Tips Deketin Cewek

Uh janji gue terbengkalai berapa hari ini. Ya ga apa lah yang penting janjiku untuk mencintaimu selalu terlaksana kok *ini gombalan buat cewek, yang cowok jangan ke pedean

Sesuai janji gue di postingan sebelumnya, gue akan ngasih tau tips agar dapet kenalan cewek cantik bahkan sampe pacaran. Tapi sebelumnya perlu di catat, tips yang gue tulis ini sebagian beneran bisa di praktekkan dan sebagian tersirat. Semoga sih kalian bisa ngambil maknanya, gue yakin kok kalian lebih pintar dari pada gue.

Continue reading

Advertisements

Ini baru

Episode 020Sebagai mahasiswa tinggal di daerah yang kebanyakan orang kaya itu spesial. Iya jadi udah 3 hari ini gue punya kebiasaan baru, bersepeda. Setiap sore gue sekarang rajin sepedahan keliling komplek, ya soalnya ada sesuatu. Sesuatu yang bikin semangat.

Continue reading

Bertemu Di Ujung

Bertemu di ujug“Baunya wangi ya!” kata Chandra

Pagi tadi gue lari-lari untuk ngejar masuk kelas, soalnya ada jadwal assesment. Lagian tiap hari gue sama si chandra selalu tidur pagi, entah apa yang di kerjain pokoknya ada aja. Kalo udah jam 1 pagi kita pasti kelaperan, ujung-ujunya turun dari lantai 20 nyari penjual makanan yang murah, maklum kantong mahasiswa tipis. Kalo orang lain azan subuh itu alarm untuk bangun, kita alarm untuk cepet tidur

Tadi cuma telat 10 menit, tapi karena jadwal assesment kita lari biar ga ketinggalan, duduk menentukan prestasi. Sampe di pintu masuk kampus, ada 3 cewek yang juga lari-lari kecil. Satu paling belakang selalu menoleh ke arah gue, dia paling cantik. Di lantai dasar dia melihat gue 1 kali, di tangga 2 kali, lantai 1 dia lihat gue lagi 1 kali dan 1 nya lagi kita berpas-pasan. Total dia melihat dan melirik gue adalah 5 kali. Dipastiin dia tertarik sama gue.

Ketika kita saling bertemu di ujung pintu. Dia salah tingkah gue sama chandra jalan sebelah kiri  menuju ke kanan, dia sebelah kanan menuju ke kiri. Tingginya sebahu gue, rambutnya hitam cantik, matanya bagus, wanginya ngalahin wangi kuntilanak

“Cantik ya!” kata chandra.

“Dia ngelirik gue terus chan!”

“Iye muka lu muka cewek sih”

Kadang gue heran, kalo cewek yang enggak bener-bener gue suka gampang banget deketnya. Tapi kalo ketemu cewek yang gue suka bawaannya malu mulu, ngelihat matanya aja ga berani. Apalagi deketin, dari pada bertatap muka sama cewek yang bener-bener gue suka mending natap banci

Assisment beres gue langsung nongkrong di kantin, mumpung masih pagi pasti banyak cewek yang nongkrong nunggu kelas berikutnya. Ga salah, gue duduk cari sudut yang pas buat ngelirik cewek yang lagi makan, atau bahkan gue yang di lirik mereka. Semoga sih mereka ga ngelirik kolor gue, malu kan kalo lagi pake kolor pink

Lagi asik makan temen cewek nyamperin untuk ikut gabung. Gue sih ga peduli walaupun dia sendiri cantik, gue mah lebih milih menikmati makanan. Temen gue cewek ini entah ngobrol apa pasti akhir kalimat ngatain fisik gue “Tuh fiaz hidungnya mancung bagus” kata dia. Gue bengong sambil ngemut garpu. Akhirnya penasaran dengerin omongan dia, ternyata lagi ngomongin anak binus yang kuliah bagian finansial, “Anak finansial itu matanya sipit-sipit” kata dia “aku dulu sempet mau daftar situ, tapi mataku gede. Ga jadi deh daftar. Ini nih kayak fiaz sipitnya”. Gue murka, ayam goreng di atas meja langsung habis gue makan

“Kamu kenapa ga ngambil finansial aja yaz? mata kamu kan sipit” tanya dia

Gue harus ngomong apa bingung. Kadang mempunyai mata sipit itu membanggakan, banyak cewek-cewek suka. Tapi banyak juga yang menjadikan celaan. Gue mah di cela sampe kencing-kencing juga ga papa, paling juga nangis di bawah shower

Lagi asik ngobrol ada cewek lewat serba merah berhenti di hadapan gue sambil senyum, gue senyum balik mukanya langsung merah padam. Gue selalu ketemu cewek ini setiap ke kantin, sempet heran juga apa dia penjaga kantin. Akhirnya pertanyaan ini terungkap ketika pulang, kita bertemu lagi. “Chan, kita sering ketemu cewek ini deh” kata gue

“Iya nih, cantik juga ya”

“Cantik? oke buat gue”

“Ya udah kalo gitu gue cewek yang tadi pagi ngelirik elu”

“Heh! enak aja gue yang tadi pagi, elu yang ini aja”

Selalu ada perdebatan ketika ketemu cewek cantik. Kalo lagi berdua kita emang selalu berebut cewek, tapi Tuhan maha adil cewek lebih milih ngelirik gue dari pada chandra. Padahal sama-sama sipit, sama-sama ganteng. Bedanya kulit dia putih pucet, gue coklat nafsu

2 Hal Cinta

2 Hal CintaJelek!

Kamu juga!

