus izin Allah? harus sholat malem 70 rokaat nih’ Iye gue ngasal, mana mungkin gue sholat 70 rakaat, islam gue aja di pertannyakan kok.

‘Ga perlu mas cukup sholat tahajud’. ‘Jadi’ kata gue ‘setelah sholat tahajud kita pacaran. Oke sip!’. Gue senyam senyum sendiri, cantik lho anaknya. Eh tapi cantikan kakaknya sih, jadi bingung gue ini suka kakaknya atau dia. Oke lah kalo adiknya dulu baru kakaknya boleh juga.

‘Iya bisa, jika allah meridhoi’. Sumpah padahal sebelum gue lulus SMA dia ga religius amat. Sekarang, mama dedeh aja kalah. ‘Kalo ini mah masalah hati, bukan ridho’ kata gue. Kita lalu ngobrol tentang perasaan. Dia bilang dulu sempat suka banget sama gue, tapi gue nya ga nangepin. Waktu itu emang gue lagi punya pacar. Memang cinta itu aneh, kelak kau akan ada di titik itu, titik dimana kau sadar, betapa kita sudah melupakan banyak hal, termasuk cinta.

‘Oke lupakan saja’ kata gue. Setelah gue pikir-pikir emang perasaan gue ke dia ga bener-bener ada. Gue lebih suka kakaknya. Dan lihatlah bagaimana tuhan membuat kita jatuh cinta, menjadikanku pena, dan menjadikanmu kertas, lalu menulis sajak

Kuliah sama Cinta

Cinta barangkali tiket pesawat. Aku bandaranya yang menyaksikan kau datang dan pergi berkali-kali.

Gue balik lagi ke bandung setelah 1 bulan ga ikut perkuliahan. Tepat di tengah perjalanan menuju bandung bosen tingkat RT melanda. Ujung-ujungnya kepikiran pacar deh, berhubung gue masih single akhirnya yang keinget malah pacar orang.

Gue sadar pacar orang ga bisa bikin bosen gue berkurang. Niat mulia pun muncul yaitu ngirim sms ke semua mantan. Ga semua juga sih, tepatnya ngirim sms ke sebagian mantan. Sayang mantan yang paling membuat gue berkesan ini nomornya hilang. Sayangnya lagi cinta gue ke dia ga ilang-ilang.

Satu persatu mereka ngebales. Balasannya macem-macem ada yang langsung minta pin bb, ada yang bilang kangen, ada lagi yang balasannya alay seperti dulu dan gue paling inget dia ini narsis banget. Karena dia narsis gue cuma bisa berdoa , semoga mulutnya ga monyong gara-gara kebanyakan photo.

Dari awalnya bosen eh malah jadi sibuk bales SMS sama BBM. Dari mantan satu pindah ke mantan lainnya, puji tuhan gue di beri otak yang agak mudah mengingat. Jadi sms dan bbm ga ada yang keluar dari topik, maupun salah kirim antara satu dengan yang lain. Ga etis aja kalo gue pelupa, lagi pesen ojek eh… salah kirim ke mereka.

Dan malam ketika perjalanan itu, gue tinggalin mereka semua dalam pesan tanpa pesan, alias ketiduran.

Bersyukur juga sih gue ketiduran, soalnya senin udah mulai kuliah. Udah 1 bulan ga ikut perkuliahan itu bikin pusing, harus ngurus absensi lah. Harus nyiapin assisment yang ketinggalan. Dan yang paling parah 2 mata kuliah nilainya masih kosong, sama seperti hatiku.

Ada 1 mata kuliah yang bikin mata gue berbinar. Padahal gue ga pernah sekalipun ikut assisment, dan kemarin baru bilang mau minta susulan. Lalu dosen bingung ngasih jadwalnya “Emmm… kamu yang megang kelas ini kan? dan admin blog mata kuliah ini?” langsung gue jawab dengan semangat ” iya pak! iya!” “Kalo gitu gampang lah pokoknya” dan apa yang terjadi pemirsa… Nilai gue muncul dengan tiba-tiba dengan predikat “Memuaskan” dan pastinya tanpa assisment. Sumpah gue langsung pengen nyium tiang listrik.

Tapi ada 1 mata kuliah yang yang bikin galau. Mau minta assisment susulan kajian yang ke 2, tapi kok materinya ribet banget. Namun di sisi lain gue juga bersyukur, kajian pertama mata kuliah ini temen gue banyak yang nilainya jelek, tapi gue dapet A. Yah semoga gue di kuatkan hati dan pemikiran untuk bener-bener minta assisment susulan. Biar ga galau lagi. Malu aja, kebanyakan orang galau masalah pacar, gue malah galau ga jelas.

