Peka Valentine

Peka ValentineKadang benci orang yang bilang “Apasih Valentine, haram!” lah emang semua orang di dunia ini muslim. Apa alasan marah karena jomblo? ya ampun segitunya ya. Kalo menganggap perayaan Valentine haram, kenapa pas perayaan imlek kalian ga bilang haram? malah di rayain dengan hari libur kan? kalian juga menikmatikan? Oke jangan emosi, masih banyak kambing yang bedakan

Sebenernya yang bilang valetine haram biasanya jomblo. Dan kualitas jomblo itu ada 2, yang pertama jomblo karena terlalu terobsesi punya pacar, biasanya ini jomblo rentan galau. Iya gue kadang heran jomblo kok galau, apa coba yang di pikirin. Pasangan aja ga punya, gebetan? kalo gebetan kan belum tentu jadi kekasih. Kenapa terlalu menaruh hati. Cinta sih boleh banget, bukankah karena cinta hidup jadi berwarna. Bukankah dengan cinta kita jadi rajin ganti kolor

Kualitas jomblo yang ke 2 adalah jomblo yang tak penah merasa kesepian, biasanya ini punya target atau tipe tertentu untuk memilih wanita jadi jangan heran kalo mereka jomblo. Dan sepertinya ini gue banget. Merasa nyaman gitu jadi jomblo, bisa jadi bahan candaan. Deket dengan banyak cewek jadi mudah. Terus ga ada beban hati untuk selalu setia. Nyamanlah pokoknya bisa di nikmati. Kalo ada valentine masih bisa senyum bahagia, soalnya temen cewek banyak, jadi banyak yang ngasih coklat juga. Kalo ga ada yang ngasih ya beli sendiri, dan pamer ketemen-temen “Eh gue valentine kemarin di kasih coklat sama aura kasih lhoo, ngasihnya pake beha melorot pula”

Tapi untuk valentine kali ini gue ga yakin ada yang ngasih. Kecuali nyokap gue, kemaren gue tau dia beli coklat dan masih di sembunyiin, sepertinya untuk gue. Ya ampun pengertian banget nyokap. Gue ga yakin ada yang ngasih soalnya lagi liburan dan banyak temen yang ga tau keberadaan gue, antara ada dan tiada. Bagi gue valentine ga harus ada coklat. Udah seneng cuma dapet ucapan. Tapi gue ga seneng kalo ada cowok yang ngasih sesuatu ke pacarnya di depan mata gue, pasti mulut gatel banget pengen teriak “Ga usah pamer deh! Nanti juga putus!”

Gue paling inget pertama kali di kasih coklat sama cewek kelas 3 SD, iya masih ingusan banget. Gue ga tau merk coklatnya tapi gue inget itu coklat di bungkus dengan kertas warna merah, warna kesukaan gue dengan pita emas. Udah seneng banget waktu itu, ga nyangka ada orang yang ngasih coklat. Tapi gue penasaran soalnya tuh coklat ga di kasih ke gue langsung tapi di taruh tas. Dengan sok penguasa kelas gue maju kedepan dengan pasang muka sangar. Tapi kalo gue inget-inget muka sangar gue kayak nahan boker deh. “Siapa yang naruh coklat di tas gue?” Semuanya pada diem, padahal gue harap-harap cemas yang ngasih itu cewek yang gue taksir di kelas. “Sekali lagi, siapa yang naruh coklat ini di tas gue?” Akhirnya salah satu cewek ngaku. Hati gue langsung remuk, ternyata yang ngasih bukan orang yang gue suka. Cewek lain, cewek yang lebih ingusan dari gue. Gue sedih, gue langsung lari ke kamar mandi. Temen cowok-cowok pada ngikutin “Apa sih kalian pada ngikutin!” teriak gue “Ga usah sedihlah yaz” dengan muka mereka yang sok simpati “Gue kebelet boker bro, bukan sedih”

Di wc gue sadar, gue emang ga sedih. Murni kebelet boker. Tapi sayang coklat yang di kasih ke gue tadi ga bisa gue nikmatin. Di rumah gue ngiler sendiri. Harusnya pas sok-sok marah di kelas ga usah terlalu dramatis, ga usah pake nolak tuh coklat pake ngelempar ke tempat sampah, kan coklatnya mahal. Hih nyesel gue.