Kata seorang teman cewek yang duduk di depan gue. Wanita yang berkulit putih, berjilbab, bibir mungil, mata besar seperti anime dari negeri sakura. Dan pastinya cantik, namun sayang udah punya monyet (Baca: Pacar)

Kita udah kenal dari semester 1 kemarin. Enggak kenal deket sih, cuman dia dulu satu kelompok waktu ospek jurusan. Itupun gue kenal karena dia duluan yang nyapa. Mana mau gue nyapa cewek, niat gue sih sok cool di mata cewek. Tapi apa daya muka gue ga cool

Bagi gue cewek yang cerdas itu spesial banget. Apalagi nanti kalo gue punya istri cerdas, pasti bisa ngebantu. Gue kan bodoh apalagi bidang akademik, nilai jelek mulu. Untung muka ga ikut jelek. Di kelas ada 2 cewek yang menurut gue cerdas. Setiap apa yang dosen tanyain mereka bisa ngejawab dengan sempurna, mereka akan protes ketika dosen melakukan kesalahan sedikitpun, mereka pasti ngerjain tugas dan mendapat pujian dari dosen. Kalo gue di tanyain dan bisa ngejawab, itu bukan suatu kebetulan, itu hasil gue nahan kentut 2 hari

“Fiaz melek!” Ejek dia

Kurang ajar! gue cuma bisa senyum. Dia malah sok anggun pake mulut monyong-monyong. Gue lihatin matanya dalem-dalem. Dia ga malu masih menatap gue dengan anggun, guenya malah malu, apa daya mata gue emang sipit ga bisa melotot.

Bukan, dia bukan seorang yang gue cintai.

Dari cewek ini gue paham akan proses yang ada dalam jurusan kuliah yang gue ambil. Gue ngambil Sistem Informasi, tapi cuma 2 mata kuliah yang gue cintai yang berhubungan dengan kode dan desain. Kode itu menurut gue bikin tantangan, kalo udah mainan coding lupa segalanya, lupa pacar, lupa makan, lupa mandi, untung ga lupa kelamin

Selasa kemaren dosen paling gue kagumi, pecinta anime, pecinta desain, nasehatin gue dalem banget “Kamu pinter ngoding tapi ga tau struktur dan namanya sama aja bohong!” Waktu itu emang di tanyain apa itu atribut apa itu methot di mana tempatnya, dan gue cuma bisa jawab pengertiannya sedangkan tempatnya, gue cuma ngejawab “Di hatimu..” dosen pun masang muka kecut sambil bilang “Najis lu!”

Iya gue di bilang najis, sumpah gue merasa kotor. Sekotor-kotornya orang yang kencing ga di siram. Tapi anehnya gue ga merasa dongkol sama si dosen. Malah bersyukur di ingetin “Saya itu ga peduli masalah absensi RFID” kata dosen ke semua anak “kalo mau pintar ya denger saya. Tapi tetep yang pinter pasti bisa ngikutin, yang enggak ya silahkan pergi”. Banyak temen gue yang ngeluh sama dosen favorit gue ini. Aneh padahal ngajarnya enak, mungkin mereka kurang fokus ketika di jelasin. Setiap gue tanya mereka kenapa enggak suka jawabnya cuma 1, kecepetan jelasinnya. Gue pikir sih bener juga, emang cepet banget kalo jelasin, apalagi bikin contoh programnya. Mungkin dosen ini bisa mikir cepat gara-gara terinspirasi di kejar banci keker

Dosen favorit gue kedua adalah dosen UID, kalo di kelas kan materinya pasti berbahasa inggris nah dia kalo jelasin ga pake inggris-inggrisan, malah sering bilang “Ini apa sih maksudnya, ga penting ah!” anak-anak selalu tertawa lebar, ini dosen yang paling jujur. Kalo enggak tau artinya ya ga sok tau. Setiap gue masuk di kelasnya pasti  di tanya “Bisa yaz?” gue senyum, gue belum bisa, malu, pengen kencing di celana.

Kemaren UID kita di kasih tugas untuk bikin tampilan facebook versi kita sendiri, dengan waktu 15 menit. Pikiran gue melayang kemana-mana. Gue cari inspirasi tapi yang terbayang hanya dalemannya jupe.

Akhirnya gue mikir dengan cara spontan hasilnya seperti ini

Design Facebook

Hasilnya emang kurang memuaskan tapi bagi gue itu udah puas banget, soalnya banyak temen yang enggak jadi. “Intinya dalam mendesain sempurna itu butuh waktu” kata dosen gue. Kalo gue mah yang bikin lama, bukan mendesainnya tapi mencari idenya. Sampe -sampe bertapa di dalem kloset

edited

Kalo gambar di atas hasil desain minggu kemaren. Jelek ya, maklum lah sesuai muka gue

Eh bentar deh, tulisan gue ini kok ga ada nyambung nyambungnya ya cewek, cinta, desain. Entahlah semoga nyaman aja ngebacanya!