Harapan utama gue di november ini, semoga ga ada remidi dan ga akan pernah ngulang mata kuliah apapun. Di sisi lain ada ketakutan juga, soalnya perkuliahan yang harusnya 4 bulan cuma gue tempuh selama 3 bulan. Namun gue tetep sok cool, daripada ketakutan hal-hal seperti itu, cuma bikin stres lebih mending takut kalo dikejar-kejar banci keker.

Bosan, coba ini

Hidup ini sesungguhnya luas, namun hal itu tak terasa di dalam diri manusia. Di sebabkan oleh rutinitas yang itu itu saja tak ada perubahan. Rutinitas itulah yang membuat diri kita merasa bosan, perlu adanya variasi dalam hidup agar kebosanan itu tak menghantui kita.

Gue emang pakarnya menghilangkan bosan, ya gue di sini akan mengajarkan kalian tentang hal-hal kecil yang tandinya membosankan menjadi sesuatu yang menyenangkan, unik dan aneh. Gue cuma mengajarkan hal-hal yang menjadi kebiasaan kita

1. Makanan

Dalam hal makanan gue paling sering sekali merasa bosan, sudah mencoba hal yang extrem seperti makan di tengah jalan biar ga bosan. Eh malah di ceramahin pak haji ‘Fiaz, mati itu ga enak, nanti kamu ga masuk surga maupun neraka’. WOY PAK HAJI GUE CUMA PENGEN MAKAN SUASANA BERBEDA BUKAN MAU MATI. Gue teriak dengan nada yang keras bahkan 1 kebun binatang pada melongo sama gue. ‘Mas Fiaz, pak haji ga bisa dengar’ sahut orang lain, ‘HAH..!!! PAK HAJI BOLOT..?’ ┬ábunuh saja aku pak haji bunuh saja *tips gagal

2. Pakaian

Gue emang ga punya pakaian banyak, itu-itu aja. Tapi hal itu bukan masalah buat gue, kebosanan pun ga pernah gue rasakan walau pakaian itu-itu aja. Ketika kondangan gue ga punya baju batik, karena gue cerdas gue ngambil jemuran tetangga. Lumayan dapet baju, tapi selalu gue kembaliin ke tempat semula, karena gue ga punya niat mencuri, cuma niat minjem. Suatu hari karena terdesak untuk menghadiri pesta malam di rumah temen, niat jahat muncul lagi. Malem-malem mencari pakaian pasti susah, dan itu memang kenyataan, gue udah gerilya 1 RT ternyata ga dapet. Namun karena tuhan maha adil ada 1 rumah yang masih dengan bebasnya jemur pakaian. Gue langsung mengendap-endap siap untuk mengambil salah satu baju, semakin dekat ‘Woy siapa itu’ terdengar suara serak basah. Dengan sigap gue langsung kabur, tapi tak lupa gue tetep ngambil salah satu pakaian yang terdekat. Dan shitt ternyata yang gue ambil be-ha si ukuran jumbo

3. Percintaan

Hidup di dunia ini kalo ga ada cinta akan hampa, kita di ciptakan seperti adam mencintai hawa. Tapi banyak juga sih adam cinta adam. Tips gue kalo kalian bosen sama pacar, ga usah sedih kita lakukan saja hal-hal yang dapat menghibur kita namun tak membuat kekasih cemburu, seperti kencan sama banci.

Yah itu 3 tips yang menurut gue penting dalam kehidupan, ntar kalo ada yang lebih penting pasti gue kasih tau lagi. Tips di atas pernah saya coba  dan membuat hidup gue jadi berwarna, kecuali tips NOMOR 3

Cape deh..!!!

Hari ini sungguh begitu membuat badan remuk, biasanya jam setengah dua uda pulang, lha sekarang setengah tiga pulangnya apa lagi kalo hari selasa, rabu, kamis jam setengah empat waduh. Memang sekolah basi

Percuma saja pulang sore-sore kalo ilmunya ga masuk sama sekali dalam otak ku, saya sih juga sadar saya kan orang idiot yang begitu kebingungan jika mempelajari ilmu yang basi dan selalu berusa dengan ilmu yang baru.

Sekolah sungguh sangat membosankan, yang di pelajari itu itu aja ga ada perubahan. Di tambah guruyang selalu menjelaskan seenaknya sendiri, dikira muridnya bisa langsung nerima materinya gituh? ah percuma deh, mending baca buku sendiri kan lebih jelas. Dari pada dengerin penjelasan yang arah pembicaraannya kesana kemari.

ga betah deh pokoknya di sekolahan, inginnya langsung keluar menjadi idiot sejati, wkwk ya tapi itulah cita-cita ku sejak awal ingin menjadi idiot kaya raya dengan berusaha menjadi enterprenur dan pemilik properti lebih dari 5000 unit.

saya tak ingin seperti orang orang yang harus bangun pagi dan pulang malam, saya ingin kebebasan ingin bersama keluarga terus dan menikmati berbagai liburan tapi dengan uang tetap mengalir kekantong dan kita tak perlu bekerja keras untuk mendapatkan hal tersebut