Kelas 3 SMP gue ketemu cewek yang pernah ngasih Coklat pertama waktu SD. Kita udah berubah, kita udah agak dewasa sama-sama cantik. Maksud gue, dia cantik gue ganteng dan bukan sebaliknya. Gue normal booo!

Dia menaruh hati lagi sama gue, sering sms, telpon dan gue tetep belum punya perasaan ke dia. Padahal kalo di pikir-pikir gue ini bodoh banget ga mau nerima dia. Putih, Cantik, Sexy, muka kebule-bulean pula. Tapi tetep gue deket kok sama dia, sempet jalan bareng tanpa ada status. Coklat yang dulu pernah di kasih adalah coklat perasaan, dia masih punya perasaan itu. Gue ga mau menerima, takut merasakan coklat yang harusnya manis terasa pahit di mulut gue. Cinta kadang memilih

1 Bulan

Gue baru sadar ternyata udah hampir satu bulan tubuh gue ini ga kena matahari, sumpah parah banget satu bulan ini gue habiskan untuk tidur, baca buku trus browsing tapi itu kegiatan waktu matahari terbit kalo malem gue tetep main. Jadi bisa di bilang gue ini manusia malem, bukan babi ngepet lho

Parno sendiri nih, pasalnya 1 bulan ga pernah ngelihat matahari, jangan jangan mataharinya berubah jadi kotak-kotak kayak kolor tetangga. Apa lagi katanya kalo tubuh ka kena matahari akan gampang terkena penyakit, jujur sih gue ga pernah sakit yang macem macem, paling parah ya panuan.

Kemarin malem gue ketemuan sama temen-temen SMA di rumah makan, yah maklum udah 1 bulan ga ketemu rada-rada kangen (padahal laki semua). Berempat bimo, punki, agus dan gue. Kita ngobrol-ngobrol waktu di sekolah. Ternyata dari mereka berempat gue paling dodol. Kami waktu di SMA itu megang Extra alias ketua Extra gitu. memang sih tampang gue ga meyakinkan untuk jadi pemimpin, tapi kebodohan gue lebih meyakinkan. 2 extra yang gue pegang jadi extra paling populer dan terbaik di sekolah, gue merasa bangga. Tapi satu hal yang membuat gue merasa dodol, gue ga manfaatin kepemimpinan gue untuk cari pacar (emang sedikit tipe gue sih)

Dan gue baru sadar ternyata segala hal itu tergantung pada kepemimpinan, si bimo megang extra pramuka ga ada perubahan yang drastis tapi sempat menang di beberapa even. Pungki megang osis tapi sejak dia mimpin jadi amburadul (kasian). si agus pegang seni, karya seninya sih bagus, tapi anak buahnya pada ga bisa ngikutin. Dan puji tuhan gue selalu di beri terbaik 2 extra CHO (Cyber Hack Organization) yang berhubungan dengan programming dan komputer pada 2011 berhasil gue dirikan di sekolah dengan perjuangan extra dan tercatat anggota terbanyak di CHO ini setelah extra pramuka, gue yang tadinya ga populer jadi sedikit populer dan 1 lagi extra Majalah ini juga menjadi lebih baik mulai dari segi design dan isi, soalnya pas gue megang ini gue lebih mentingin design setiap design ga sesuai gue protes, sama anak buah gue dan untungnya mereka itu ga pernah marah, coba kalo gampang marah pasti idung gue ini bisa pindah di bokong

Kita ngobrol macem-macem sampe guru pun jadi bahan gosipan, ga itu aja satpam jadi bahan omongan kok. kalo di pikir selama 1 bulan ga ketemu mereka ada perubahan sedikit. Si bimo badannya jadi lebih kekar karena mau daftar polisi, si agus juga, tapi otaknya jadi agak lemot. Kalo pungki mukanya jadi mirip kasur dia jadi raja tidur sekarang. Sedangkan gue di tanya bimo ‘Yaz, lo kok kayaknya berubah ya?’

‘Berubah apa?’ sanggah gue ‘Gue tetep kayak biasanya kok’

‘Iya berubah, lo agak gantengan dikit’

ancrit