Bidadari Terbang

setiap tanggal muda gue punya kebiasaan borong buku, ini merupakan hal yang gila menurut gue, hanya membuang buang uang. tapi gue yakin ilmu yang gue dapet ga sebanding dengan uang yang gue keluarin. bulan april kemarin hampir 1jt gue keluarin hanya untuk beli buku, bener bener gila gue ini. padahal itu duit buat beli bakwan aja bisa di makan sampe 2 bulan.

nah kemarin gue juga borong buku, tapi ini masih mendingan cuma habis setengah juta. kemarin gramedianya rame sama anak anak alay, masa di toko buku photo photo ga jelas, pipinya di kembungin lah, mukanya sok imut padahal amit amit. lebih parah lagi posenya itu lho, mending kalo seksi montok, lha ini badan kayak ikan kakap

tapi gue ga peduliin tuh alayers, dari pada di semprot pake bahasa alien. gue langsung milih milih buku yang menurut gue bagus, langsung gue ambilin aja, soalnya males lihat mereka, keliling keliling ngambilin buku, hampir semuanya ga gue baca, tapi kebanyakan gue udah tau review nya dari internet.

sehabis ngambil buku buku yang seabrek itu, gue jalan menuju kasir. ada cewe yang baru masuk ke gramedia, gue berjalan menuju kasir, mata gue bertemu dengan matanya, sumpah ini tipe gue banget, cantik, trus idungnya mancung, pipinya kemerah merahan alami, bibirnya tipis, matanya bagus banget sipit pula, rambutnya terurai pirang. pokoknya tipe gue banget. kita ga sengaja berjalan dengan saling menatap mata, lumayan agak lama, dan gue yakin pepatah jatuh cinta pada pandangan pertama itu benar. dia senyum manis, gue langsung senyum (senyum gue lebih mirip najis), gue semakin yakin gue mau banget nikah sama dia, tatapan matanya juga halus membuat hati gue ini berdebar debar membuat jantung gue seakan berbunga bunga. kita saling tatap mata cukup lama. gue tetep aja jalan menuju kasir, dia berjalan dengan anggun.

tiba tiba hati gue langsung hancur, rasa cinta gue langsung hilang sama cewe yang sebenarnya idaman gue itu. soalnya dia masuk di peralatan sekolah anak, berarti dia udah punya anak, ancriiittt padahal gue udah jatuh cinta pada pandangan pertama, eh ternyata tante tante

gue agak nyesel, kenapa dia nikah duluan mending sama gue ini. dengan hati yang sedikit morat marit gue langsung ke kasir, ternyata udah antri 5 orang, sambil menunggu antrian gue melihat cewe yang membuat gue luluh tadi, dia milih milih barang untuk anaknya, gue membayangkan ada di sampingnya, bercanda ria sambil memilih yang terbaik untuk buah hati kita, dunia ini akan terasa indah

antrian tinggal 2, gue sadar ternyata mbak kasirnya ga kalah cantik. langsung pandangan gue berpaling ke embak kasirnya, gue melihat secara detail mulai dari wajahnya jari jari manis yang menghitung uang. ah gue juga mau nikah sama mbak kasir ini, gue mencoba memandang matanya, tiba tiba pandangan kami bertemu, gue langsung gelagapan. secepat kilat gue langsung buang muka. *bruukk* muka gue mendarat di ketek orang, ancrit sumpah keteknya bau banget. orang orang langsung ketawa cekikian, apa lagi mbak kasir yang tadi dia senyam senyum, mampus gue. malu malu malu kena ketek pula

akhirnya giliran gue juga, si mbak kasir masih senyam senyum sambil lihatin muka gue yang malu ini, gue jadi ga berani melihat dia. buku buku yang gue beli di itung mbaknya. setelah nunjukin total belanjaan, gue langsung rogoh dompet, ngambil ATM, gue kasih ke mbaknya tadi tanpa melihat mukanya. “Maaf mas ini salah” kata mbaknya

“lho salah kenapa mbak” sedikit panik

“Iya Mas, ini KTP”

“Hah… oh iya mbak maaf” jawab gue malu banget

yang gue kasih ke mbaknya KTP gue, bukan ATM, ancrit bener dah gue ini. masa belanja pake KTP, trus photo di ktp gue lebih mirip monyet pula. langsung gue kasih ATM dengan tangan gemeteran, baru gue berani menatap muka si mbak yang lagi senyum manis, mengundang semut.

bener bener hari yang di penuhi dengan bidadari cantik tapi akibat kebodohan gue, bukannya kita kenalan, malah gue malu maluin diri sendiri. apa coba? fiaz fiaz bodohnya dirimu padahal di pertemukan bidadari tanpa sayap, di biarkan terbang gitu aja gara gara tingkahmu